Upacara Dziady Yang Menjadi Ekologikal Budaya dari Eropa

Upacara Dziady Yang Menjadi Ekologikal Budaya dari Eropa – Upacara Dziady memuja leluhur yang sudah mati dan (mungkin) mengizinkan mereka untuk menghubungi roh mereka. Ekologikal Budaya Periode antara Oktober dan November telah dikaitkan di banyak budaya di seluruh dunia dengan akumulasi persediaan untuk musim dingin, akhir musim panas, dan persiapan untuk hari-hari yang dingin.

Upacara Dziady Yang Menjadi Ekologikal Budaya dari Eropa

eenonline – Juga diyakini bahwa selama periode ini, batas antara dunia orang hidup dan dunia orang mati menghilang, yang memungkinkan koneksi dengan roh-roh yang dikenal dalam budaya Slavia sebagai “dziady”. Artikel ini akan mengkaji signifikansi, asal usul dan tradisi Dziada serta signifikansi budayanya dalam antropologi.

Baca Juga : Hari Perayaan Hıdırellez Pada Budaya Agama di Turki Eropa

Dziady merupakan istilah dalam cerita rakyat Slavia untuk arwah leluhur dan kumpulan ritus, upacara pra-Kristen dan kebiasaan yang didedikasikan untuk mereka. Inti dari upacara ini adalah “persekutuan yang hidup dengan yang mati”, yaitu, pembentukan hubungan dengan jiwa para leluhur, secara berkala kembali ke markas mereka dari masa hidup mereka. Tujuan dari kegiatan upacara adalah untuk memenangkan hati almarhum, yang dianggap sebagai penjaga di bidang kesuburan.

Nama “dziady” digunakan dalam dialek tertentu terutama di Polandia, Belarus, Polesia, Rusia dan Ukraina (kadang-kadang juga di daerah perbatasan, misalnya Podlachia, Oblast Smoleńsk, Aukštaitija), tetapi dengan nama lain yang berbeda (pomynky, przewody, radonitsa, zaduszki ) ada praktik upacara yang sangat mirip, umum di antara orang Slavia dan Balt, dan juga di banyak budaya Eropa dan bahkan non-Eropa.

Dalam konteks hari raya orang mati kafir, nama yang paling populer adalah “dziady”. Kata “dziad” berasal dari kata Proto-Slavia *dědъ (pl. *dědi) yang berarti “ayah dari ayah, ayah dari ibu”, “seorang lelaki tua dengan posisi terhormat dalam keluarga”, “leluhur” dan “orang tua”. Arti kedua adalah “roh, iblis” (bandingkan dziadzi Polandia (kata sifat) yang dianggap sebagai eufemisme dari diabli (kata sifat “iblis”), Kashubian.

Rusia meninggal (dialek) chort, roh rumah tangga”, Pskov, Smolensk: matiý (pl.) “upacara untuk menghormati orang mati”, didý Ukraina (pl.) “bayangan di sudut ruangan (saat senja)” (bahasa sehari-hari ), “hari peringatan orang mati, Hari Semua Jiwa”, Belarusia dzied, dziadý (pl.) “upacara untuk menghormati orang mati, hari peringatan orang mati, Hari Semua Jiwa”).

Kata-kata terkait dikaitkan dengan arti kedua, yaitu Proto-Slavic *dedъka: Dieka Rusia (dialek) “setan, chort, roh rumah tangga”, diedia “setan” (misalnya lesnoj diedia “setan hutan”), Proto-Slavia *dedъko: Dieko Rusia “chort, domestic spirit”, Slovak dedkovia (pl.) “dewa rumah tangga, arwah leluhur, arwah penjaga rumah”, didko Ukraina “chort, iblis, kekuatan tidak murni/jahat” atau Proto-Slavic *dědъkъ: dki Sorbian Bawah (pl.) “gnome”, dedek Ceko “dewa rumah tangga”.

upacara dziady

Dalam kerangka upacara kakek, jiwa-jiwa yang datang ke “dunia ini” harus ditampung untuk mengamankan bantuan mereka dan pada saat yang sama membantu mereka untuk mencapai kedamaian di akhirat. Bentuk upacara dasar adalah memberi makan dan menyiram jiwa (misalnya madu, menir, telur, menempa dan vodka) selama pesta khusus yang disiapkan di rumah atau kuburan (langsung di kuburan). Ciri khas dari perayaan ini adalah bahwa orang yang memakannya menjatuhkan atau menuangkan sebagian makanan dan minuman mereka ke meja, lantai atau kuburan untuk arwah orang yang meninggal.

Namun di beberapa daerah, para leluhur juga harus diberi kesempatan untuk mandi (sauna disiapkan untuk ini) dan pemanasan. Kondisi terakhir ini dipenuhi dengan menyalakan api, yang fungsinya terkadang dijelaskan secara berbeda. Mereka seharusnya menerangi jalan bagi jiwa-jiwa yang berkeliaran sehingga mereka tidak tersesat dan bisa menghabiskan malam bersama orang yang mereka cintai. Sisa-sisa kebiasaan ini adalah lilin kontemporer yang dinyalakan di atas kuburan.

Namun, api – terutama yang menyala di persimpangan jalan – bisa juga memiliki arti lain. Idenya adalah untuk mencegah kelahiran setan (jiwa orang yang mati mendadak, bunuh diri, tenggelam, dll.), yang diyakini sangat aktif selama periode ini. Di beberapa wilayah Polandia, mis. Podhale, di tempat kematian seseorang yang kejam, setiap orang yang lewat wajib melemparkan setangkai ke tiang, yang kemudian dibakar setiap tahun.

Peran khusus dalam upacara hak pilih dimainkan oleh pengemis, yang di banyak daerah juga disebut dziady. Kecocokan nama ini bukanlah suatu kebetulan, karena dalam cerita rakyat pengembara, pengemis dipandang sebagai figur penengah dan penghubung dengan “dunia lain”. Oleh karena itu, orang-orang meminta mereka untuk mendoakan arwah leluhur mereka yang telah meninggal, menawarkan makanan (kadang-kadang roti upacara khusus yang disiapkan untuk acara tersebut) atau sumbangan uang sebagai imbalannya. Mewariskan makanan kepada pengemis sebagai bagian dari upacara jiwa kadang-kadang diartikan sebagai bentuk memberi makan arwah leluhur, yang dibuktikan dengan fakta bahwa di beberapa daerah mereka diberi hidangan favorit almarhum.

Pada hari raya ini, banyak sekali larangan-larangan yang menyangkut pelaksanaan berbagai pekerjaan dan kegiatan yang dapat mengganggu atau bahkan mengancam ketenangan jiwa-jiwa di muka bumi. Berikut ini dilarang: perilaku keras di meja dan tiba-tiba bangun (yang bisa menakuti jiwa), membersihkan meja setelah makan malam (agar jiwa bisa makan), menuangkan air setelah mencuci piring melalui jendela (agar tidak tumpah jiwa-jiwa yang tinggal di sana) merokok di dalam oven (dengan cara ini – seperti yang diyakini – jiwa-jiwa terkadang pulang), menjahit, menenun atau memintal (agar tidak menjahit atau mengikat jiwa yang tidak dapat kembali ke “dunia itu” ) atau mengerjakan rami.

upacara rakyat dziady menjadi inspirasi bagi Dziady karya Adam Mickiewicz, yang motif utamanya adalah adegan-adegan pemanggilan arwah selama jemaat desa, yang berlangsung di kapel yang ditinggalkan di pemakaman. upacara ini dipimpin oleh Guślarz (Koźlarz, Huslar), yang mengkhotbahkan formula upacara dan membangkitkan jiwa orang mati di api penyucian. Mereka harus memberitahu mereka apa yang mereka butuhkan untuk mencapai keselamatan dan memakan makanan yang mereka bawa untuk mereka.

Studi etnologi dan sastra dengan jelas menunjukkan bahwa dalam karya Mickiewicz kita berurusan dengan stilisasi. Penulis mengambil banyak elemen dari cerita rakyat Belarusia, mengolahnya secara artistik dan menciptakan gambar asli. Sebenarnya, upacara dziady terjadi di zaman Kristen, baik di rumah-rumah, atau di kuburan oleh kuburan leluhur mereka, atau di tempat-tempat yang terhubung secara arketipe (dan sering juga secara lokal) dengan bekas pusat-pusat pemujaan – di perbukitan, di bawah tanah suci. pohon, di tempat-tempat yang dianggap keramat (kadang-kadang sebenarnya oleh kapel, yang sering dibangun di atas bekas tempat pemujaan kafir). Referensi Mickiewicz untuk istilah seperti “api penyucian” dan “keselamatan” adalah hasil dari menggabungkan kebiasaan pagan dan Kristen.

Sampai hari ini, di beberapa daerah di Polandia timur, Belarus, Ukraina dan sebagian Rusia, itu dibudidayakan untuk membawa kuburan orang mati makanan simbolis dalam pot tanah liat. Mayoritas gerakan neo-pagan dan rodnover Slavia juga mengembangkan dziady. Setiap tahun di Krakow, sebuah Rękawka tradisional diadakan, yang secara langsung berhubungan dengan tradisi kuno hari libur leluhur musim semi.

Di Belarus, dziady mulai menjadi penting pada akhir 1980-an dan sangat penting bagi umat Katolik Belarusia, yang hari ini menjadi simbol ingatan para korban rezim komunis. Pada tanggal 30 Oktober 1988, pertemuan massal pertama diselenggarakan, bukan oleh pihak berwenang tetapi oleh para aktivis, untuk memperingati para korban di Belarus abad ke-20. Pihak berwenang pada waktu itu, yang tidak menyukainya, membubarkan majelis dengan bantuan militsiya.

Dziady tidak lagi menjadi hari libur pada tahun 1996, ketika hari libur mulai dikaitkan dengan oposisi demokratis. Saat ini, ratusan ribu warga Belarusia mengambil cuti atas permintaan untuk menghormati leluhur mereka pada tanggal 1 dan 2 November. Pada tahun 2017, Presiden Konferensi Waligereja Belarusia, Tadeusz Kondrusiewicz, mengatakan bahwa dziady harus menjadi hari libur kerja, bukan Revolusi Oktober pada 7 November. Dia juga mendukung petisi Internet untuk memberikan status hari libur. dari pekerjaan hingga kakek yang kini telah mengumpulkan lebih dari 2500 tanda tangan.

Theme: Overlay by Kaira Extra Text
Cape Town, South Africa