Hari Perayaan Hıdırellez Pada Budaya Agama di Turki Eropa

Hari Perayaan Hıdırellez Pada Budaya Agama di Turki Eropa – Hıdırellez dalam kalender Julian. Itu dirayakan di Turki. Ini merayakan kedatangan musim semi. Orang-orang berdoa pada hari ini apa pun keinginan mereka. Mereka membuat simbol dengan batu atau menggambar keinginan mereka.

Hari Perayaan Hıdırellez Pada Budaya Agama di Turki Eropa

 

eenonline – Khidr (Arab: لْخَضِر‎, diromanisasi: al-Khaḍir), juga ditranskripsikan sebagai al-Khadir, Khader, Khizr, al-Khidr, Khazer, Khadr, Khedher, Khizir, Khizar, adalah sosok yang digambarkan tetapi tidak disebutkan namanya dalam Al-Qur’an sebagai hamba Allah yang saleh yang memiliki hikmah atau ilmu mistik yang agung. Dalam berbagai tradisi Islam dan non-Islam, Khidir digambarkan sebagai utusan, nabi, wali, budak atau malaikat, yang menjaga laut, mengajarkan ilmu rahasia dan membantu mereka yang kesusahan. Sebagai malaikat pelindung, ia menonjol sebagai pelindung santo Islam Ibn Arabi. Sosok al-Khidr telah disinkretisasi.

Baca Juga : Mengulas Permadani Dalam Budaya Orang Azerbaijan

Hıdırellez dianggap sebagai salah satu bayram (festival) musiman terpenting di Turki dan sebagian Timur Tengah. Disebut Hari Hızr (Ruz-ı Hızır) di Turki, Hıdırellez dirayakan sebagai hari di mana para nabi Hızır (Al-Khdir) dan lyas (Elijah) bertemu di Bumi Kata-kata Hızır dan lyas digabungkan untuk menciptakan istilah saat ini. Dikenal sebagai Aid al-Khidr, itu juga merupakan salah satu perayaan sosial terpenting di Suriah. Hari Hıdırellez jatuh pada tanggal 6 Mei dalam kalender Gregorian dan 23 April dalam kalender Julian. Di negara-negara lain hari itu sebagian besar dikaitkan dengan kultus pagan dan Saint George.

Kata Hıdırellez, lahir sebagai bentuk gabungan dari Hızır dan lyas, mereka dianggap sebagai dua pribadi yang berbeda. Berkenaan dengan sumber agama, ada beberapa referensi tentang lyas. Namun, tidak ada sedikit pun yang menyebutkan tentang Hızr. Persepsi melihat Hızır dan lyas sebagai identik muncul dari fakta bahwa lyas berdiri sebagai sosok yang tidak jelas dalam konteks Tasavvuf (Sufisme) dan kesalehan populer bila dibandingkan dengan Hızr dan ada banyak legenda tentang Hızr, sedangkan sedikit yang diketahui tentang lyas dan lyas. lebih jauh lagi, ada banyak maqam besar Hızr, namun hanya sedikit maqam untuk lyas. Ali Khalifah Keempat dikaitkan dengan Hızr dalam sistem kepercayaan Alevi-Bektaşi.

St. George adalah sosok yang sesuai dengan Hızr dalam agama Kristen. Selain dikaitkan dengan St. George, Hızır juga diidentikkan dengan lyas Horasani, St. Theodore dan St. Sergios. St George diyakini oleh umat Islam identik dengan Hızr, juga diyakini mirip dengan beberapa orang suci Muslim. St. George diidentikkan dengan Torbal Sultan dan Cafer Baba di Thessaly, Karaca Ahmet Sultan di Skopje, yang merupakan bukti kuat bagaimana St. George dan Hızr telah memengaruhi upacara Hari St. George dan Hari Hıdrellez.

Nama-nama lain dari elemen yang digunakan di berbagai daerah di Turki adalah “Hıdrellez, Hızır-ilyas, Ederlez, Tepre, Haftamal, Eğrice”, dan juga “Kakava” di antara orang Roma di Edirne dan Kırklareli. Unsur ini juga dikenal sebagai “Tepreş” di antara Tatar Krimea yang tinggal di Dobruja Utara (Rumania). Dita e Shëngjergjit (Albania), Gergyovden (Bulgaria), Djurdjevdan (Serbia) Shëngjergji, Gjurgjovden, Erdelezi, Agiu Giorgi, Hıderles (Makedonia Utara), Khider-Elyas (Irak), khidr-Elyas, Mar Elyas, Mar Elyas, Mar Elyas .

Kegiatan Masyarakat dala Perayaan Hıdırellez

Secara luas terlihat bahwa berbagai ritual merayakan datangnya musim semi atau musim panas dipraktikkan di antara banyak suku Turki di Asia Tengah. Sampai tingkat tertentu, kami memiliki informasi tentang ritual musim semi yang dilakukan oleh Yakut sejak zaman kuno. Mereka melakukan ritual tersebut untuk menghormati Tengri (Dewa langit biru yang mengendalikan alam semesta surgawi). Ketika bumi berpakaian hijau, mereka berkumpul di bawah pohon dan mengorbankan kuda atau lembu untuk menghormati Tuhan dan kemudian mereka berkumpul dalam bentuk lingkaran dan minum kumiss (minuman Asia Barat dan Tengah yang terbuat dari susu fermentasi kuda betina). atau unta -juga koumiss-) bersama-sama.

Perayaan itu terjadi pada bulan April. Orang Tungusic mempraktekkan ritual tersebut pada bulan Mei dan sementara itu mereka mempersembahkan korban sebagai kuda putih ke bumi dan langit. Mongol, Kalmyks, dan Buryat diketahui telah mempraktikkan ritual di musim semi dan musim panas. Tradisi-tradisi itu telah dilestarikan selama berabad-abad. Dapat dikatakan bahwa masyarakat Turki telah cukup akrab dengan ritual yang dilakukan di musim semi dan musim panas menurut sistem kepercayaan, pola budaya dan kehidupan sosial mereka di Asia Tengah sebelum berimigrasi ke Barat (Turki dan Balkan). Setelah masuk Islam, orang Turki secara budaya memadukan perayaan musim semi dan musim panas yang disebutkan di atas dengan kultus Hızr, yang diterima secara luas sebagai kepribadian supernatural yang terkait erat dengan udara, tanaman, dan air.

Meskipun penting untuk dicatat bahwa Hıdırellez tidak memiliki hubungan dengan Islam, melainkan praktik budaya. Orang-orang Turki imigran diperkenalkan oleh perayaan musiman yang, terutama berakar pada budaya Anatolia kuno, diadakan di musim semi atau awal musim panas dan dibentuk di bawah pengaruh agama Kristen. Salah satu elemen tersebut adalah St. George’s Cult yang dikenal luas pada masa Kekristenan di Turki. Sementara agama Kristen adalah agama dominan di Turki, beberapa kultus pagan pada masa itu dikaitkan dengan orang-orang kudus, namun beberapa lainnya dikaitkan dengan yang imajiner. Dalam konteks ini, kultus St. George menjadi berpengaruh dalam pembentukan kultus Hızr di Turki dan Balkan. Upacara St. George, yang dirayakan pada tanggal 6–8 Mei di antara umat Kristen di Turki, Timur Tengah, dan negara-negara Balkan, sejak saat itu.

Hıdırellez atau Hari St. George juga diperingati dengan nama Dita Verës (Hari Musim Panas) di Albania yang berasal dari kultus pagan di kota Elbasan – yang disebut Zana e ermenikës- dewi hutan dan perburuan. Itu dirayakan pada tanggal 14 Maret dan melambangkan akhir musim dingin dan awal musim semi dan musim panas. Pada saat yang sama, di berbagai wilayah Albania, itu dirayakan di antara beberapa komunitas lain yang dikenal sebagai Dita e Shëngjergjit, Hari St. George pada 6 Mei.

Hıdırellez secara luas menyebar perayaan di sebagian besar wilayah Suriah, tetapi terutama dipraktekkan di daerah pedesaan. Kami memiliki informasi tentang ritual musim semi yang dipraktikkan sejak zaman kuno. Ritual-ritual tersebut merupakan manifestasi dari perayaan datangnya musim semi dan musim panas. Lebih lanjut dari simbol musim semi dan kebangkitan kehidupan yaitu, yang disebut nabi Alkhidr yang selalu hijau dan selalu kembali.

Ritual berlangsung setiap tahun pada tanggal 6 Mei. Orang-orang, Muslim dan Kristen, terlepas dari afiliasi agama mereka, merayakan nabi Alkhidr yang hidup yaitu St. George atau Mar Georgeos. Kultus perayaan St George telah menjadi berpengaruh atas pembentukan Idul Fitri di Suriah juga. Kedua nama itu identik. Orang-orang pergi piknik ke tempat-tempat alami, mempraktikkan ritual perayaan, termasuk menampilkan musik rakyat, menyanyi dan menari. Di daerah Zabadani misalnya, orang biasa berkumpul di sekitar pohon berusia sekitar 800 tahun sebagai simbol Alkhidr yang selalu kembali.

Theme: Overlay by Kaira Extra Text
Cape Town, South Africa