Agama Dunia dan Proyek Ekologi

Agama Dunia dan Proyek Ekologi – Mengingat berbagai prakarsa ini dan sebagai tanggapan atas panggilan para ilmuwan, rangkaian konferensi internasional tiga tahun, berjudul, “Agama-Agama Dunia dan Ekologi,” diadakan di Universitas Harvard. Dari tahun 1996 hingga 1998, lebih dari delapan ratus sarjana berkumpul untuk meneliti berbagai cara di mana hubungan manusia-Bumi telah dipahami dalam tradisi keagamaan dunia.

Agama Dunia dan Proyek Ekologi

eenonline – Tujuan dari seri ini adalah untuk membantu dalam membangun bidang studi baru dalam studi agama yang akan menghubungkan ke bidang interdisipliner studi lingkungan dan memiliki implikasi untuk kebijakan publik tentang isu-isu lingkungan. Rangkaian konferensi sepuluh meneliti tradisi Yahudi, Kristen, Islam, Hindu, Jainisme, Buddhisme, Taoisme, Konfusianisme, Shint ō, dan agama Pribumi. Diadakan di Pusat Studi Agama Dunia di Harvard Divinity School, konferensi tersebut diselenggarakan oleh Mary Evelyn Tucker dan John Grim bekerja sama dengan tim spesialis area.

Baca Juga : Gerakan Agama dan Ekologi: Seruan dan Tanggapan 

Serial ini mempertemukan para cendekiawan internasional dari agama-agama dunia, serta ilmuwan, pencinta lingkungan, dan pemimpin akar rumput. Makalah dari konferensi ini diterbitkan dalam sepuluh volume oleh Pusat Studi Agama Dunia dan didistribusikan oleh Harvard University Press. Menyadari bahwa agama adalah pembentuk utama pandangan dunia dan perumus nilai-nilai mereka yang paling dihargai, proyek penelitian yang luas ini mengungkap banyak sekali sikap terhadap alam yang didukung oleh tradisi keagamaan. Selain itu,Amerika Selatan , dari perlindungan terumbu karang di kawasan Pasifik hingga konservasi satwa liar di Timur Tengah .

Tiga konferensi puncak diadakan di American Academy of Arts and Sciences di Cambridge, Massachusetts, di PBB, dan di American Museum of Natural History di New York.. Konferensi ini membawa perwakilan agama-agama dunia ke dalam percakapan satu sama lain serta ke dalam dialog dengan ilmuwan kunci, ekonom, pendidik, dan pembuat kebijakan di bidang lingkungan. Pada konferensi pers Perserikatan Bangsa-Bangsa, Forum Harvard tentang Agama dan Ekologi yang sedang berlangsung diumumkan untuk melanjutkan penelitian, pendidikan, dan penjangkauan yang dimulai pada konferensi-konferensi sebelumnya.

Forum telah memasang situs web internasional untuk membantu bidang agama dan ekologi dengan makalah pengantar dan bibliografi beranotasi tentang agama-agama besar dunia serta tentang masalah sains, ekonomi, dan kebijakan. Beberapa kualifikasi mengenai persimpangan agama dan ekologi diidentifikasi oleh para sarjana dalam proyek penelitian Harvard. Pertama, banyak yang berpendapat bahwa tidak ada satu pun tradisi keagamaan yang memiliki perspektif ekologis yang diistimewakan. Sebaliknya, para sarjana sering menunjukkan bahwa berbagai perspektif adalah yang paling membantu dalam mengidentifikasi kontribusi agama-agama dunia terhadap masalah lingkungan. Bidang ini dengan demikian dipahami sebagai proyek antaragama.

Kedua, diasumsikan oleh banyak orang bahwa sementara agama adalah mitra yang diperlukan dalam proses ini, mereka tidak cukup tanpa kontribusi yang sangat diperlukan dari ilmu pengetahuan, ekonomi, pendidikan, dan kebijakan untuk berbagai tantangan masalah lingkungan saat ini. Oleh karena itu, bidang ini dapat dikatakan sebagai upaya interdisipliner di mana agama memiliki peran penting. Ketiga, Diakui bahwa seringkali terjadi disjungsi antara prinsip dan praktik, sehingga ide-ide yang sensitif secara ekologis dalam agama tidak selalu tampak dalam praktik lingkungan dalam peradaban tertentu. Banyak peradaban telah menggunakan lingkungan mereka secara berlebihan, dengan atau tanpa sanksi agama.

Terakhir, diakui bahwa agama terlalu sering berkontribusi pada ketegangan dan konflik antar kelompok etnis, baik secara historis maupun saat ini. Kekakuan dogmatis, klaim kebenaran yang tidak fleksibel, dan penyalahgunaan kekuasaan institusional dan komunal oleh agama seringkali membawa konsekuensi yang mengganggu di berbagai belahan dunia. Banyak peradaban telah menggunakan lingkungan mereka secara berlebihan, dengan atau tanpa sanksi agama. Terakhir, diakui bahwa agama terlalu sering berkontribusi pada ketegangan dan konflik antar kelompok etnis, baik secara historis maupun saat ini.

Kekakuan dogmatis, klaim kebenaran yang tidak fleksibel, dan penyalahgunaan kekuasaan institusional dan komunal oleh agama seringkali membawa konsekuensi yang mengganggu di berbagai belahan dunia. Banyak peradaban telah menggunakan lingkungan mereka secara berlebihan, dengan atau tanpa sanksi agama. Terakhir, diakui bahwa agama terlalu sering berkontribusi pada ketegangan dan konflik antar kelompok etnis, baik secara historis maupun saat ini. Kekakuan dogmatis, klaim kebenaran yang tidak fleksibel, dan penyalahgunaan kekuasaan institusional dan komunal oleh agama seringkali membawa konsekuensi yang mengganggu di berbagai belahan dunia.

Meskipun demikian, diakui bahwa meskipun agama telah menjadi pemelihara cara-cara tradisional, mereka juga telah menjadi provokator perubahan sosial. Dengan kata lain, mereka dapat membatasi dan membebaskan dalam pandangan dan pengaruh mereka. Pada abad ke-20, misalnya, para pemuka agama dan teolog turut melahirkan gerakan-gerakan progresif seperti hak-hak sipil bagi minoritas, keadilan sosial bagi kaum miskin, dan pembebasan bagi perempuan. Pada 1990-an, kelompok agama berperan penting dalam meluncurkan gerakan yang disebut Jubilee 2000, menganjurkan pengurangan utang untuk negara-negara miskin. Pada tahun-tahun awal abad kedua puluh satu, Dewan Gereja Nasional di Amerika Serikat mengorganisir kampanye yang menyerukan perhatian pada pemanasan global dan konsekuensinya yang merusak bagi komunitas manusia dan biologis.

Sebagai gudang utama nilai-nilai peradaban yang bertahan lama, dan sebagai motivator yang sangat diperlukan dalam transformasi moral, dapat dikatakan bahwa agama memiliki peran untuk dimainkan dalam membentuk masa depan yang berkelanjutan bagi planet ini. Hal ini terutama benar karena sikap terhadap alam secara sadar dan tidak sadar telah dikondisikan oleh pandangan dunia agama dan budaya. Lynn White mengamati hal ini pada tahun 1960-an, ketika dia mencatat, “Apa yang dilakukan orang terhadap ekologi mereka bergantung pada apa yang mereka pikirkan tentang diri mereka sendiri dalam kaitannya dengan hal-hal di sekitar mereka. Ekologi manusia sangat dikondisikan oleh keyakinan tentang sifat dan takdir kita —yaitu, oleh agama” (White, 1967).

Pengakuan akan peran beragam agama dalam membentuk pandangan dunia ekologis, baik secara historis maupun saat ini, telah mendorong seruan untuk keterlibatan lebih lanjut mereka dalam menangani isu-isu lingkungan. Sebuah contoh yang signifikan dari hal ini terjadi pada musim gugur tahun 2003 di Cina. Pang Yue, direktur Biro Perlindungan Lingkungan Nasional, memberikan pidato penting di mana ia menyerukan penciptaan budaya lingkungan yang mengacu pada nilai-nilai tradisional yang didasarkan pada Konfusianisme, Taoisme, dan Buddha.

Dia berkata, “Semangat batin budaya tradisional Tiongkok menggemakan budaya lingkungan yang saat ini ditekankan oleh dunia. Budaya tradisional Tiongkok mengejar harmoni antara manusia dan alam dan sebagai manusia, kita memiliki tanggung jawab untuk memelihara dan melindungi lingkungan kita.” Pernyataan ini sangat mencolok karena menyimpang dari ideologi materialis Marxis selama lima puluh tahun terakhir di Tiongkok, serta penekanan Tiongkok saat ini pada pembangunan, tampaknya dengan mengorbankan lingkungan. Seruan untuk pemulihan nilai-nilai tradisional ini digaungkan di banyak bagian dunia seiring dengan semakin mendesaknya masalah lingkungan.

Theme: Overlay by Kaira Extra Text
Cape Town, South Africa