Mengulas Subkultur Ekologikal Novi Primitivizam

Mengulas Subkultur Ekologikal Novi Primitivizam – Novi primitivizam, sebuah gerakan subkultur ekologikal yang didirikan di Sarajevo, SR Bosnia-Herzegovina, SFR Yugoslavia pada Maret 1983. gerakan ekologikal ini terutama menggunakan musik, bersama dengan satir, sketsa, dan komedi surealis di radio dan televisi, sebagai bentuknya. ekspresi. Protagonis dan pengikutnya menyebut diri mereka Primitif Baru.

Mengulas Subkultur Ekologikal Novi Primitivizam

eenonline – Berfungsi sebagai spanduk yang merangkum dan mencakup karya dua band rock Zabranjeno Pušenje dan Elvis J. Kurtović & His Meteors serta segmen radio Top lista nadrealista yang akhirnya tumbuh menjadi acara sketsa televisi, wacana Primitivisme Baru dipandang sebagai tidak sopan dan humoris. gerakan ekologikal ini secara resmi dibubarkan sekitar tahun 1987, meskipun band dan acara televisi berlanjut selama beberapa tahun setelah itu—Elvis J. Kurtović & His Meteors hingga 1988, Zabranjeno Pušenje hingga 1990, dan Top lista nadrealista hingga 1991.

Baca Juga : Upacara Dziady Yang Menjadi Ekologikal Budaya dari Eropa

Mendasarkan diri pada semangat rakyat biasa Bosnia di luar arus utama budaya, gerakan ekologikal ini dikreditkan karena memperkenalkan jargon Sarajevo mahalas (penuh dengan bahasa gaul dan kata-kata pinjaman Turki) ke dalam panggung publik resmi Yugoslavia. Banyak dari lagu dan sketsa Primitivisme Baru melibatkan cerita tentang “orang kecil”—pensiunan/pensiunan, penambang batu bara, penjahat kecil, preman jalanan, gadis provinsi, dll.—ditempatkan dalam situasi yang tidak biasa dan absurd. Secara gaya, metode New Primitives membandingkan dengan Circus Terbang Monty Python, berbagi bentuk sketsa pendek dan menggunakan absurditas sebagai sarana untuk memancing tawa penonton.

Perwujudan Primitivisme Baru adalah seorang pemuda yang sama-sama membaca karya-karya menantang seperti The Phenomenology of Spirit karya Hegel, tetapi juga tidak keberatan terlibat perkelahian. gerakan ekologikal ini didirikan sebagai reaksi Sarajevan terhadap gerakan ekologikal New wave dan Punk yang melanda dunia musik alternatif di Yugoslavia. Beberapa ciri gerakan ekologikal yang paling menonjol adalah mempromosikan dan mempopulerkan jargon jalanan Sarajevan dan bahasa gaul yang tidak terkenal di luar Sarajevo, memuji mentalitas dan budaya Sarajevan Mahala, menggambarkan karakter pinggiran lokal seperti penjahat kecil, pecandu alkohol, pop yang kurang dikenal -tokoh budaya, pekerja kerah biru, dan preman jalanan lokal. Karena itu, gerakan ekologikal ini dianggap sebagai ekspresi lokal patriotik dan eklektik dari budaya urban Sarajevan.

Protagonis gerakan ekologikal memiliki pandangan khusus tentang Primitivisme Baru. Mungkin yang paling menonjol dari mereka, Nele Karajli, menjelaskannya sebagai “diciptakan dalam koordinat sejarah yang jelas, baik secara spasial maupun temporal, di titik tengah yang tepat antara tempat di mana Gavrilo Princip membunuh Archduke Franz Ferdinand pada Juni 1914 dan tempat di mana Olimpiade api dinyalakan pada bulan Februari 1984 sementara untuk sementara, itu terjadi selama periode antara kematian Tito pada Mei 1980 dan awal Agroomerc Affair pada tahun 1987” dan melihatnya sebagai “perlawanan terhadap segala bentuk pendirian – budaya, sosial, dan politik – bukan hanya rock’n’roll yang mendominasi Sarajevo pada saat itu dengan apa yang disebut band ‘dinosaurus’ seperti Bijelo Dugme dan Indexi, yang dihina oleh kaum primitif baru sampai batas tertentu”.

Metode kritik sosial dan budaya yang dominan dari gerakan ekologikal ini adalah dengan sepenuhnya melokalisasi narasi ke Sarajevo, dan menggunakan legenda urban lokal, fenomena budaya dan sosial, serta karakter pinggiran yang hidup sebagai katalis untuk melukiskan gambaran politik yang lebih luas. Dengan demikian, gerakan ekologikal tersebut menjadi bentuk ekspresi lokal yang kaku yang memberikan landasan bagi bahasa, budaya, dan mitos jalan-jalan Sarajevan, sementara juga menembus arena Yugoslavia yang lebih luas.

Ciri utama gerakan ekologikal ini adalah penggunaan nama samaran oleh semua tokoh utamanya, yang cenderung bersifat komikal atau berdasarkan semantik nama panggilan yang selalu sangat lazim di Sarajevo. Alasan utamanya adalah agar tidak ada anggota yang dapat diidentifikasi secara etnis. Alasan kedua adalah untuk memberikan landasan bagi gaya nama panggilan yang menonjol di Sarajevo—suatu bentuk patriotisme lokal dan ejekan diri sendiri.

Nama gerakan ekologikal tersebut diperkenalkan sebagai reaksi tiruan terhadap dua gerakan ekologikal budaya pop awal 1980-an: Romantisisme Baru di Barat dan Neue Slowenische Kunst di republik konstituen Yugoslavia di SR Slovenia. Di satu sisi, istilah Primitivisme Baru adalah anti-referensi yang jelas untuk Romantis Baru, karena para pemuda Sarajevo berusaha menjadi apa pun selain romantis dan manis, sementara di sisi lain, mereka juga ingin menekankan stereotip yang ditemui di banyak Yugoslavia yang populer. lelucon tentang orang Bosnia dan Slovenia—yang pertama digambarkan sebagai orang yang mentah, tidak canggih, bodoh, dan berhati terbuka, dan yang terakhir ditampilkan sebagai orang yang kaku, dingin, serius, jauh, dan penuh perhitungan. Dalam arti artistik dan ekspresif, Primitivisme Baru merupakan reaksi terhadap gerakan ekologikal New wave dan Punk.

Primitivisme Baru sebagai gerakan sub-budaya tetap menonjol baik setelah kematian resmi 1987. Novelis kelahiran-dan-besar Sarajevo Miljenko Jergović mereferensikan Primitivisme Baru dalam banyak kesempatan dalam karya sastranya sebagai kolumnis surat kabar, mengangkatnya dengan penuh kasih dan dalam cahaya yang positif. Pujiannya untuk para protagonis gerakan mencakup berbagai hal: dari memuji kontribusi mereka terhadap kebanggaan warga Sarajevan hingga mengagumi teknik bercerita dan penggunaan bahasa dalam lagu dan sketsa komedi mereka. Pada awal 1990-an, ia merangkum Primitivisme Baru sebagai “gerakan emansipatoris budaya umum yang seharusnya menyingkirkan orang-orang Bosnia dari kompleks inferioritas abadi mereka terhadap Zagreb dan Beograd”.

Dalam kolom tahun 2014, ia menjelaskannya sebagai “sikap ironi diri, yang menjadi cara bagi kota Sarajevo untuk keluar dari kepompong budayanya dan, setidaknya untuk waktu yang singkat, menjadi ibu kota budaya Yugoslavia” sebelum menambahkan bahwa itu juga membawa “ejekan terhadap rezim dan karnavalisasi lengkap dari kehidupan sehari-hari sambil merangkai kemampuan fantastis untuk menceritakan ‘cerita kecil’ serta memberikan penghormatan dan penghormatan melalui penceritaan”.

Menulis pada tahun 2017 tentang bahasa, gaya, dan asosiasi metafora yang digunakan oleh primitif baru, Jergovi melihat semuanya sebagai “bagian dari kode Sarajevan čaršija buatan yang diciptakan orang-orang ini untuk tujuan menceritakan kisah mereka dan menulis lagu mereka, kode yang sama yang pada akhirnya akan menemukan jalannya ke jalan-jalan kota dan bahkan ke salon-salon intelektualnya—ruang-ruang omong kosong elit budaya dan sastra Sarajevan yang baru”.

Jergović selanjutnya berseru dalam bagian yang sama bahwa “bahasa di awal Top lista nadrealista dan inisial album Zabranjeno Pušenje dan EJK&HM tidak ada hubungannya dengan kenyataan karena tidak ada seorang pun di kota Sarajevo yang benar-benar berbicara seperti itu”, menjelaskan semuanya sebagai “persiflase macam, ejekan diri yang mengetahui yang mengasumsikan semua jenis perhiasan”.

Dia menyimpulkan dengan mengatakan bahwa “apa yang dimulai sebagai persiflase segera berakhir sebagai standar yang diterima secara luas sedemikian rupa sehingga karena beberapa individu berbakat dan humoris yang unik ini, karunia humor menjadi satu kolektif dalam arti bahwa jika stereotip bahwa orang Gipsi pandai menyanyi dan memainkan alat musik adalah benar, dan jika semua orang kulit hitam tahu bagaimana menari dan memegang ritme maka semua orang di Bosnia harus bisa menceritakan lelucon dan menghibur orang banyak”.

Theme: Overlay by Kaira Extra Text
Cape Town, South Africa