Ekologi dan Agama : Sebuah Gambaran Umum

Ekologi dan Agama : Sebuah Gambaran UmuAgama Dunia dan Proyek Ekologim – Agama dan ekologi adalah bidang studi, penelitian, dan keterlibatan yang baru muncul yang mencakup berbagai disiplin ilmu, termasuk studi lingkungan, geografi, sejarah, antropologi, sosiologi, dan politik. Artikel ini akan mensurvei bidang studi dan beberapa gerakan agama dan ekologi yang lebih luas. Bidang studi menanggapi pencarian historis dan kontemporer untuk memahami keterkaitan manusia, Bumi, kosmos, dan yang suci.

Ekologi dan Agama : Sebuah Gambaran Umum

eenonline – Bidang ini melibatkan eksplorasi topik-topik seperti dinamika alam yang kreatif dan destruktif, kehadiran dan tujuan ilahi di alam dan kosmos, cara lingkungan telah dibentuk dan dibentuk oleh budaya manusia, ekspresi simbolis alam dalam mitos dan ritual, dan pemahaman ekologi seperti yang ditampilkan dalam praktik tradisional pertanian, perdagangan, perikanan, atau berburu. Singkatnya, ini mengeksplorasi sistem hubungan manusia-Bumi yang kompleks dan beragam seperti yang diungkapkan dalam tradisi keagamaan.

Baca Juga : Agama Dunia dan Proyek Ekologi

Agama sering dianggap berkonsentrasi terutama pada hubungan ilahi-manusia yang bertujuan untuk keselamatan pribadi atau pembebasan dari penderitaan duniawi. Mereka juga menekankan pentingnya hubungan sosial dan etika antara manusia. Persimpangan agama dan ekologi membuka penyelidikan lebih lanjut tentang interaksi luas manusia sebagai individu dan sebagai komunitas dengan alam dan alam semesta pada umumnya. Ini menggarisbawahi banyak cara manusia menempatkan diri mereka sendiri melalui kosmologi agama di dalam alam semesta makna dan misteri. Ini mengeksplorasi varietas perkembangan manusia dalam kaitannya dengan alam, apakah interaksi tersebut mencerminkan timbal balik atau rasa hormat, dominasi atau manipulasi, perayaan atau penyerahan. Ini menunjukkan juga bahwa interaksi manusia dengan yang suci sering terjadi di dalam dan melalui alam dan kosmos yang lebih besar.

Agama-agama telah mengakui bahwa bersamaan dengan perubahan musim dan geologis yang sedang berlangsung, ada keutuhan dan kesucian di bumi. Siklus hidup dan mati yang berkembang ini, sebagian, adalah apa yang melibatkan sistem keagamaan yang berusaha mengintegrasikan struktur simbolis dan ritual mereka yang rumit dengan proses kehidupan. Kehidupan, kematian, dan kelahiran kembali di alam sering dilambangkan dalam tradisi keagamaan. Penyelarasan perjalanan kehidupan manusia dengan sistem alam ini merupakan dinamika mendalam energi keagamaan yang diekspresikan dalam mitos, simbol, dan ritual kosmologis. Seiring dengan keselarasan ini, agama-agama telah mengembangkan perintah terhadap penggunaan tanah dan spesies yang berlebihan yang ditemukan dalam banyak kitab suci. Jalinan pemikiran agama kosmologis dan etika lingkungan ini dieksplorasi dalam studi agama dan ekologi.

Sebagai bidang yang baru muncul, agama dan ekologi masih mendefinisikan ruang lingkup dan batasannya. Bidang ini mencakup studi deskriptif dan historis serta teologi preskriptif dan konstruktif. Kebanyakan sarjana di bidang ini tidak menganggap bahwa perikop-perikop kitab suci yang ramah lingkungan menyiratkan praktik-praktik yang peka terhadap lingkungan. Selain itu, para sarjana mengakui konteks sejarah yang sangat berbeda di mana tradisi keagamaan berkembang dibandingkan dengan masalah lingkungan saat ini. Meskipun demikian, beberapa cendekiawan agama-agama dunia telah menyarankan bahwa ada konsep dan praktik dari tradisi ini yang dapat diintegrasikan ke dalam diskusi tentang kebijakan dan etika lingkungan.

Misalnya, konsep-konsep Islam di Al-Qur ‘ ā n mengenai taw H id (kesatuan ciptaan), mizan (keseimbangan), dan am ā nah (kepercayaan atau kepengurusan) mencerminkan nilai-nilai yang telah dimaknai dalam hubungannya dengan alam. Selanjutnya, praktik Islam seperti hima (dilindungi tempat-tempat suci) dan H aram(daerah suci) mewakili kebiasaan kuno yang implikasi lingkungan kontemporernya saat ini sedang dieksplorasi. Ini adalah premis dari banyak sarjana agama dan ekologi bahwa agama menawarkan energi intelektual, kekuatan simbolis, persuasi moral, struktur kelembagaan, dan komitmen terhadap keadilan sosial dan ekonomi yang dapat berkontribusi pada transformasi sikap, nilai dan praktik untuk keberlanjutan. masa depan.

Namun para sarjana juga mengakui tantangan kompleksitas sejarah, kesenjangan yang tak terhindarkan antara gagasan dan praktik, dan ekstrem dalam mengidealkan atau menolak agama tertentu. Akademisi telah menulis tentang bahaya mengidealkan “bangsawan biadab” atau “bangsawan oriental” dalam hal ini. Koreksi terhadap idealisasi semacam itu dapat ditemukan dalam sejarah lingkungan, yang merupakan bidang yang baru muncul. Studi sejarah ini akan membantu menjelaskan praktik lingkungan aktual dari berbagai budaya, yang sebagian dipengaruhi oleh tradisi agama mereka.

Keberagaman dan Dialog Agama

Agama-agama dunia secara inheren berbeda dalam ekspresinya, dan perbedaan-perbedaan ini sangat signifikan dalam kaitannya dengan studi agama dan ekologi. Beberapa jenis keragaman agama dapat diidentifikasi. Pertama, ada keragaman sejarah dan budaya di dalam dan di antara tradisi-tradisi keagamaan yang diekspresikan dari waktu ke waktu dalam berbagai konteks sosial. Misalnya, Buddhisme muncul di India, menyebar ke Asia Tenggara dan utara melintasi Jalur Sutra melalui Asia Tengah ke Cina, dan ke Korea, Jepang, dan Barat. Perluasan geografis ini disejajarkan dengan ekspresi budaya yang sangat berbeda dari pemikiran dan praktik Buddhis.

Kedua, adanya keragaman dialogis dan sinkretis di dalam dan di antara tradisi-tradisi keagamaan. Ini tidak mengesampingkan keragaman sejarah dan budaya tetapi malah menambah tingkat kerumitan lainnya. Dialog dan interaksi antar tradisi melahirkan sedimentasi dan sintesis tradisi-tradisi keagamaan menjadi satu dengan yang lain. Hal ini seringkali menghasilkan bentuk-bentuk baru ekspresi keagamaan yang dapat digambarkan sebagai sinkretis, percampuran agama-agama, atau hibrid peleburan agama-agama ke dalam ekspresi-ekspresi baru. Ekspresi kreatif seperti itu terjadi ketika masyarakat adat di Amerika mengadaptasi Kekristenan ke dalam setting lokal. Di Asia Timur berlangsung dialog antara dan di antara Konfusianisme, Taoisme, dan Buddhisme yang telah menghasilkan berbagai macam sinkretisme.

Ketiga, adanya keragaman kosmologis dan ekologis di dalam dan di antara agama-agama. Tradisi keagamaan mengembangkan narasi, simbol, dan ritual yang unik untuk mengekspresikan hubungan mereka dengan kosmos dan dengan lanskap lokal. Dalam Taoisme, tubuh adalah jaringan energetik dari pernapasan-masuk dan napas-keluar yang mengekspresikan pola dialogis dasar kosmos. Melalui proses ini individu membuka diri ke lanskap meditatif batin yang mewakili jalan kesatuan organik dengan kosmos.

Keanekaragaman ekologi terbukti dalam konteks lingkungan dan bioregion yang bervariasi di mana agama telah berkembang dari waktu ke waktu. Misalnya, Yerusalem adalah pusat bioregion suci yang lebih besar di mana tiga tradisi agama, Yudaisme, Kristen, dan Islam, telah dibentuk dan dibentuk oleh lingkungan. Namun, pembentukan dan ekspresi simbol, ritual, hukum dan kehidupan masyarakat dalam agama-agama ini dalam kaitannya dengan pengaturan perkotaan, piedmont, pegunungan, dan gurun yang membentuk “Yerusalem” secara historis sangat berbeda. Interaksi yang kompleks ini menggambarkan bahwa agama-agama sepanjang sejarah telah berinteraksi dengan berbagai cara dengan setting alaminya.

Theme: Overlay by Kaira Extra Text
Cape Town, South Africa