Mengetahui Lebih Dalam Tentang Budaya Decan, Budaya Pedesaan di Eropa

Mengetahui Lebih Dalam Tentang Budaya Decan, Budaya Pedesaan di Eropa – Budaya kota Decan di Kosovo adalah campuran budaya pedesaan dan tradisional Albania. Pengaruh budaya berkisar dari pengaruh pagan kuno hingga yang pastoral dan modern.

Mengetahui Lebih Dalam Tentang Budaya Decan, Budaya Pedesaan di Eropa

Pernikahan

eenonline – Di masa lalu, pernikahan berlangsung tiga hari. Namun, mereka mulai dalam arti memulai persiapan yang diperlukan. Beberapa hari sebelumnya, mencuci dan membersihkan bersama dengan persiapan yang sama akan dimulai. Mereka termasuk White-mencuci dinding rumah, memotong kayu, dan memiliki semua hal yang diperlukan.

Baca Juga : Pesona Pakaian Tradisional Tracht Dari Wilayah yang Berbahasa Jerman

Tiga hari sebelum pernikahan, lelaki rumah akan mengundang kinfolksinya untuk membahas siapa yang harus diundang ke pernikahan. Terlepas dari orang-orang yang akan membuat undangan, yang lain ditunjuk untuk melayani di pernikahan. Keesokan harinya, orang-orang yang terlibat, yang melibatkan teman, keluarga, kerabat, dan wanita di rumah akan melanjutkan persiapan berbagai hidangan seperti membersihkan gandum untuk “qyshkek” (biji-bijian rebus), yang menandai awal pernikahan.

Perempuan dan perempuan dari desa akan membantu meletakkan meja makan di halaman dan akan mulai membersihkan gandum pada mereka di pagi hari selama tiga hari terus menerus. Selama hari-hari ini, perayaan akan dimulai. Betina akan mengambil rebana atau memanggang panci, bersama dengan bernyanyi dan menari, sementara gandum dibersihkan dengan biji-bijian. Pada hari pernikahan, orang-orang akan datang untuk memberi selamat kepada keluarga di pagi hari, sedangkan di malam hari, hanya mereka yang diundang ke pernikahan akan muncul.

Para tamu akan membawa hadiah bersama mereka untuk pasangan. Biasanya para wanita akan membawa pai, dan para pria, dua kilogram gula. Di antara laki-laki, berbagai lagu dinyanyikan dengan Cifteli dan Lute (instrumen tradisional Albania) sementara tindakan komedi dimainkan satu sama lain.

Di antara para wanita, dua pemain rebana akan menyanyikan lagu-lagu ritmis yang akan menari dengan wanita. Begitu makan malam yang akan disiapkan oleh seorang juru masak akan disajikan dan dimakan, para tamu akan dikirim untuk tidur.

Pada hari pernikahan, para tamu akan disajikan makan siang awal sehingga mereka akan siap tepat waktu untuk mengambil pengantin wanita dari rumahnya. Yang pertama membuat jalan menuju pernikahan akan menjadi wanita dan keranjang mahar dan para pria akan memicu setengah jam kemudian. Setelah perjalanan mereka ke dan dari rumah pengantin wanita dan kembali ke rumah pengantin pria, para tamu akan melempar rokok kepada orang-orang yang akan mereka temui dalam tanda hormat.

Para tamu akan tiba berpasangan, datang dari arah yang berlawanan. Namun, kebiasaan sebelumnya adalah untuk satu sisi untuk berhenti dan tidak terkelusuri kuda terlebih dahulu untuk meninggalkan ruang untuk sisi lain untuk lulus siapa yang akan dipimpin oleh pemegang banner. Individu yang akan memegang spanduk biasanya berasal dari sisi pengantin pria kerabat dekat.

Sementara pengantin wanita akan meninggalkan desanya, dia akan menjauhkan wajahnya dalam tanda rasa sakit bahwa dia meninggalkan desa kelahirannya. Sebagai pengantin wanita dan tamunya akan mendekati rumah pernikahan (rumah pengantin pria), pihak pengantin pria akan menunggu mereka dengan rebana. Yang pertama memasuki halaman akan menjadi mobil pengantin wanita, yang akan berhenti di sana untuk keluar, diikuti oleh mobil mahar dan tamu lain di akhir.

Meskipun ini akan terjadi, seorang pria tua akan melempar jagung dan biji-bijian bercampur dengan kacang-kacangan, koin, dan kotak gula di atas mobil dan tamu pengantin wanita. Ritual ini akan dilakukan sehingga pengantin wanita akan memasuki halaman dengan “kelimpahan”. Pria dari rumah itu akan mengambil pengantin wanita di pundaknya, membawanya keluar dari gerbong dan membawanya ke tempat yang berdiri.

Pengantin wanita harus melangkah dengan kaki kanan terlebih dahulu dan berjalan pada gandum gandum, hal-hal logam dan koin yang menjadi milik lelaki rumah dan yang semuanya telah diletakkan sebelum kedatangannya. Pengantin pria akan berdiri menghadapi pengantin wanita ketika mereka berusaha saling memandang. Namun, sebelum pintu masuk pengantin wanita, jari-jarinya akan dicelupkan ke dalam madu dan sorbet dan, saat memasuki, dia akan membasahi ambang pintu atas pintu dengan jari-jarinya sehingga dia akan memiliki kehidupan yang menyenangkan di rumah barunya.

Setelah makan malam, para wanita akan memilih item terbaik dari mahar pengantin yang dibawa bersamanya sehingga mereka akan dikenakan untuk pengantin pria. Akhirnya, pengantin pria akan masuk ke kamar tidur, sementara pengantin wanita akan berdiri dan menunggunya. Sebelum memasuki ruangan, pengantin pria akan memberi hormat kepada orang tuanya dan akan diikuti oleh kaum muda yang akan memberi dia tepukan di punggungnya.

Keterikatan

Keterlibatan adalah tindakan penting yang mengarah pada kehidupan pernikahan. Pernikahan di antara orang-orang Albania selalu dianggap suci dan akibatnya, keinginan untuk kehidupan pernikahan yang bahagia sangat besar. Dari usia yang sangat muda, lagu pengantar tidur mendorong anak-anak untuk menikah dan memiliki pernikahan besar dengan pengantin yang indah atau suami yang baik. Keterlibatan hari ini terjadi ketika dua orang muda tahu dan saling mencintai.

Ketika mereka memutuskan untuk bertunangan, upacara berlangsung sesuai dengan tradisi. Di masa lalu, keterlibatan dilakukan pada usia yang sangat muda atau mereka diatur sebelum kelahiran. Ini disebabkan oleh pendidikan yang buruk dan kehidupan patriarki. Usia mitra tidak memiliki kepentingan dan hubungan sebelumnya antara yang terlibat bahkan tidak dipertimbangkan. Keterlibatan berlangsung melalui mediator yang sering, setelah menetapkan keterlibatan, pergi dengan penghargaan oleh keluarga Groom.

Sejak hari itu, keluarga gadis itu mulai tertarik pada pengantin pria dan keluarganya. Kedua bagian ini tertarik pada kerabat gadis dan bocah itu. Jika ayah tidak ingin melibatkan putrinya ke rumah itu, dia berpendapat bahwa putrinya masih muda atau dia tidak cocok untuknya, karena keluarga bocah itu lebih kaya atau lebih berani. Tetapi, dengan cara yang tidak menurunkan otoritas si penyaku.

Jika ayah gadis itu memutuskan untuk memberi putrinya kepada keluarga yang bertanya, dia membiarkan keluarga tahu bahwa mereka harus menunggu sampai hari berikutnya sejak putri hanya diberikan di pagi hari. Mediator harus minum kopi dan tembakau pada malam itu selama malam itu mereka akan mengkonsumsi barang-barang itu seolah-olah dikirim dari bocah itu.

Ketika tangan gadis itu diberikan, mediator mengambil “kata” ke rumah pengantin pria. Di masa sebelumnya, kebiasaan itu untuk menembakkan pistol sehingga kerabat dan desa akan diberi tahu bahwa orang tersebut terkunci dalam urusan perkawinan dengan orang penting lainnya. Mediator juga menunjuk hari pesta. Pada hari itu pesta diadakan untuk para tamu dan itu berlangsung dari waktu makan malam sampai hari makan siang hari berikutnya.

Bagi partai mengundang pria dari rumah gadis itu dan kerabat dekat mereka dan segera setelah mereka memasuki ruangan, tamu disajikan kopi dan tembakau. Yang pertama mengambil kopi akan menunggu sampai yang lain diberi kopi mereka dan kemudian dia mengucapkan selamat kepada mereka untuk gadis dan persahabatan antara kedua bagian.

Makan malam dan makan siang pass dalam suasana hati yang menyenangkan dan tergantung pada posisi ekonomi rumah pengantin pria, penyanyi juga diundang. Sejak hari itu, pria di rumah harus merawat mahar pengantin wanita karena sejak saat itu, dia harus dipastikan sebagai dasar untuk dapat merawat pakaian suaminya, anak-anak dan suami di masa depan. Karena lelaki pengantin pria mengirim seluruh mahar ke pengantin wanita, ia pergi ke mertua untuk menetapkan tanggal pernikahan.

Ayah gadis itu mengerti maksud tamunya yang datang, tetapi ayah bocah itu memintanya, sebagai ritual, “teman, di mana akun kami?” Jika ayah gadis itu disiapkan maka mereka akan menetapkan tanggal pernikahan dan sementara itu, ayah gadis itu memberinya benang yang tahan dengan tinggi gadis sebagai simbol konfirmasi.

Kematian

Upacara kematian juga memiliki fitur tradisionalnya sendiri di daerah tersebut. Ketika seseorang meninggal, semua orang berkumpul ke rumah yang sudah meninggal. Pertama kerabat terdekat diberi tahu dan mereka memutuskan siapa yang harus dikirim berita dan mereka menentukan waktu pemakaman. Mayat disiapkan oleh kerabat terdekat, dan jika itu adalah pria yang dilakukan oleh pria, dan jika seorang wanita oleh wanita.

Jika almarhum meninggal pada hari dan pemakamannya tidak dapat terjadi pada hari yang sama, maka ia akan dijaga oleh kerabat dan anggota keluarga dari genre yang sama dengannya. Mayat itu diambil di antara para wanita dan pada hari pemakaman wanita-wanita meratap, dan dalam ketidakhadiran mereka, ibu atau beberapa wanita dekat meratapi orang mati dengan menunjukkan kebajikannya, perbuatan baik, dan rasa sakit yang hebat dirasakan oleh hilangnya.

Penting untuk menunjukkan bahwa sampai saat ini wanita tidak mengambil bagian dalam upacara penguburan, tetapi mereka mengunjungi kuburan yang sudah meninggal pada hari berikutnya. Setelah kematian di ruang tamu pria menerima mereka yang datang untuk mengekspresikan belasungkawa dan melakukan penguburan. Belasungkawa diterima oleh mereka yang dekat dengan keluarga yang meninggal (putra, ayah, saudara laki-laki), paman dan beberapa sepupunya.

Setelah hari pemakaman ‘melihat’ (bangun) berlanjut selama beberapa periode, yang akhir-akhir ini berkurang, berlangsung hingga tiga bulan. Teman dan simpatisan yang baik yang datang untuk belasungkawa meninggalkan sejumlah uang pada baki sebagai bantuan untuk keluarga.

Setelah upacara bangun telah disimpulkan dan setelah para tamu disajikan kopi dan rokok, tuan rumah memberi mereka kata untuk berbicara dengan pidato mereka. Mereka yang datang untuk mengungkapkan belasungkawa biasanya memiliki kata-kata yang baik untuk dikatakan tentang almarhum, kemudian mereka memuji keluarganya memintanya untuk menghadapi rasa sakit.

BESA

Pada awalnya Besa memiliki karakter hukum sederhana tetapi pada waktunya berkembang menjadi lembaga spiritual dan moral Albania. Penerapan BESA mulai sangat awal, kadang-kadang pada awal organisasi suku Albania, dan terus ada bahkan hari ini dalam bentuk institusi moral. GJECOVI, berbicara tentang BESA, mengatakan bahwa Besa mengamankan ‘gencatan senjata’ antara dua keluarga dalam pertikaian darah ‘.

BESA diterapkan pada khususnya dalam kasus pembunuhan setelah itu keluarga pembunuh dipaksa untuk isolasi. Agar dapat melaksanakan pekerjaan, khususnya di lapangan, keluarga pembunuh meminta Besa melalui perantara keluarga ketiga. Menurut Kode Leke Dukagjini yang diberikan besa berlangsung selama 30 hari. Namun, dengan perjanjian tambahan, dapat diperpanjang.

Selain itu karakter hukum di antara orang Albania, BESA juga telah mencapai karakter psikologis dan spiritual. Kepada Albania, pemberian BESA berarti bahwa tujuan yang telah diberikan telah tercapai, dan jika berhadapan dengan rahasia itu berarti tidak akan pernah terungkap. Terjadi itu setelah diberikan, BESA, tidak boleh dilanggar bahkan dalam kasus-kasus ketika orang mempertaruhkan nyawa mereka.

Pakaian rakyat

Pakaian rakyat mewakili elemen penting dan lambang etnis rakyat Albania. Orang-orang di negara ini menghargai dan menghargai domain tradisional ini. Hampir setiap zona etnografi memiliki berbagai karakteristik khusus pakaian rakyat. Pakaian rakyat berbeda bahkan dalam zona ‘nuansa berbeda desa oleh desa. Kostum rakyat dipakai pada akhir 1950-an. Saat ini hanya para tetua yang lebih suka pakaian tradisional ini terutama dari pria.

Penting untuk menyebutkan bahwa di desa-desa, wanita muda dan yang lebih tua masih mengenakan gaun ini. Kostum wanita muda tidak jauh berbeda dengan wanita yang lebih tua, tetapi mereka jauh lebih sederhana. Kemeja dan stoking terbuat dari kanvas. Kemeja agak terbuka dan pembukaan ini dibuat oleh jarum rajut. Stoking mencapai lutut dan dilingkari pada akhirnya dengan “manik-manik ‘.

Terlepas dari kemeja, rompi itu dikenakan juga, tapi itu hanya didekorasi berdasarkan kedudukan ekonomi seseorang. Para remaja putri mengenakan fringes pada mereka kepala. Sebelumnya para wanita muda mengenakan rok pinggang, tetapi jauh lebih sederhana dan lebih kecil dari wanita yang lebih tua. Kemudian celemek itu dikenakan yang dilakukan dalam alat tenun dan didekorasi dengan braidery yang dibuat oleh jarum rajutan dan biasanya hitam.

Baca Juga : Mengenal Budaya Aborigin

Celemek ini biasanya dipakai di atas lutut. Lasses mengenakan stoking mencapai ke sepatu lutut dan kulit. Yang terakhir terbuat dari kulit dan tali, tetapi kemudian terbuat dari karet, linen, tali, dan benang kapas. Wanita muda tidak menggunakan dekorasi yang sama dengan wanita yang lebih tua. Sampai terlambat, orang-orang di wilayah Deçan mengenakan legging putih atau gelap (TirQ) dengan kepang dan rompi juga kami buat dengan kepang.

Legging shock dibuat dari wol dan dirajut oleh para wanita dalam alat tenun. Kemudian ditekan pada AF Pabrik Uller. Wanita juga membuat kepang di benang hitam. Penjahit membuat jahit legging dan rompi. Legging ditanam dengan 2 hingga 12 garis kepang dan bagian atas dan bawahnya ditutupi kulit.

Terlepas dari legging juga mantel wol ditanam. Legging diikat pada perut dengan ikat pinggang dan garis panjang dan berwarna-warni yang dibuat oleh wanita di tenun.

Theme: Overlay by Kaira Extra Text
Cape Town, South Africa