Budaya Sastra Safawi dan Sejarah Pada Zaman Klasik

Budaya Sastra Safawi dan Sejarah Pada Zaman Klasik – Dua aliran utama sastra tulis Safawi adalah puisi dan prosa. Dari keduanya, puisi—khususnya puisi Divan—sejauh ini merupakan aliran yang dominan. Selain itu, sampai abad ke-19, prosa Safawi tidak memuat contoh fiksi. yaitu, tidak ada padanan, misalnya, roman, cerita pendek, atau novel Eropa (walaupun genre-genre analog, sampai batas tertentu, ada baik dalam tradisi rakyat Turki maupun dalam puisi Divan).

Budaya Sastra Safawi dan Sejarah Pada Zaman Klasik

eenonline – Puisi Safavid Divan adalah bentuk seni yang sangat ritual dan simbolis. Dari puisi Persia yang sebagian besar mengilhaminya, ia mewarisi kekayaan simbol yang makna dan keterkaitannya—baik kesamaan (مراعات mura’ât-i nazîr / اسب tenâsüb) dan oposisi (تضاد tezâd)—kurang lebih ditetapkan sebagai oposisi dari “pertapa” dan “darwis” menunjukkan, puisi Divan—seperti puisi rakyat Azerbaijan—sangat dipengaruhi oleh Islam Syiah. Namun, salah satu ciri utama puisi Divan—seperti puisi Persia sebelumnya—adalah percampuran unsur mistik Sufi dengan unsur profan dan bahkan erotis.

Baca Juga : Ulasan Sejarah Tentang Sastra Azerbaijan

Demikian pula, “dunia” mengacu secara bersamaan ke dunia fisik dan dunia fisik ini dianggap sebagai tempat tinggal kesedihan dan ketidakkekalan, sementara “kebun mawar” mengacu secara bersamaan ke taman literal dan taman Firdaus. “Burung bulbul”, atau kekasih yang menderita, sering dianggap berada—baik secara harfiah maupun kiasan—di “dunia”, sementara “mawar”, atau kekasih, dipandang berada di “taman mawar”. Puisi divan Ottoman dan Safawi sangat mempengaruhi satu sama lain. Adapun pengembangan puisi Divan selama lebih dari 500 tahun keberadaannya, yaitu—seperti yang ditunjukkan oleh Utsmaniyah Walter G. Andrews—sebuah studi yang masih dalam tahap awal gerakan dan periode yang didefinisikan dengan jelas belum diputuskan pada.

Pada awal sejarah tradisi, pengaruh Persia sangat kuat, tetapi ini sedikit berkurang melalui pengaruh penyair seperti Nesmî Azerbaijan (1369–1417) dan Uzbek/Uyghur Ali r Nevâî (1441–1501), keduanya di antaranya menawarkan argumen yang kuat untuk status puitis bahasa Turki sebagai lawan bahasa Persia yang sangat dihormati. Sebagian sebagai akibat dari argumen semacam itu, puisi Divan pada periode terkuatnya—dari abad ke-16 hingga ke-18—menampilkan keseimbangan unik antara unsur-unsur Persia dan Turki, hingga pengaruh Persia mulai mendominasi lagi pada awal abad ke-19.

Penyair Azerbaijan meskipun mereka telah diilhami dan dipengaruhi oleh puisi klasik Persia, akan menjadi penilaian yang dangkal untuk menganggap yang pertama sebagai peniru buta dari yang terakhir, seperti yang sering dilakukan. Kosakata yang terbatas dan teknik umum, dan dunia perumpamaan dan materi pelajaran yang sama yang sebagian besar didasarkan pada sumber-sumber Islam dimiliki oleh semua penyair sastra Islam. Sebagian besar puisi Divan adalah lirik di alam: baik rusa (yang merupakan bagian terbesar dari repertoar tradisi), atau kasdes.

Namun, ada genre umum lainnya, terutama mesnevî, semacam roman syair dan dengan demikian berbagai puisi naratif. dua contoh paling menonjol dari bentuk ini adalah Leylî vü Mecnun (ليلى ) dari Fuzûlî dan Hüsn ü Aşk (حسن . “Keindahan dan Cinta”) dari eyh Gâlib. Hingga abad ke-19, prosa Safawi tidak pernah berkembang seperti puisi Divan kontemporer. Sebagian besar alasannya adalah bahwa banyak prosa diharapkan mematuhi aturan sec’ (سجع, juga ditransliterasikan sebagai seci), atau prosa berirama, sejenis tulisan yang diturunkan dari bahasa Arab saj’ dan yang menetapkan bahwa di antara setiap kata sifat dan kata benda dalam sebuah kalimat, harus ada rima

Zaman klasik

Tokoh paling awal yang diketahui dalam sastra Azerbaijan adalah Izzeddin Hasanoğlu, yang menyusun divan yang terdiri dari ghazal Azerbaijan dan Persia. Dalam ghazal Persia ia menggunakan nama penanya, sedangkan ghazal Turkinya disusun atas namanya sendiri Hasanoghlu. Pada abad ke-14, Azerbaijan berada di bawah kendali konfederasi suku Qara Qoyunlu dan Aq Qoyunlu Turki. Di antara penyair periode ini adalah Kadi Burhan al-Din, Haqiqi (nama pena Jahan-shah Qara Qoyunlu), dan Habibi. Akhir abad ke-14 juga merupakan periode dimulainya aktivitas sastra Imadaddin Nesimi, salah satu penyair mistik Hurufi Turki terbesar pada akhir abad ke-14 dan awal abad ke-15 dan salah satu master Divan awal yang paling menonjol dalam sejarah sastra Turki, yang juga menggubah puisi dalam bahasa Persia dan Arab.

Gaya Divan dan Ghazal, yang diperkenalkan oleh Nesimi dalam puisi Azerbaijan pada abad ke-15, dikembangkan lebih lanjut oleh penyair Qasem-e Anvar, Fuzuli dan Khatai (nama pena Safavid Shah Ismail I). Kitab Dede Qorqud yang terdiri dari dua manuskrip yang disalin pada abad ke-16, tidak ditulis lebih awal dari abad ke-15. Ini adalah kumpulan dari dua belas cerita yang mencerminkan tradisi lisan pengembara Oghuz. Karena penulisnya mengolesi baik penguasa Aq Qoyunlu dan Utsmaniyah, telah disarankan bahwa komposisi tersebut milik seseorang yang hidup antara Aq Qoyunlu dan Kesultanan Utsmaniyah.

Geoffery Lewis percaya bahwa lapisan bawah tradisi lisan yang lebih tua ini berasal dari konflik antara Oghuz kuno dan saingan Turki mereka di Asia Tengah (Pechenegs dan Kipchaks), namun lapisan bawah ini telah diselimuti referensi pada kampanye Aq Qoyunlu abad ke-14. Konfederasi suku Turki melawan Georgia, Abkhaz, dan Yunani di Trabzon. Penyair abad ke-16, Muhammad Fuzuli menghasilkan Qazal filosofis dan lirisnya yang abadi dalam bahasa Arab, Persia, dan Azerbaijan. Sangat diuntungkan dari tradisi sastra yang baik di lingkungannya, dan dibangun di atas warisan para pendahulunya, Fizuli menjadi tokoh sastra terkemuka di masyarakatnya. Karya utamanya termasuk The Divan of Ghazals dan The Qasidas.

Pada abad ke-16, sastra Azerbaijan semakin berkembang dengan berkembangnya genre puitis penyair Ashik (Azerbaijani: Aşıq). Selama periode yang sama, dengan nama pena Khatāī (Arab: ائی‎ untuk orang berdosa) Shah Ismail I menulis sekitar 1400 ayat dalam bahasa Azerbaijan, yang kemudian diterbitkan sebagai Divan-nya. Gaya sastra unik yang dikenal sebagai qoshma (Azerbaijani: qoşma untuk improvisasi) diperkenalkan pada periode ini, dan dikembangkan oleh Shah Ismail dan kemudian oleh putra dan penerusnya, Shah Tahmasp dan Tahmasp I.

Baca Juga : Kaisar Dari Romawi Yang Diceritakan Paling Licik Di Dalam Sejarah

Dalam rentang abad ke-17 dan abad ke-18, genre unik Fizuli serta puisi Ashik diambil oleh penyair dan penulis terkemuka seperti Qovsi dari Tabriz, Shah Abbas Sani, Agha Mesih Shirvani, Nishat, Molla Vali Vidadi, Molla Panah Vagif, Amani, Zafar dan lain-lain. Bersama dengan orang Turki Anatolia, Turkmenistan, dan Uzbekistan, orang Azerbaijan juga merayakan epik Koroglu (dari bahasa Azerbaijan: kor oğlu untuk anak lelaki buta), pahlawan legendaris atau bandit bangsawan tipe Robin Hood. Beberapa versi epik Koroglu yang terdokumentasi tetap disimpan di Institut Manuskrip Akademi Ilmu Pengetahuan Nasional Azerbaijan.

Orang-orang kreatif, pemenang festival dan kompetisi yang memiliki layanan khusus dalam pengembangan dan promosi budaya, diberikan gelar kehormatan dan penghargaan dalam bentuk yang ditentukan oleh otoritas eksekutif terkait. Orang-orang yang memiliki jasa-jasa luar biasa dalam pengembangan kebudayaan Azerbaijan dianugerahi dengan penghargaan dan medali sesuai dengan Pasal 109.2 Konstitusi Azerbaijan. Presiden Ilham Aliyev menghadiri pembukaan Museum Sastra di Gazakh. Patung 12 pahlawan nasional dan penulis terkenal dari Qazakh didirikan di taman, tempat museum itu berada. Presiden menandatangani perintah pada 1 Juni 2012, untuk mengalokasikan dari Dana Cadangan Kepresidenan AZN 5 juta untuk membangun museum ini.

Theme: Overlay by Kaira Extra Text
Cape Town, South Africa