Tag: Budaya Albania

Yuk Ketahui 3 Budaya Pakaian Penduduk Armenia di Eropa

Yuk Ketahui 3 Budaya Pakaian Penduduk Armenia di Eropa – Arkhalig adalah bagian dari gaun tradisional pria dan wanita dari orang-orang Kaukasus dan Iran. Arkhalig berasal dari beshmet, pakaian luar Turki yang kemudian dikenakan oleh Cossack.

Yuk Ketahui 3 Budaya Pakaian Penduduk Armenia di Eropa

Arkhalig

eenonline – Arkhalig adalah jaket pinggang ketat panjang yang terbuat dari berbagai jenis kain, seperti sutra, satin, kain, kasmir dan beludru, secara tradisional tergantung pada status sosial pemiliknya. Arkhalig jantan dapat disusupi tunggal (dilakukan dengan kait) dan berdasi dua (dilakukan dengan tombol).

Baca Juga : Mengulas Sastra Budaya yang Bersejarah Bagi Penduduk Albania di Eropa 

Dalam cuaca dingin, chokha diletakkan di atas arkhalig. Arkhalig wanita sering berorasi dan memiliki lengan panjang yang ketat melebar di pergelangan tangan. Arkhalig wanita juga dapat mencakup daftar bulu di sepanjang tepi, tali bermotif dan kepang, atau dihiasi dengan bordir emas.

Dalam arkhalıq, ada lengan sejati, baik dipotong polos, atau polos ke siku dan kemudian celah sejauh pergelangan tangan atau, dalam jenis yang disebut lelufar (bahasa Persia, nīlūfar yang berarti lily), berkobar dari siku seperti bel bunga lily dan dipangkas dengan tambahan 4 cm lapisan dari dalam. Arkhaligs digunakan secara luas hingga tahun 1920-an.

Arakhchin

Arakhchin adalah seorang azerbaijan tradisional dan armenia hiasan kepala topi tengkorak atas datar, dikenakan oleh pria dan wanita di masa lalu. Arakhchins bisa dijahit dari berbagai tekstil, seperti wol tirma dan sutra. Namun, hanya satu tekstil berwarna tunggal per arakhchin yang digunakan.

Tekstil itu dibuat menjadi bentuk bulat pas dengan kepala dan kemudian dihiasi dengan bordir, renda, manik-manik dan bahkan potongan emas. Arakhchins pria relatif polos, terutama yang digunakan untuk tujuan keagamaan. Di Armenia Barat, pria, terutama pejuang kemerdekaan, mengenakan arakhchin merah yang dibungkus dengan bandana dengan tinsel sebagai penutup kepala asli mereka untuk mengidentifikasi diri mereka sendiri.

Arakhchin Armenia adalah topi tengkorak yang terpotong, dirajut dari wol atau disulam dengan benang wol beraneka warna dan predominasi merah. Cara hias tradisional ini dikenakan adalah penanda kondisi perkawinan pemiliknya, sama seperti di Armenia Timur, hak untuk mengenakan arakhicki milik pria yang sudah menikah.

Meskipun arakhchin secara tradisional adalah topi pria, wanita Armenia mengenakan hias kepala ini juga; terutama di Muş di mana penyanyi Armenia Armenouhi Kevonian dikenal karena arakhchin warna-warni di konsernya. Arakhchin dapat dikenakan sendiri atau di bawah pakaian kepala lainnya, seperti papakhi, sorban atau kalaghai. Arakhchins wanita yang dikenakan pada awal abad keenam belas sering tidak memiliki karung khusus yang ditujukan untuk kepang.

Pada abad kedelapan belas, itu sudah menjadi salah satu penutup kepala yang paling luas. Wanita menggunakan jepit rambut untuk mengamankan kerudung mereka di arakhchin. Arakhchins umumnya tidak digunakan pada awal abad kedua puluh, dengan adopsi massal gaun gaya Eropa di Azerbaijan dan Armenia.

Gaun Armenia

Gaun armenia , juga dikenal sebagai pakaian tradisional Armenia, mencerminkan tradisi budaya yang kaya. Wol dan bulu dimanfaatkan oleh armenia bersama dengan kapas yang ditanam di lembah subur. Selama periode Urartia, sutra yang diimpor dari Cina digunakan oleh bangsawan. Kemudian, armenia membudidayakan ulat sutra dan menghasilkan sutra mereka sendiri.

Koleksi kostum wanita Armenia dimulai selama periode waktu Urartu, di mana gaun dirancang dengan sutra putih krem, disulam dengan benang emas. Kostum itu adalah replika medali yang digali oleh para arkeolog di Toprak Kale dekat Danau Van, yang sekitar 3.000 tahun yang lalu adalah situs ibu kota Kerajaan Urartu.

Warna

Kostum Armenia didominasi oleh warna empat elemen: bumi, air, udara, dan api. Menurut filsuf Armenia abad ke-14 Grigor Tatatsi, kostum Armenia dibuat untuk mengekspresikan tanah leluhur, ke putihnya air, merah udara, dan kuning api. Aprikot melambangkan kehati-hatian dan akal sehat, merah melambangkan keberanian dan kesyahidan, biru melambangkan keadilan surgawi, putih melambangkan kemurnian.

Beberapa teknik yang digunakan dalam membuat kostum ini bertahan hingga saat ini dan secara aktif digunakan dalam seni terapan, namun, ada teknik yang hilang. Setiap provinsi Armenia menonjol dengan kostumnya. Pusat-pusat bordir Armenia yang terkenal Van-Vaspurakan, Karin, Shirak, Syunik-Artsakh, Cilicia – menonjol dengan deskripsi ornamen, kombinasi warna, dan komposisi ritmik dan gaya mereka.

Pakaian Armenia Timur

Dasar dari pakaian bahu luar di Armenia Timur adalah Arkhalig dan Chukha. Pakaian jenis Arkhalig memiliki tradisi berusia berabad-abad di antara orang-orang Armenia, yang dibuktikan dengan gambar pada batu nisan dan miniatur abad pertengahan. Itu tersebar luas dan dikenakan oleh seluruh populasi pria, mulai dari anak laki-laki berusia 10-12 tahun.

Arkhalig dijahit dari kain yang dibeli (satin, penghapus, chintz, selendang), hitam, biru, warna coklat, berjajar. Dekorasinya adalah pita galun dengan nada bahan utama, yang ditutupi dengan kerah, sayatan dada, hem dan lengan. Dalam keluarga kaya, seperti di kelas pedagang Yerevan, bersama dengan pita, tali sutra ditambahkan.

Arkhalig,  jaket pinggang panjang, ketat, yang terbuat dari kain termasuk sutra, satin, kain, kasmir dan beludru, tergantung pada status sosial pemiliknya. Biasanya ditebas dengan sabuk perak, lebih jarang dengan ikat pinggang atau sabuk kulit dengan tombol perak palsu.

Dengan sejumlah kesamaan dengan Arkhalig, Chukha memiliki tujuan fungsional yang lebih luas. Chukha adalah pakaian luar humeral pria dengan lapisan dan pertemuan yang dapat dilepas di pinggang. Itu terbuat dari kain, tirma, dan tekstil homespun.

Pakaian luar tidak hanya berfungsi sebagai pakaian hangat, tetapi sebagai pakaian untuk acara-acara khusus. Hak untuk mengenakan chuka melambangkan status usia sosial tertentu, sebagai suatu peraturan, itu dikenakan sejak usia mayoritas (dari 15-20 tahun). Chukhas mengenakan mushtak atau burka, dan kemudian sebagai pengaruh perkotaan. Mantel bulu kulit domba atau mushtak sebagai pakaian dikenakan oleh orang kaya, terutama dari generasi yang lebih tua.

Burka adalah satu-satunya jubah dengan kostum tradisional Armenia. Armenia mengenakan dua jenis burqa: bulu dan terasa. Burka bulu terbuat dari wol kambing, dengan bulu di luar, menggunakan bulu tumpukan panjang. Merasa burka dan di beberapa daerah bulu (Lori) dikenakan oleh gembala.

Kompleks pakaian pria juga termasuk sabuk kulit, yang dikenakan di atas arkhalig. Sabuk kulit memiliki gesper perak dan ornamen palsu yang diukir dengan ornamen tanaman.

Pakaian pernikahan pria, yang meriah dan signifikan secara budaya, dibedakan oleh fakta bahwa arkhalig terbuat dari kain yang lebih mahal, chokha dan tali sepatu berwarna merah (warna ini dianggap sebagai wali), dan sabuk itu berwarna perak, yang mereka terima selama pernikahan dari orang tua mempelai wanita. Jenis pakaian pria Karabakh ini juga umum di antara orang-orang Armenia Timur lainnya, khususnya di Syunik, Gogthan, serta di Lori.

Pakaian Armenia Barat

Pakaian luar

Gerbang dan lengan panjang kemeja atas, Ishlik, dijahit dengan pola geometris benang merah. Di sejumlah daerah seperti di (Vaspurakan dan Turuberan), lengan baju diakhiri dengan potongan gantung panjang – jalahiki.

Kemeja itu dikenakan dengan sejenis rompi, pohon cemara dengan payudara terbuka, dari bawahnya payudara bersulam kemeja itu terlihat jelas. Rompi seperti itu adalah komponen karakteristik dari pakaian pria tradisional hanya di Armenia Barat.

Dari atas, jaket wol pendek, pinggang hingga pinggang dikenakan di bagian atas – bachcon, garam lengan satu potong, sering dikuyuk. Orang-orang Armenia yang kaya memilih yang paling tipis, terutama kain Shatakh, sebagian besar kerajinan tangan domestik dan lokal, dan mencoba menjahit semua bagian jas dari satu kain”.

Di atas dikenakan pakaian ayunan pendek (hingga pinggang) dengan lengan pendek – Kazakhik yang terbuat dari bulu kambing atau terasa aba. Jaket kambing, ditutupi dengan kepang di tepi dan dengan bundel bulu di bahunya, dikenakan terutama oleh penduduk desa yang kaya.

Pakaian hangat luar juga termasuk “Juppa” lurus panjang. Dalam keluarga yang lebih kaya, juppa dikudakan dan dilapisi. Itu lebih disukai untuk dikenakan oleh pria dewasa. Di musim dingin, di beberapa daerah, terutama pegunungan (Sasun), mantel bulu lebar yang terbuat dari kulit domba dikenakan, tanpa ikat pinggang.

Sabuk sebagai bagian yang sangat diperlukan dari pakaian pria di sebagian besar wilayah Armenia Barat dibedakan oleh orisinalitasnya. Sabuk bermotif berwarna itu “agak perban di pinggang. Selendang panjang, lebar, rajutan atau anyaman, dilipat lebarnya dalam beberapa lapisan, dibungkus dua kali atau lebih di pinggang.

Lipatan ikat pinggang yang dalam berfungsi sebagai semacam saku untuk sapu tangan, kisset, dompet. Untuk sabuk seperti itu, Anda bisa memasang tabung panjang dan pisau dengan pegangan, dan jika perlu belati”.

Sabuk perak adalah aksesori kostum kota, itu dikenakan di Karin, Kars, Van dan pusat-pusat lain dari produksi keahlian yang sangat berkembang. Warga, pengrajin, dan petani kaya sama-sama memiliki ikat pinggang yang terbuat dari plakat perak besar.

Baca Juga : Mengenal Suku Dan Budaya Yang Ada Di Iran

Di atas dikenakan pakaian ayunan pendek (hingga pinggang) dengan lengan pendek – Kazakhik yang terbuat dari bulu kambing atau terasa aba. Jaket kambing, ditutupi dengan kepang di tepi dan dengan bundel bulu di bahunya, dikenakan terutama oleh penduduk desa yang kaya.

Pakaian hangat luar juga termasuk “Juppa” lurus panjang. Dalam keluarga yang lebih kaya, juppa dikudakan dan dilapisi. Itu lebih disukai untuk dikenakan oleh pria dewasa. Di musim dingin, di beberapa daerah, terutama pegunungan (Sasun), mantel bulu lebar yang terbuat dari kulit domba dikenakan, tanpa ikat pinggang.

Ketahui Budaya Masakan Albania Yang Merupakan Menu Mediterania

Ketahui Budaya Masakan Albania Yang Merupakan Menu Mediterania – Masakan Albania adalah salah satu menu dari masakan Mediterania. Ini juga merupakan contoh Mediterania berdasarkan pentingnya minyak zaitun, buah-buahan, sayuran dan ikan. Tradisi memasak orang-orang Albania beragam sebagai konsekuensi dari faktor lingkungan yang lebih penting cocok untuk budidaya hampir setiap jenis herbal, sayuran, dan buah-buahan.

Ketahui Budaya Masakan Albania Yang Merupakan Menu Mediterania

eenonline  – Minyak zaitun adalah lemak nabati yang paling kuno dan umum digunakan dalam masakan Albania, diproduksi sejak zaman kuno di seluruh negeri terutama di sepanjang pantai.

Baca Juga : Kultur Seni, Budaya , dan Politik Yang Ada Didalam Budaya Besa

Keramahan adalah kebiasaan mendasar masyarakat Albania dan menyajikan makanan adalah integral dari tuan rumah tamu dan pengunjung. Tak jarang pengunjung diajak makan dan minum bersama warga setempat.

Kode kehormatan abad pertengahan Albania, yang disebut besa, menghasilkan menjaga tamu dan orang asing sebagai tindakan pengakuan dan rasa terima kasih.

Masakan Albania dapat dibagi menjadi tiga masakan daerah utama. Masakan di wilayah utara memiliki asal pedesaan, pesisir, dan pegunungan. Daging, ikan, dan sayuran adalah pusat dari masakan di wilayah utara. Orang-orang di sana menggunakan berbagai jenis bahan, yang biasanya tumbuh di wilayah termasuk kentang, wortel, jagung, kacang, kubis tetapi juga ceri, kenari dan almond.

Bawang putih dan bawang merah juga merupakan komponen penting untuk masakan lokal dan ditambahkan ke hampir setiap hidangan.

Masakan di wilayah tengah adalah tiga kali lipat dari pedesaan, pegunungan, dan pesisir. Wilayah tengah adalah yang paling datar dan kaya akan vegetasi dan keanekaragaman hayati serta kuliner khas.

Ini memiliki karakteristik Mediterania karena kedekatannya dengan laut, yang kaya akan ikan. Hidangan di sini termasuk beberapa spesialisasi daging dan makanan penutup dari semua jenis.

Di selatan, masakan terdiri dari dua komponen: produk pedesaan lapangan termasuk produk susu, buah jeruk dan minyak zaitun, dan produk pesisir, yaitu makanan laut. Wilayah-wilayah itu sangat kondusif untuk memelihara hewan, karena padang rumput dan sumber daya pakan berlimpah.

Selain bawang putih, bawang bisa dibilang bahan yang paling banyak digunakan di negara ini. Albania berada di peringkat keempat dunia dalam hal konsumsi bawang per kapita.

Karakteristik dan makanan

Lokasi Albania di Semenanjung Balkan barat dan di Laut Mediterania memiliki pengaruh besar pada masakan Albania. Banyak makanan yang umum di Cekungan Mediterania, seperti zaitun, gandum, buncis, produk susu, ikan, buah-buahan dan sayuran, menonjol dalam tradisi memasak Albania.

Albania memiliki iklim Mediterania yang jelas.  Di seluruh negeri, berbagai iklim mikro karena berbagai jenis tanah dan topografi memungkinkan berbagai produk untuk ditanam. Buah jeruk seperti jeruk dan lemon, buah ara dan zaitun tumbuh subur.

Setiap daerah memiliki sarapan khasnya sendiri.  Roti  umumnya, disajikan dengan mentega, keju, selai dan yogurt, dan disertai dengan zaitun, kopi, susu dan teh  untuk hanya memiliki buah atau sepotong roti dan secangkir kopi atau teh untuk sarapan. Kopi dan teh dinikmati baik di rumah atau di kafe.

Makan siang secara tradisional adalah makanan terbesar hari itu, untuk semua orang dari anak-anak sekolah hingga pekerja toko dan pejabat pemerintah. Di masa lalu, orang-orang pulang untuk makan siang dengan keluarga mereka, tetapi sekarang umum untuk makan siang dengan teman-teman di restoran atau kafetaria.

Makan siang kadang-kadang terdiri dari gjelle, hidangan utama daging yang dimasak perlahan dengan berbagai sayuran, disertai dengan salad sayuran segar, seperti tomat, mentimun, paprika hijau, bawang dan zaitun. Salad biasanya disajikan dengan hidangan daging dan berpakaian dengan garam, minyak zaitun, cuka putih atau jus lemon.

Sayuran dan sosis panggang atau goreng dan berbagai bentuk telur dadar juga dimakan. Minuman umum adalah kopi, teh, jus buah, dan susu. Makan malam di Albania adalah makanan yang lebih kecil, sering hanya terdiri dari berbagai roti, daging, ikan segar atau makanan laut, keju, telur dan berbagai jenis sayuran, mirip dengan sarapan, atau mungkin sandwich.

Bahan

Terletak di Eropa Selatan dengan kedekatan langsung dengan Laut Mediterania, masakan Albania menampilkan berbagai buah-buahan segar, tumbuh secara alami di tanah Albania yang subur dan di bawah terik matahari. Dalam pertimbangan menjadi negara akr pertanian, Albania adalah importir dan eksportir buah yang signifikan.

Selain buah jeruk, ceri, stroberi, blueberry, dan raspberry adalah salah satu buah yang paling banyak dibudidayakan. Banyak orang Albania menyimpan pohon buah-buahan di halaman mereka. Buah-buahan segar dan kering dimakan sebagai makanan ringan dan makanan penutup.

Buah-buahan yang secara tradisional dikaitkan dengan masakan Albania termasuk apel, anggur, zaitun, jeruk, nektarin, blackberry, ceri, kesemek, delima, buah ara, semangka, alpukat, lemon, persik, prem, stroberi, raspberry, murbei dan ceri kornea.

Berbagai macam sayuran sering digunakan dalam memasak Albania. Karena kondisi iklim dan tanah yang berbeda di albania, kultivar kubis, lobak, bit, kacang, kentang, daun bawang dan jamur dapat ditemukan dalam berbagai macam.  Sayuran kering atau acar juga diproses, terutama di daerah yang lebih kering atau lebih dingin seperti di Pegunungan Alpen Albania yang terpencil, di mana sayuran segar sulit untuk keluar dari musim.

Sayuran yang khusus digunakan termasuk bawang merah, bawang putih, tomat, mentimun, wortel, lada, bayam, selada, daun anggur, kacang, terong dan zucchini.

Herbal sangat populer. Berbagai macam tersedia di supermarket atau produk lokal berdiri di seluruh negeri. Kedekatan dengan Laut Mediterania dan kondisi iklim yang ideal memungkinkan budidaya sekitar 250 tanaman aromatik dan medis.

Albania adalah salah satu produsen dan eksportir herbal terkemuka di dunia. Selanjutnya, negara ini adalah produsen oregano, thyme, bijak, salvia, rosemary, dan gentian kuning yang signifikan di seluruh dunia.  Rempah-rempah yang paling sering digunakan dan bumbu lainnya dalam masakan Albania termasuk artichoke, kemangi, cabai, kayu manis, ketumbar, lavender, oregano, peppermint, rosemary, thyme, teluk, vanili, kunyit.

Kue kering dan makanan penutup

Ada tradisi yang kuat dari kue rumah di negara ini dan pâtisseries hadir di setiap kota dan desa di seluruh negeri. Seluruhnya makanan penutup dan kue-kue Albania terutama terdiri dari buah-buahan termasuk jeruk dan lemon yang tumbuh serta di negara ini.

Secara tradisional, buah-buahan segar sering dimakan setelah makan sebagai makanan penutup. Hidangan-hidangan itu terinspirasi dari peradaban Barat dan Timur.

Kanojet adalah kue khas Sisilia dan sangat umum di antara orang-orang Arbëreshë, yang membawa hidangan itu kembali ke tanah air mereka, Albania di mana ia populer. Ini terbuat dari cangkang berbentuk tabung adonan kue goreng, diisi dengan isian manis dan creamy biasanya mengandung ricotta.

Kanojet dari Piana degli Albanesi, sebuah desa Arbereshe, sering disebut sebagai cannolo terbaik. Baklava sering dibuat di Albania, terutama di sekitar hari besar keagamaan tertentu dari Muslim, Katolik dan Ortodoks. Ini disiapkan di atas nampan besar dan dipotong menjadi berbagai bentuk. Baklava baik dengan hazelnut atau kenari yang dipermanis dengan sirup. Petulla adalah adonan goreng tradisional yang terbuat dari tepung gandum atau soba, yang juga merupakan hidangan populer di antara orang-orang Albania dan disajikan dengan gula bubuk atau keju feta dan selai raspberry.

Pandispanje adalah basis tradisional untuk beberapa makanan penutup dan kue Albania berdasarkan tepung, gula, mentega, dan telur. Berbagai isian digunakan, seperti jelly, cokelat, buah dan krim kue kering.

Ballokume adalah kue Albania, yang berasal dari Elbasan selama Abad Pertengahan dan disiapkan setiap tahun pada Hari Musim Panas, hari libur nasional di negara itu. Itu harus diseduh dalam pot tembaga besar, dicambuk erat dengan sendok kayu dan dipanggang dalam oven kayu. Selai buah, juga dikenal sebagai Reçel, dinikmati sepanjang tahun di Albania dan komponen utama dari tradisi memasak Albania.

Pengawetan buah dibuat dengan memasak jus buah atau buah itu sendiri, yang biasanya tumbuh di Albania, dengan gula. Restoran ini disajikan untuk banyak hidangan sebagai lauk. Zupa adalah makanan penutup populer dan dirakit oleh lapisan kue bergantian atau kue bolu dengan krim kue. Makanan penutup serupa lainnya adalah hidangan penutup custard Albania yang disebut krem karamele sangat mirip dengan crème brulee.

Makanan penutup ini dibuat dengan susu, krim, kuning telur, gula, vanili dan dibumbui dengan kulit jeruk atau lemon dan kayu manis.

Berbagai jenis hallve disiapkan di seluruh negeri dengan beberapa jenis yang paling umum adalah halva tepung. Meskipun semolina halva yang dimasak di rumah dan halva wijen yang diproduksi di toko juga dikonsumsi. Ini adalah manis khas dalam pameran keagamaan lokal di sekitar Albania.

Tambeloriz, juga dikenal sebagai sultjash, adalah manisan populer di kalangan penduduk Albania di seluruh dunia. Ini adalah sejenis puding beras yang terbuat dari susu, beras, kayu manis dan kacang-kacangan, kismis juga dapat ditambahkan. Tollumba adalah makanan penutup goreng, renyah, dan manis yang secara tradisional dimakan di Semenanjung Balkan.

Baca Juga : Mengenal Kebudayaan Suku Minangkabau dari Sumatera Barat

Selanjutnya, terbuat dari potongan adonan goreng, mirip dengan donat, penuh dengan banyak sirup lemon. Adonan berisi pati dan semolina, yang membuatnya ringan dan renyah.

Akullore adalah kata Albania untuk es krim dan dinikmati musim panas dan musim dingin. Es krim adalah makanan penutup populer di seluruh wilayah negara setelah makan panjang. Hotel ini tersedia di restoran, patisseries, dan bar di seluruh Albania. Kadaif adalah kue kering yang terbuat dari benang mie tipis panjang yang diisi dengan kenari atau pistachio dan dipermanis dengan sirup, kadang-kadang disajikan bersama baklava.

Kabuni adalah makanan penutup tradisional Albania yang disajikan dingin yang terbuat dari nasi yang digoreng dalam mentega, kaldu daging kambing, kismis, garam, dan gula karamel. Kemudian direbus sebelum gula, kayu manis, dan cengkeh tanah ditambahkan.

Kultur Seni, Budaya , dan Politik Yang Ada Didalam Budaya Besa

Kultur Seni, Budaya , dan Politik Yang Ada Didalam Budaya Besa – Besa (ikrar kehormatan) adalah ajaran budaya Albania, biasanya diterjemahkan sebagai “iman” atau “sumpah”, itu berarti “untuk menepati janji” dan “kata kehormatan”. Konsep ini identik, dan, menurut Hofmann, Treimer dan Schmidt, yang terkait secara etimologis, dengan fides kata Latin Klasik, yang pada akhir Latin Kuno dan Abad Pertengahan mengambil makna Kristen dari “iman, (agama) kepercayaan” hari ini ada dalam bahasa Romawi (dan kemudian juga dipinjamkan ke Albania, sebagai feja).

Kultur Seni, Budaya , dan Politik Yang Ada Didalam Budaya Besa

eenonline – Tetapi yang awalnya memiliki etika / yuridis Besnik kata sifat Albania, yang berasal dari besa, berarti “setia”, “dapat dipercaya”, yaitu orang yang menepati janjinya. Besnik untuk pria dan Besa untuk wanita terus menjadi nama yang sangat populer di kalangan orang Albania.

Baca Juga : Fustanella Budaya Serta Pakaian Dari Kota Albania

Konsep dan institusi budaya

Besa adalah kata dalam bahasa Albania yang berarti janji kehormatan. Konsep ini didasarkan pada kesetiaan terhadap kata seseorang dalam bentuk kesetiaan atau sebagai jaminan kesetiaan. Besa berisi lebih banyak kewajiban kepada keluarga dan teman, tuntutan untuk memiliki komitmen internal, kesetiaan dan solidaritas ketika melakukan diri sendiri dengan orang lain dan kerahasiaan dalam kaitannya dengan orang luar.

Besa juga merupakan elemen utama dalam konsep surat isi sumpah atau janji leluhur (amanet) di mana tuntutan untuk setia pada sebuah tujuan diharapkan dalam situasi yang berkaitan dengan persatuan, pembebasan nasional dan kemerdekaan yang melampaui seseorang dan generasi.

Konsep besa termasuk dalam Kanun, hukum adat rakyat Albania. Besa adalah lembaga penting dalam masyarakat suku Malisor Albania (dataran tinggi). Suku-suku Albania bersumpah untuk bersama-sama berperang melawan pemerintah dan dalam aspek ini besa berfungsi untuk menegakkan otonomi suku.

Besa digunakan untuk mengatur urusan suku antara dan di dalam suku Albania. Pemerintah Ottoman menggunakan besa sebagai cara untuk mengkooptasi suku-suku Albania dalam mendukung polisi negara bagian atau untuk menyegel perjanjian.

Selama periode Ottoman, besa akan dikutip dalam laporan pemerintah mengenai kerusuhan Albania, terutama dalam kaitannya dengan suku-suku. Besa membentuk tempat sentral dalam masyarakat Albania dalam kaitannya dengan menghasilkan kekuatan militer dan politik.

Besas menyatukan orang Albania, menyatukan mereka dan akan berkurang ketika akan menegakkan mereka menghilang. Pada saat pemberontakan terhadap Ottoman oleh orang Albania, besa berfungsi sebagai penghubung di antara berbagai kelompok dan suku.

Sejarah

Dalam Statuta Scutari, menurut Ardian Klosi dan Ardian Vehbiu, kata kerja bessare (trans. untuk membuat sumpah) adalah dokumentasi pertama dari konsep ini. Setelah itu dalam missal yang diterjemahkan oleh Gjon Buzuku digunakan sesuai iman (Latin: fides) “o gruo, e madhe äshte besa jote” (Latin: “o mulier, magna est fides tua”; Injil Matius 15:28).

Pada awal abad ke-19, Markos Botsaris, dalam kamus Yunani-Albania,menerjemahkan “besa” Albania (ditulis “μπέσα”) sebagai bahasa Yunani “θρησκεία”, yang berarti “agama”, atau, dengan ekstensi, “iman”. Pada tahun 1896, almanac provinsi pemerintah Utsmaniyah untuk Kosovo berjudul Kosova Salnamesi memiliki entri dua halaman di besa dan membandingkannya dengan konsep pembebasan bersyarat Prancis d’honneur (kata kehormatan).

Periode Utsmaniyah Akhir

Selama Krisis Timur Besar, warga Albania berkumpul di Prizren, Kosovo (1878) dan membuat besa untuk membentuk aliansi politik (League of Prizren) yang bertujuan menjunjung tinggi integritas teritorial Ottoman untuk mencegah partisi tanah Albania oleh negara-negara Balkan yang bertetangga.

Pada tahun 1881 orang Albania bersumpah besa dan memberontak terhadap pemerintah Ottoman. Abdul Hamid II menentang perseteruan darah suku-suku Albania dan mengeluarkan (1892–1893) sebuah proklamasi kepada orang-orang di daerah Ișkodra (Shkodër) mendesak mereka untuk membuat besa dan menolak praktik tersebut, dengan harapan bahwa lembaga yang sangat (besa) yang menjunjung tinggi dendam dapat digunakan untuk melawannya.

Pada tahun 1907, kekaisaran mengirim komisi inspeksi militer ke Kosovo dan salah satu tujuan penemuan faktanya berkaitan dengan pencegahan “besa umum” terhadap pemerintah Ottoman.

Selama Revolusi Turki Muda Juli 1908, warga Kosovo Albania yang berkumpul di Firzovik (Ferizaj) menyepakati besa menuju sultan Abdul Hamid II yang menekan untuk memulihkan pemerintahan konstitusional. Pada November 1908 selama Kongres Manastir pada pertanyaan alfabet Albania, delegasi memilih komite 11 yang bersumpah besa menjanjikan bahwa tidak ada yang akan terungkap sebelum keputusan akhir dan sesuai dengan sumpah itu menyetujui dua alfabet sebagai langkah maju.

Selama pemberontakan Albania tahun 1910, para kepala suku Kosovo Albania berkumpul di Firzovik dan bersumpah besa untuk melawan polisi sentralis pemerintah Turki Muda Ottoman.Dalam pemberontakan Albania pada tahun 1912, orang Albania berjanji besa terhadap pemerintah Turki Muda yang telah mereka bantu untuk mendapatkan kekuasaan pada tahun 1908.

Haxhi Zeka, seorang pemilik tanah dari Ipek (Pejë) menyelenggarakan pertemuan 450 orang terkenal Kosovo Albania pada tahun 1899 dan mereka setuju untuk membentuk Besa-Besë (Liga Peja) untuk melawan pemerintah Ottoman dan bersumpah besa untuk menangguhkan semua perseteruan darah.

Sastra, seni, dan politik

Pada tahun 1874 Sami Frashëri menulis sebuah drama Besâ yâhut hde Vefâ (Ikrar Kehormatan atau Kesetiaan kepada Sumpah) dengan tema berdasarkan etnis Albania, ikatan dengan wilayah berbasis etnis, keragaman etno-budaya sebagai yang mendasari persatuan, kehormatan, kesetiaan dan pengorbanan diri Utsmaniyah.

Drama ini berkisah tentang seorang gadis bertunangan yang diculik oleh penduduk desa yang cemburu yang membunuh ayahnya dan ibunya bersumpah akan membalas dendam yang mengkooptasi ayah pelakunya yang memberikan besa-nya untuk membantu tidak mengetahui itu adalah putranya, kemudian membunuhnya dan dirinya sendiri berakhir dengan rekonsiliasi keluarga.

Pada saat itu diskusi drama besa menandakan kepada audiens Ottoman yang lebih cerdik implikasi politik dari konsep dan kemungkinan konotasi subversif dalam penggunaan di masa depan sementara itu membantu orang Albania dalam menggalang secara militan dan politik di sekitar program nasional.

Pada awal abad ke-20, tema-tema drama yang menyoroti besa untuk pengorbanan diri tanah air membawa pesan subversif bagi orang Albania untuk bertujuan menyatukan bangsa dan membela tanah air, sesuatu yang dipandang otoritas Ottoman sebagai membina sentimen nasionalis.

Frashëri menulis perjanjian politik Albania: Apa yang telah dia lakukan, Apa dia, Apa yang akan dia (1899) pada pertanyaan Albania dan mengusulkan bahwa orang Albania membuat besa untuk menuntut kerajaan dan Eropa mengakui hak-hak nasional Albania, terutama dengan menerapkan tekanan pada Ottoman untuk mencapai tujuan tersebut.

Baca Juga : Sejarah Perkembangan Seni Dan Budaya Di Iran

Besa adalah tema utama dalam novel Kush e solli Doruntinën (biasanya disingkat dalam bahasa Inggris menjadi “Doruntine”) (1980), oleh novelis Albania Ismail Kadare. Pada 1980-an hingga 1994, sebuah surat kabar dua bulanan bernama Besa diterbitkan oleh komunitas Arvanite di Yunani.

Pada 2010-an, institusi budaya besa ditampilkan dalam pameran internasional bernama Besa: A Code of Honor oleh fotografer Norman H. Gershman dan dalam film dokumenter pemenang penghargaan Besa: The Promise tentang kelangsungan hidup orang Yahudi di Albania selama Holocaust. Pada tahun 2015, sebuah partai politik Albania bernama Lëvizja Besa (Gerakan Besa) dengan platform anti-pendirian dan anti-korupsi didirikan di Republik Makedonia.

Theme: Overlay by Kaira Extra Text
Cape Town, South Africa