Studi Agama dan Ekologi di Amerika Utara

Studi Agama dan Ekologi di Amerika Utara – Bidang agama dan ekologi muncul dari dua disiplin ilmu yang lebih lengkap masuk ke akademi Amerika Utara setelah Perang Dunia Kedua, yaitu studi agama dan ilmu ekologi. Studi agama muncul di era pascaperang sebagai bidang akademik yang berfokus pada analisis pengalaman keagamaan, mitos, ritual, simbol, teks, dan institusi. Menjauhkan diri dari posisi kepercayaan, studi agama berkembang sebagai bidang yang berbeda dari teologi yang menekankan interpretasi denominasi tertentu tentang kehidupan beragama.

Studi Agama dan Ekologi di Amerika Utara

eenonline – Kemunculan awal sejarah agama-agama dan perbandingan agama merupakan pendorong penting bagi studi agama. Ini terjadi di Eropa abad kesembilan belas di bawah pimpinan ulama seperti F. Max M ΓΌ ller, yang membantu menerjemahkanSacred Books of the East , dan James Legge, yang menerjemahkan Chinese Classics . Selain itu, kemunculan fenomenologi agama, antropologi agama, dan sosiologi agama juga menjadi landasan bagi pemahaman agama yang lebih luas.

Baca Juga : Mengulas Lebih Dalam Tentang Sejarah Ekologi Agama

Tumbuhnya kesadaran akan keragaman budaya dan kemakmuran pascaperang tahun 1950-an disertai dengan kasus-kasus hukum yang signifikan yang memungkinkan pendirian departemen-departemen agama dalam pendidikan tinggi di Amerika Utara . Sebelumnya, studi agama sebagian besar terbatas pada seminari dan sekolah teologi; sekarang agama bisa dipelajari di akademi. Departemen agama baik sarjana maupun pascasarjana dengan demikian muncul dalam konteks Amerika Utara.

Ahli biologi Jerman Ernst Haeckel menciptakan istilah ekologi pada tahun 1866 sebagai kombinasi dari kata Yunani oikos (rumah) dan logos.(Sains). Disiplin akademik di Amerika Utara dapat dilacak sejak berdirinya Ecological Society of America pada tahun 1915. Sebagai bidang studi di pendidikan tinggi dan sebagai gerakan untuk konservasi, disiplin ini telah berkembang sepenuhnya pada periode pascaperang. Pendirian Nature Conservancy, yang didirikan dari Ecological Society of America, terjadi pada tahun 1951.

Ini mendokumentasikan kepedulian dan motivasi para ahli ekologi profesional untuk melestarikan lanskap alam. Sejumlah subdisiplin dalam ekologi telah muncul. Misalnya, ekologi evolusioner berkembang dari penggabungan ekologi dan evolusi pada 1960-an. Subdisiplin biologi konservasi berkembang dengan masyarakatnya sendiri pada akhir 1970-an dengan tujuan yang jelas untuk menerapkan prinsip-prinsip ekologi pada masalah konservasi.

Menggambar pada ilmu alam biologi dan kimia, dan ilmu sosial ekonomi dan politik, ekologi telah menjadi dasar untuk departemen interdisipliner studi lingkungan yang telah berkembang di pendidikan tinggi sejak tahun 1980-an. Pada 1990-an humaniora mulai berpartisipasi dalam studi lingkungan dengan munculnya literatur dan sejarah lingkungan serta etika lingkungan, agama, dan filsafat. Studi agama telah berkontribusi pada studi lingkungan dari berbagai perspektif seperti studi agama dan ekologi dunia, ekoteologi dan ekofeminisme, etika sosial dan lingkungan, agama alam dan gerakan lingkungan alternatif, dan studi budaya dan ritual.

Bidang studi ekologi dan lingkungan telah berkembang dalam kaitannya dengan masalah lingkungan yang muncul selama abad kedua belas. Ini termasuk pengalaman yang menantang dari Depresi Hebat dan Mangkuk Debu , prediksi mengerikan mengenai pertumbuhan populasi manusia, sekilas batas produksi dan konsumsi, dan kesadaran akan hilangnya spesies dan ekosistem. Ini mengilhami gerakan konservasi yang baru mulai mendapat perhatian dengan diterbitkannya dua buku utama. Our Plundered Planet (1948) karya Fairfield Osborn menggambarkan kehancuran yang sudah dihadapi banyak ekosistem.

Perhatian utamanya terfokus pada hilangnya spesies dan efek cascading dari pertumbuhan populasi manusia. Setahun kemudian, Aldo Leopoldteks klasik A Sand County Almanac (1949) menyerukan etika tanah baru. Seorang rimbawan dari US Forest Service, Leopold menggambarkan etika tanah sebagai perluasan batas-batas masyarakat untuk memasukkan tanah, air, tumbuhan, dan hewan, atau, secara kolektif, tanah. Perluasan etika ke lingkungan yang lebih besar, bagi Leopold, merupakan kemungkinan evolusioner dan kebutuhan ekologis.

Walter Lowdermilk, seorang rimbawan di Soil Conservation Service, mengantisipasi etika konservasi serupa setelah melakukan perjalanan dan studi ekstensif tentang pengaruh peradaban manusia di tanah. Dia menulis sebuah esai di Yerusalem pada tahun 1940 di mana dia mengamati bahwa setiap negara perlu menarik kesadaran nasional untuk pengelolaan tanah dan tanah untuk generasi mendatang.

Dia menyebut ini prinsip dari Perintah Kesebelas. Para ilmuwan dan lainnya mulai mengeksplorasi degradasi lahan akibat proses teknologi industri dan bahaya bagi kehidupan biologis yang disebabkan oleh senyawa kimia baru. Dengan diterbitkannya Rachel Carson ‘s Silent Spring pada tahun 1962 , yang mendokumentasikan efek DDT pada kehidupan burung, lahirlah gerakan lingkungan.

Pendekatan dalam Studi Agama dan Ekologi

Sementara bidang agama dan ekologi muncul dalam konteks akademis dan filosofis Barat, ia tidak dapat dipisahkan dari ide dan praktik yang berubah dari tradisi agama dan budaya dunia, serta dari keprihatinan lingkungan yang mendesak, baik global maupun lokal. Para sarjana di lapangan dapat mengambil studi sosial-ilmiah tentang bagaimana budaya menengahi antara populasi manusia dan ekosistem sementara juga mengandalkan studi sejarah, tekstual, dan interpretatif dari humaniora.

Berbagai pendekatan kreatif telah muncul dalam studi agama dan ekologi menganalisis cara-cara di mana budaya mengkonseptualisasikan, mengklasifikasikan, dan menilai lingkungan alam mereka. Pendekatan sejarah telah membantah studi lama di bidang ini yang cenderung memperbaiki wawasan ekologi budaya sebagai pola sinkronis yang tidak pernah berubah. Sekarang, dampak timbal balik dari budaya dan lingkungan lebih jelas dipahami sebagai telah berubah dan membentuk satu sama lain melalui waktu.

Selain itu, pendekatan postmodern telah mempengaruhi banyak peneliti kontemporer dalam agama dan ekologi, menyelaraskan mereka dengan pertanyaan tentang cara individu dan kelompok manusia membangun sistem makna dan kekuasaan mengenai alam, masyarakat, dan lingkungan. Kajian konservasi dan keanekaragaman hayati berbasis tempat sedang diintegrasikan dengan pemahaman ekologi religi dan tempat keramat. Relevansi timbal balik antara tanah, kehidupan, nilai, dan keberlanjutan semuanya termasuk dalam jaringan penyelidikan yang diidentifikasi dengan persimpangan agama dan ekologi.

Pendekatan postmodern telah mempengaruhi banyak peneliti kontemporer dalam agama dan ekologi, menyelaraskan mereka dengan pertanyaan tentang cara-cara di mana individu dan kelompok manusia membangun sistem makna dan kekuasaan mengenai alam, masyarakat, dan lingkungan. Kajian konservasi dan keanekaragaman hayati berbasis tempat sedang diintegrasikan dengan pemahaman ekologi religi dan tempat keramat. Relevansi timbal balik antara tanah, kehidupan, nilai, dan keberlanjutan semuanya termasuk dalam jaringan penyelidikan yang diidentifikasi dengan persimpangan agama dan ekologi.

Pendekatan postmodern telah mempengaruhi banyak peneliti kontemporer dalam agama dan ekologi, menyelaraskan mereka dengan pertanyaan tentang cara-cara di mana individu dan kelompok manusia membangun sistem makna dan kekuasaan mengenai alam, masyarakat, dan lingkungan. Kajian konservasi dan keanekaragaman hayati berbasis tempat sedang diintegrasikan dengan pemahaman ekologi religi dan tempat keramat. Relevansi timbal balik antara tanah, kehidupan, nilai, dan keberlanjutan semuanya termasuk dalam jaringan penyelidikan yang diidentifikasi dengan persimpangan agama dan ekologi.

Kajian konservasi dan keanekaragaman hayati berbasis tempat sedang diintegrasikan dengan pemahaman ekologi religi dan tempat keramat. Relevansi timbal balik antara tanah, kehidupan, nilai, dan keberlanjutan semuanya termasuk dalam jaringan penyelidikan yang diidentifikasi dengan persimpangan agama dan ekologi. Kajian konservasi dan keanekaragaman hayati berbasis tempat sedang diintegrasikan dengan pemahaman ekologi religi dan tempat keramat. Relevansi timbal balik antara tanah, kehidupan, nilai, dan keberlanjutan semuanya termasuk dalam jaringan penyelidikan yang diidentifikasi dengan persimpangan agama dan ekologi.

Sementara berbagai metodologi sedang digunakan dalam studi agama dan ekologi, tiga pendekatan interpretatif menantang baik para sarjana maupun tradisi keagamaan itu sendiri: pengambilan kembali, evaluasi ulang, dan rekonstruksi. Retrieval cenderung deskriptif, sedangkan reevaluasi dan rekonstruksi cenderung preskriptif. Pengambilan mengacu pada penyelidikan kitab suci, komentar, hukum, dan sumber-sumber terpelajar dan naratif lainnya dalam agama-agama tertentu untuk bukti ajaran tradisional mengenai hubungan manusia-Bumi. Hal ini menuntut agar kajian-kajian lisan-naratif dan historis dan tekstual mengungkap sumber-sumber teoretis yang sudah ada di dalam tradisi.

Selain itu, metode temu kembali mengkaji etika dan ritual yang ada dalam tradisi untuk mengetahui bagaimana tradisi mengaktualisasikan ajaran-ajaran tersebut dalam praktik. Evaluasi ulang interpretatif terjadi ketika ajaran-ajaran tradisi dievaluasi sehubungan dengan relevansinya dengan keadaan kontemporer. Dengan cara apa gagasan, ajaran, atau etika yang ada dalam tradisi ini dapat diadopsi oleh para sarjana, teolog, atau praktisi kontemporer yang ingin membantu membentuk sikap yang lebih peka secara ekologis dan praktik berkelanjutan. Evaluasi ulang juga mempertanyakan ide-ide yang mungkin mengarah pada praktik lingkungan yang tidak sesuai.

Misalnya, apakah kecenderungan keagamaan tertentu mencerminkan orientasi dunia lain atau penyangkalan dunia yang tidak membantu dalam kaitannya dengan isu-isu ekologi yang mendesak? Ini juga menanyakan apakah dunia material alam telah direndahkan oleh agama tertentu, atau apakah etika yang berpusat pada manusia secara eksklusif cukup untuk mengatasi masalah lingkungan. Akhirnya, rekonstruksi menyarankan cara-cara agar tradisi-tradisi keagamaan juga dapat mengadopsi ajaran-ajarannya dengan keadaan saat ini dengan cara-cara baru dan kreatif.

Hal ini dapat menghasilkan sintesis baru atau adaptasi kreatif dari ide-ide dan praktik tradisional ke dalam mode ekspresi modern. Ini adalah salah satu aspek yang paling menantang dari bidang agama dan ekologi yang muncul dan membutuhkan diskriminasi dalam adaptasi transformatif ide-ide tradisional dalam kaitannya dengan keadaan kontemporer. Namun ada preseden untuk ini dalam cara agama-agama telah membentuk kembali diri mereka sendiri dari waktu ke waktu, seperti yang terlihat dalam teologi dan etika.

Theme: Overlay by Kaira Extra Text
Cape Town, South Africa