Agama dan Perlindungan Lingkungan

Agama dan Perlindungan Lingkungan – Hampir semua agama membahas masalah penciptaan alam semesta, atau alam semesta, dalam berbagai bentuk dan dengan berbagai tingkat kejelasan atau detail. Namun, semua agama setuju bahwa penciptaan adalah tindakan Tuhan dan harus diperlakukan seperti itu.

Agama dan Perlindungan Lingkungan

eenonline – Pemimpin spiritual di semua tingkatan sangat penting untuk keberhasilan solidaritas global untuk komitmen etis, moral dan spiritual untuk melindungi lingkungan dan ciptaan Tuhan. Para pemimpin ini dapat menjadi pengamat, membuat komitmen publik, berbagi cerita tentang komitmen mereka dan tantangan serta kegembiraan dalam menjaganya, dan mengundang orang lain untuk bergabung dengan mereka. Selain itu, mereka dapat menampilkan perilaku berkelanjutan mereka, menjadi panutan bagi pengikut mereka dan publik. Berikut ini adalah refleksi bagaimana agama menyikapi komitmen keagamaan terhadap lingkungan.

Baca Juga : Ekologi dan Agama : Sebuah Gambaran Umum

Iman Baha’i: Tulisan-tulisan Baha’i penuh dengan pernyataan tentang pentingnya keselarasan antara kehidupan manusia dan alam. Tulisan-tulisan Bahá’u’lláh diilhami dengan rasa hormat yang mendalam terhadap alam dan keterkaitan semua hal, terutama melihat alam sebagai refleksi dari yang ilahi dan ilustrasi kesatuan kemanusiaan.

Koneksi Baha’i dan Refleksi Lingkungan: “Alam adalah Kehendak Tuhan dan merupakan ekspresinya di dalam dan melalui dunia yang tidak pasti.” ( Tablet Bahá’u’lláh )

“Mari kita lihat keindahan dalam keragaman, keindahan harmoni, dan mengambil pelajaran dari kreasi sayuran. Hanya keragaman dan keragaman yang menjadi daya tariknya; setiap bunga, setiap pohon, setiap buah, selain indah dalam dirinya sendiri, menonjolkan kualitas yang lain secara kontras, dan menunjukkan keunggulan keindahan khusus masing-masing dan semua.” ( ‘Abdu’l-Bahá, Pembicaraan Paris )

“Kita tidak dapat memisahkan hati manusia dari lingkungan di luar kita dan mengatakan bahwa begitu salah satunya direformasi, semuanya akan diperbaiki. Manusia adalah organik dengan dunia. Kehidupan batinnya membentuk lingkungan dan dirinya sendiri juga sangat terpengaruh olehnya. Yang satu bertindak atas yang lain dan setiap perubahan abadi dalam kehidupan manusia adalah hasil dari reaksi timbal balik ini.” ( Pernyataan Shoghi Effendi )

Buddhisme: Gagasan karma saja, menjadi bagian penting dari pelajaran Buddha, menyampaikan nilai-nilai konservasi dan tanggung jawab untuk masa depan. Dikatakan bahwa moralitas tindakan kita di masa sekarang akan membentuk karakter kita untuk masa depan, sebuah gagasan yang dekat dengan pembangunan berkelanjutan.

Hubungan dan Refleksi Buddhis tentang Lingkungan: “Seperti lebah – tanpa merusak bunga, warnanya, aromanya – mengambil nektarnya dan terbang: begitu pula orang bijak harus melewati desa.” (Dhammapada IV, Pupphavagga: Bunga, 49)

“Tetes demi setetes panci air terisi. Demikian juga, orang bijak, mengumpulkannya sedikit demi sedikit, mengisi dirinya dengan kebaikan.” (Dhammapada IX, Papavagga: Kejahatan, 122)

Kekristenan: Ada sekitar seratus ayat dalam Alkitab yang berbicara tentang perlindungan lingkungan. Oleh karena itu orang Kristen memiliki tanggung jawab lingkungan dan mendorong perubahan perilaku demi kebaikan masa depan (OpenBible.info., nd).

Koneksi Kristen dan Refleksi Lingkungan: “Jangan mencemari tanah di mana Anda berada. Pertumpahan darah mencemari tanah, dan penebusan tidak dapat dilakukan untuk tanah yang ditumpahkan darah, kecuali dengan darah orang yang menumpahkannya.” (Ayat 35:33)

“Ketika mereka semua sudah cukup makan, dia berkata kepada murid-muridnya, ‘Kumpulkan potongan-potongan yang tersisa. Jangan sampai ada yang sia-sia.” (Yohanes 6:12)

“Kita harus memperlakukan alam dengan kekaguman dan kekaguman yang sama seperti yang kita miliki untuk manusia. Dan kita tidak membutuhkan wawasan ini untuk percaya kepada Tuhan atau untuk membuktikan keberadaan-Nya. Kita membutuhkannya untuk bernafas; kita membutuhkannya untuk menjadi kita.” (Patriark Ekumenis Bartholomew, 2010)

“Tantangan mendesak untuk melindungi rumah kita bersama mencakup kepedulian untuk menyatukan seluruh keluarga manusia untuk mencari pembangunan yang berkelanjutan dan integral, karena kita tahu bahwa segala sesuatunya dapat berubah. Sang Pencipta tidak meninggalkan kita; dia tidak pernah mengabaikan rencana kasih-Nya atau menyesal telah menciptakan kita. Umat ​​manusia masih memiliki kemampuan untuk bekerja sama dalam membangun rumah kita bersama.” (Paus Fransiskus, 2015)

Konfusianisme: Selama lebih dari 2500 tahun, Konfusianisme mempengaruhi budaya, masyarakat, ekonomi dan politik Cina terutama, tetapi juga Jepang, Korea dan Vietnam. Beberapa sosiolog menyebut Konfusianisme sebagai agama sipil atau agama yang tersebar (Center for Global Education, 2018). Juga, Konfusianisme adalah bagian dari tatanan sosial dan cara hidup Cina. Bagi penganut Konfusianisme, kehidupan sehari-hari adalah arena agama. Dalam Analects of Confucius ada sedikit tentang hubungan dan alam, tetapi beberapa prinsip yang dianut dalam Konfusianisme humanisme terkait dalam perlindungan alam dan ekologi.

Koneksi Konfusianisme dan Refleksi Lingkungan: “… hubungan harmonis yang berkelanjutan antara spesies manusia dan alam bukan hanya cita-cita abstrak, tetapi panduan konkret untuk kehidupan praktis.” (Aliansi Ekologi Konfusianisme Internasional, 2015)

Hinduisme: Hinduisme adalah agama yang berakar kuat di alam. Teks suci (Veda, Upanishad, Bhagavad Gita, Epik) memiliki banyak referensi ketuhanan yang berhubungan dengan alam, seperti sungai, gunung, pohon, hewan, dan bumi. Untuk melindungi mereka, Hindu mendorong perlindungan lingkungan dan ada organisasi yang mempromosikan pembangunan berkelanjutan dan mendukung perlindungan lingkungan melalui kampanye dan tindakan kesadaran (GreenFaith, 2010).

Hubungan Hindu dan Refleksi tentang Lingkungan: “Sekarang saya akan menjelaskan yang dapat diketahui, mengetahui mana yang akan Anda cicipi yang abadi. Brahman, roh, yang tidak berawal dan berada di bawah-Ku, berada di luar sebab dan akibat dunia material ini.” (Bhagavad Gita 13.13)

“Menurut sifat-sifat alam material yang berbeda — sifat kebaikan, sifat nafsu dan sifat kegelapan — ada makhluk hidup yang berbeda, yang dikenal sebagai dewa, manusia, dan makhluk hidup neraka. O Raja, bahkan suatu sifat alam tertentu, yang bercampur dengan dua sifat lainnya, dibagi menjadi tiga, dan dengan demikian setiap jenis makhluk hidup dipengaruhi oleh sifat-sifat lainnya dan memperoleh kebiasaannya juga.” (Bhagavata Purana 2.10.41)

“Ada ikatan yang tak terpisahkan antara manusia dan alam. Bagi manusia, tidak mungkin ada eksistensi yang dihilangkan dari alam.” (Ama, 2011)

Islam: Ratusan ayat Al-Qur’an mendukung perlindungan lingkungan. Banyak beberapa organisasi Islam mempromosikan hubungan antara Islam dan keberlanjutan. Islam juga mendekati lingkungan dari perspektif penatalayanan. Bumi adalah ciptaan Tuhan, dan sebagai manusia, kita telah dipercaya untuk melestarikannya seperti yang kita temukan. Tanggung jawab umat manusia adalah melindungi dan menjamin kesatuan (Tauhid) ciptaan Tuhan. Terlebih lagi, Islam melarang konsumsi berlebihan sumber daya yang disediakan planet ini untuk umat manusia (Qur’an 7:31, 6:141, 17:26-27, 40:34). Bahkan, Al-Qur’an menyebutkan konsumsi boros (Isrāf) sebagai dosa terbesar ketiga puluh dua. Pada 2015, Simposium Perubahan Iklim Islam mengadopsi Deklarasi Islam tentang Perubahan Iklim Global.

Hubungan Muslim dan Refleksi tentang Lingkungan: “Bertekadlah dengan sepenuh hati pada Iman, dan dengan demikian ikutilah alam yang dirancang oleh Allah, alam yang menurut-Nya Dia telah membentuk umat manusia. Tidak ada perubahan pada ciptaan Allah.” (Qur’an 30:30)

“Jangan berdiri dengan angkuh di bumi. Kamu sekali-kali tidak akan membelah bumi dan kamu tidak akan pernah menandingi tingginya gunung-gunung” (QS 17:37).

“Allah-lah yang menjadikan bagimu bumi sebagai tempat menetap dan langit sebagai langit-langit, dan membentukmu serta menyempurnakan bentuk-bentukmu dan memberimu rezeki yang baik-baik. Itulah Allah, Tuhanmu; maka terpujilah Allah, Tuhan semesta alam.” (Qur’an, 40:64)

Jainisme: Berasal dari India, ajaran utama dari Jainisme adalah Ahimsa, non-kekerasan, di semua bagian kehidupan. Secara verbal, fisik dan mental, doktrin Jainisme fokus pada kehidupan yang damai dan disiplin. Kebaikan terhadap hewan, vegetarian, dan pengendalian diri dengan menghindari pemborosan adalah bagian dari kehidupan Jain. Selain itu, pada tahun 1990, Deklarasi Jain tentang Alam ditulis untuk menandai masuknya kepercayaan Jain ke dalam Jaringan Konservasi dan Agama WWF (The Jain Declaration on Nature, 1990).

Koneksi Jainisme dan Refleksi Lingkungan: “Jangan melukai, menyalahgunakan, menindas, memperbudak, menghina, menyiksa, menyiksa, atau membunuh makhluk atau makhluk hidup apa pun.” (Mahavira)

“Sebagai bentuk kehidupan yang sangat berkembang, manusia memiliki tanggung jawab moral yang besar dalam hubungan timbal balik mereka dan dalam hubungan mereka dengan seluruh alam semesta. Konsepsi kehidupan ini dan koherensi abadinya, di mana manusia memiliki tanggung jawab etis yang tak terhindarkan, yang menjadikan tradisi Jain sebagai tempat lahirnya kredo perlindungan dan harmoni lingkungan.” (Deklarasi Jain tentang Alam, 1990).

Yudaisme: Dalam tradisi, tanah dan lingkungan adalah milik Tuhan, dan merupakan kewajiban manusia untuk menjaganya. Kitab Kejadian, sebagai contoh, mengemukakan bahwa taman di Eden pada awalnya merupakan wilayah pilihan yang dipilih oleh Tuhan untuk ditinggali manusia.

Hubungan dan Refleksi Yahudi tentang Lingkungan: “Dan Tuhan berfirman: ‘Lihatlah, Aku telah memberikan kepadamu setiap tumbuh-tumbuhan yang berbiji, yang ada di seluruh permukaan bumi, dan setiap pohon, yang di dalamnya ada buah dari pohon yang berbiji– bagimu itu akan menjadi makanan.” (Kej 1:29)

Shinto: Shinto adalah agama berdasarkan Kamis, roh yang sesuai dengan entitas alam: angin, batu, air, dll. Itu membuat umat beriman sangat dekat dengan alam untuk menjaga hubungan setiap orang dengan roh. Hubungan ini mendorong pelestarian lingkungan (Japan Experience, 2017). Terkait dengan Kami, diharapkan umat Shinto berada dalam keberadaan yang harmonis dan hidup berdampingan secara damai baik dengan alam maupun dengan manusia lainnya (PATHEOS, nd [a]). Secara tradisi, Shinto sudah sangat berkomitmen dengan lingkungan karena hutan itu keramat.

Hubungan Shinto dan Refleksi Lingkungan: “Saya akan memberikan kepada anak saya telinga padi dari taman suci, yang saya ambil bagian di Dataran Tinggi Surga.” (Nihongi II.23)

“Rencananya Hutan Keagamaan akan dikelola dengan cara yang sesuai dengan agama, sesuai dengan lingkungan, bermanfaat secara sosial dan layak secara ekonomi.” (Jinja Honcho, 2009)

Sikhisme: Sikhisme adalah agama asli India yang muncul pada akhir abad ke – 15 yang didirikan oleh guru pertama, Guru Nanak Dev Ji. Teks suci ditulis oleh kitab suci dasar Guru Granth Sahib di mana ada beberapa ajaran tentang lingkungan. Situs suci Sikh dikelola oleh Shiromani Gurdwara Parbandhak Committee (SGPC), dan organisasi ini membuat keputusan untuk komunitas Sikh global, terutama di bidang lingkungan.

Koneksi Sikh dan Refleksi Lingkungan: “Anda, Diri Anda sendiri yang menciptakan Semesta, dan Anda senang … Anda, Diri Anda adalah lebah, bunga, buah, dan pohon.” ( Guru Granth Sahib, Maru Sohele, halaman 1020 )

“Kamu, Dirimu sendiri, air, gurun, lautan, dan kolam. Anda, Diri Anda adalah ikan besar, kura-kura dan Penyebab dari sebab-sebab.” ( Guru Granth Sahib, Maru Sohele, halaman 1020 )

Taoisme: Taoisme, atau Taoisme, adalah agama Cina kuno yang didasarkan pada keselarasan ilahi antara alam dan manusia. Secara singkat, prinsip Dao terdiri dari “jalan” di mana Anda menemukan cara yang tepat untuk berperilaku dan memimpin orang lain.

Koneksi Tao dan Refleksi Lingkungan: “Sifat asli ini adalah hukum abadi. Untuk mengetahui hukum alam adalah untuk menjadi tercerahkan. Orang yang tidak mengetahui hukum alam akan bertindak sembrono, dan dengan demikian akan mengundang kemalangan. Mengetahui hukum alam yang konstan berarti bermurah hati. Menjadi murah hati, seseorang tidak memihak. Menjadi tidak memihak, satu adalah yang berdaulat. Yang berdaulat adalah alam itu sendiri.” (Lao-Tzu,Tao Te Ching, Bab 16)

Prinsip-Prinsip Harmonis (Pernyataan Iman Daois, 2003): “Bumi harus menghormati perubahan Surga, dan Surga harus mematuhi Dao. Dan Dao mengikuti perkembangan alami dari segala sesuatu.”

“Mereka yang hanya memiliki pemahaman yang dangkal tentang hubungan antara manusia dan alam akan sembarangan mengeksploitasi alam. Mereka yang memiliki pemahaman mendalam tentang hubungan akan memperlakukan alam dengan baik dan belajar darinya.”

Theme: Overlay by Kaira Extra Text
Cape Town, South Africa