Mengenal Budaya Dan Sejarah teh Azerbaijan

Mengenal Budaya Dan Sejarah teh Azerbaijan – Teh di Azerbaijan disajikan baru diseduh, panas dan kuat. Biasanya memiliki warna cerah dan disajikan dalam kristal atau gelas atau cangkir lainnya. Orang Azerbaijan sering menggunakan gelas armudu (berbentuk buah pir) tradisional. Armudu atau Armudu stəkan (gelas Armudu), kadang-kadang disebut Boğmalı adalah sejenis gelas minum yang digunakan untuk teh hitam di Azerbaijan. Ini mirip dengan gelas teh tradisional Turki yang disebut ince belli bardak (lit. “gelas berpinggang ramping”).

Mengenal Budaya Dan Sejarah teh Azerbaijan

eenonline – Teh Azerbaijan biasanya disajikan terlebih dahulu saat tuan rumah menerima tamu. Penyajian dan minum teh merupakan komponen penting dari budaya Azerbaijan. Armudu, yang diterjemahkan sebagai “dalam bentuk buah pir”, atau Boğmalı, yang diterjemahkan sebagai “sempit”, seperti yang juga disebut, menunjukkan bentuk buah pir dan kadang-kadang dikaitkan dengan sosok nyonya rumah di budaya Azerbaijan. Armudu terbuat dari berbagai bahan: kaca, porselen, faience, dan perak. Selain kualitas estetikanya, Armudu juga memiliki keunggulan termofisika. Bagian tengah gelas yang lebih sempit tidak memungkinkan cairan panas di bagian bawah gelas mengalir ke atas tetapi mengembalikan aliran hangat ke bagian bawah.

Baca Juga : Pengaruh Sastra Persia dan Arab Pada Sastra Azerbaijan

Hal ini memungkinkan teh tetap panas sampai habis dikonsumsi. Gelas teh Armudu biasanya memiliki berat 100 gram. Teh dituangkan ke dalam gelas tetapi tidak sampai ke atas. Biasanya celah 1-2 cm, yang disebut “dodaq yeri” (“tempat untuk bibir” dalam bahasa Azerbaijan), dibiarkan untuk bibir konsumen untuk minum yang nyaman. Ada tiga alasan mengapa bentuk kaca itu penting. Pertama, kaca jenis ini mudah dipegang karena tepi atasnya lebih lebar daripada bagian tengahnya, yang mencegahnya terlepas dari tangan. Kedua, karena bagian atas menjadi kurang panas, mencegah tangan terbakar. Ketiga, telah dikemukakan bahwa, tidak seperti gelas dan cangkir biasa, di mana cairan panas dingin secara merata, Armudu memastikan pendinginan proporsional pada saat minum memungkinkan pendinginan teh di bagian atas gelas sambil menjaga bagian bawah tetap panas.

Teh disajikan terus menerus saat ada tamu atau saat ada percakapan yang menarik. Bagi orang Azerbaijan, teh dengan susu tidak umum. Menurut kepercayaan umum, minum teh dengan gula pasir bukan gula pasir berasal dari periode abad pertengahan, ketika penguasa yang takut diracuni memeriksa teh mereka dengan mencelupkan sepotong gula ke dalam minuman (dipercaya bahwa racun akan bereaksi ke gula). Teh tradisional disajikan dengan lemon, gula batu, permen, dan makanan penutup buah (bukan selai). Kadang-kadang ditambahkan thyme, mint, atau air mawar, yang dipercaya baik untuk perut dan jantung. Untuk teh Azerbaijan dikaitkan dengan kehangatan, tradisi keramahan mengatakan bahwa seseorang tidak boleh membiarkan tamu meninggalkan rumah tanpa setidaknya satu cangkir teh.

Teh di Azerbaijan juga disajikan selama perjodohan. Setelah negosiasi oleh mak comblang selesai, pelayan akan membawakan teh. Jika teh dihidangkan tanpa gula, itu pertanda peluang untuk menikah sangat kecil. sebaliknya, jika teh disajikan dengan gula, berarti akan ada pesta pernikahan. Orang Azerbaijan mengatakan tentang teh “Çay nədir, say nədir” yang dapat diterjemahkan sebagai “ketika Anda minum teh, jumlah cangkir tidak masalah” dan berarti teh adalah sesuatu yang hampir “suci” di Azerbaijan. Orang Azerbaijan dapat minum teh di rumah teh tradisional yang disebut chaykhana. Pria duduk di chaykhana, bermain backgammon (nard), membaca koran dan minum teh. Secara historis, wanita Azeri tidak pergi ke tempat umum, jadi chaykhana dulunya adalah tempat untuk pria. Secara historis, produksi teh dulunya merupakan salah satu industri utama di Azerbaijan.

Meskipun semak teh pertama ditanam secara komersial di Azerbaijan pada awal tahun 1912, penanaman teh memperoleh nilai komersial pada tahun 1930-an di bawah pemerintahan Soviet. Pada tahun 1934, spesialis dari Moskow mengunjungi Lankaran dan mengambil sampel tanah. Mereka menganalisis sampel dan menemukan bahwa Lankaran adalah salah satu daerah yang paling subur untuk menanam teh. Sejak saat itu, pabrik teh telah beroperasi di Lankaran dan daerah sekitarnya. Sejak saat itu, Lankaran menjadi daerah utama di Azerbaijan untuk penanaman padi, teh, buah jeruk dan sayuran. Pada 1980-an, produksi teh mencapai puncaknya di Republik Sosialis Soviet Azerbaijan. Sekitar 34-38.000 ton daun teh dipanen setiap tahun pada waktu itu. Namun, produksi teh menurun akibat jatuhnya bekas Uni Soviet.

Pada 2007-2008, kurang dari 500 ton dipanen dan itu adalah titik terendah. Di Azerbaijan, orang minum teh dari gelas khusus yang disebut “armudu” (harfiah gelas seperti buah pir).  Bentuk gelas Armudu mirip dengan buah pir dan dikaitkan dengan sosok nyonya rumah dalam budaya Azerbaijan. Diyakini bahwa bentuk klasik Armudu mewakili sosok ideal seorang wanita Timur atau seorang gadis Azerbaijan berusia 18 tahun. Teh disajikan dengan berbagai manisan lezat, selai buah, dan irisan lemon. Di Azerbaijan, orang-orang merebus air dalam wadah logam yang dipanaskan yang dikenal sebagai samovar. Arkeolog Tufan Akhundov menemukan samovar tembikar, mungkin berusia hingga 3.600 tahun, di Sheki, sebuah kota yang terletak di kaki bukit Kaukasus.

Teh mengandung zat tertentu yang terkait dengan kesehatan yang lebih baik. Pemain utama adalah bahan kimia yang disebut polifenol, khususnya katekin dan epikatekin. “Ini diperkaya dalam teh, terutama teh hijau,” kata Sun. Proses fermentasi yang digunakan untuk membuat teh hijau meningkatkan kadar polifenol. Teh hitam dan merah juga memilikinya, tetapi dalam jumlah dan jenis yang lebih sedikit yang kurang terkait erat dengan peningkatan kesehatan. Apa yang dilakukan polifenol? Untuk satu hal, mereka adalah antioksidan. Antioksidan menempel dan menetralisir bahan kimia yang disebut oksidan, yang dibuat sel saat mereka menjalankan bisnis normalnya. Peningkatan kadar oksidan dapat menyebabkan kerusakan—misalnya, dengan menyerang dinding arteri dan berkontribusi terhadap penyakit kardiovaskular.

Tangkapannya adalah bahwa dalam studi antioksidan pada manusia, yang bertentangan dengan percobaan pada hewan pengerat dan tabung reaksi, “efeknya belum dibuktikan,” kata Sun. Teh mengandung zat tertentu yang terkait dengan kesehatan yang lebih baik. Pemain utama adalah bahan kimia yang disebut polifenol, khususnya katekin dan epikatekin. “Ini diperkaya dalam teh, terutama teh hijau,” kata Sun. Proses fermentasi yang digunakan untuk membuat teh hijau meningkatkan kadar polifenol. Teh hitam dan merah juga memilikinya, tetapi dalam jumlah dan jenis yang lebih sedikit yang kurang terkait erat dengan peningkatan kesehatan. Apa yang dilakukan polifenol? Untuk satu hal, mereka adalah antioksidan. Antioksidan menempel dan menetralisir bahan kimia yang disebut oksidan, yang dibuat sel saat mereka menjalankan bisnis normalnya.

Peningkatan kadar oksidan dapat menyebabkan kerusakan—misalnya, dengan menyerang dinding arteri dan berkontribusi terhadap penyakit kardiovaskular. Hasil tangkapannya adalah bahwa dalam studi antioksidan pada manusia, yang bertentangan dengan eksperimen pada hewan pengerat dan tabung reaksi, “efeknya belum dibuktikan,” kata Sun. Beberapa bukti tidak langsung terbaik tentang teh dan kesehatan berasal dari studi jangka panjang yang besar terhadap dokter dan perawat yang berbasis di Harvard School of Public Health: Studi Kesehatan Perawat wanita dan Studi Tindak Lanjut Profesional Kesehatan pria. Dengan mengikuti kelompok-kelompok ini untuk waktu yang lama, para peneliti menentukan bahwa peminum teh lebih kecil kemungkinannya dari waktu ke waktu untuk mengembangkan diabetes, dibandingkan dengan orang yang minum lebih sedikit teh. Itu masuk akal, mengingat penelitian menunjukkan bahwa polifenol membantu mengatur gula darah (glukosa).

Baca Juga : Mengulas Sejarah Teh Jin Fo Dari Fujian China

Saat glukosa meningkat dalam darah, insulin masuk dari pankreas untuk memberi sinyal pada sel untuk mulai memetabolisme glukosa. Polifenol tampaknya membantu proses ini. “Itu membuat sel lebih sensitif terhadap efek insulin,” kata Sun. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa minum teh mungkin dikaitkan dengan risiko penyakit kardiovaskular yang lebih rendah. Itu konsisten dengan risiko diabetes yang lebih rendah, yang berkontribusi terhadap penyakit jantung dan stroke. Juga, zat dalam teh dapat membantu menurunkan tekanan darah atau meningkatkan kolesterol. Minum teh secara teratur tampaknya dikaitkan dengan kesehatan yang lebih baik. Namun, masih belum jelas apakah teh itu sendiri adalah penyebabnya dan, jika demikian, bagaimana keajaibannya. Studi berusaha untuk mengesampingkan kemungkinan bahwa peminum teh hanya menjalani gaya hidup yang lebih sehat, tetapi sulit untuk memastikannya.

Konon, teh itu sendiri tampaknya tidak memiliki efek berbahaya kecuali untuk kasus kegelisahan jika Anda minum terlalu banyak minuman berkafein. Sangat cocok dengan gaya hidup jantung sehat. Jadi jika Anda minum teh, pertahankan, tetapi jangan mengambil kebiasaan berpikir itu akan berdampak dramatis. Meskipun teh hijau memiliki konsentrasi polifenol yang tinggi, teh hijau memiliki sedikit rasa pahit. Anda mungkin menemukan minuman teh hijau yang lebih lemah lebih enak jika Anda terbiasa dengan teh hitam. Tapi apa pun yang Anda lakukan, jauhi minuman teh manis olahan dan ramuan chai. Produk-produk ini mungkin sarat dengan kalori ekstra, dan mengonsumsi lebih banyak daripada minuman teh manis sesekali akan mengarahkan Anda ke arah yang salah. “Jika ada manfaat kesehatan dari konsumsi teh hijau, itu mungkin sepenuhnya diimbangi dengan menambahkan gula,” kata Sun.

Theme: Overlay by Kaira Extra Text
Cape Town, South Africa