Ulasan Sejarah Tentang Sastra Azerbaijan

Ulasan Sejarah Tentang Sastra Azerbaijan – Sastra Azerbaijan ditulis dalam bahasa Azerbaijan, bahasa Turki, yang merupakan bahasa resmi negara Republik Azerbaijan, di mana ragam Azerbaijaini Utara digunakan, dan merupakan bahasa pertama kebanyakan orang di Azerbaijan Iran, di mana bahasa Azerbaijan Selatan digunakan. Sementara mayoritas orang Azerbaijan tinggal di Iran, sastra Azerbaijan modern banyak diproduksi di Republik Azerbaijan, di mana bahasa tersebut memiliki status resmi.

Ulasan Sejarah Tentang Sastra Azerbaijan

eenonline – Tiga aksara digunakan untuk menulis bahasa: aksara Latin Azerbaijan di Republik Azerbaijan, aksara Arab di Azerbaijan Iran, dan aksara Sirilik di Rusia. Perkembangan awal sastra Azerbaijan terkait erat dengan bahasa Turki Anatolia, yang ditulis dalam aksara Persia-Arab. Contoh tanggal detasemennya pada abad ke-14 atau lebih awal. Beberapa penulis besar membantu mengembangkan sastra Azerbaijan dari abad ke-14 hingga abad ke-17 dan puisi menonjol dalam karya-karya mereka.

Baca Juga : Sejarah Kesenian Dari Orang Azerbaijan, Eropa

Menjelang akhir abad ke-19, sastra populer seperti surat kabar mulai diterbitkan dalam bahasa Azerbaijan. Produksi karya tulis dalam bahasa Azerbaijan dilarang di Iran (Persia) di bawah pemerintahan Reza Shah (1925–41) dan di Azerbaijan Soviet, kampanye “Teror Merah” Stalin menargetkan ribuan penulis, jurnalis, guru, intelektual Azerbaijan. dan lain-lain dan mengakibatkan perubahan abjad Azerbaijan menjadi satu dengan Cyrillic Script. Sastra Azerbaijan modern hampir secara eksklusif diproduksi di Republik Azerbaijan dan meskipun digunakan secara luas di Azerbaijan Iran, bahasa Azerbaijan tidak diajarkan secara formal di sekolah-sekolah dan publikasi dalam bahasa Azerbaijan juga tidak tersedia dengan mudah.

Sepanjang sebagian besar sejarahnya, kesusastraan Azerbaijan agak tajam terbagi menjadi dua tradisi yang agak berbeda, yang keduanya tidak memberikan pengaruh yang besar terhadap yang lain sampai abad ke-19. Yang pertama dari dua tradisi ini adalah sastra rakyat Azerbaijan, dan yang kedua adalah sastra tertulis Azerbaijan. Untuk sebagian besar sejarah sastra Azerbaijan, perbedaan mencolok antara tradisi rakyat dan tradisi tertulis adalah variasi bahasa yang digunakan. Tradisi rakyat, pada umumnya, bersifat lisan dan tetap bebas dari pengaruh sastra Persia dan Arab, dan akibatnya dari bahasa masing-masing sastra itu.

Lebih jauh lagi, puisi rakyat Azerbaijan selalu memiliki hubungan yang erat dengan lagu—sebagian besar puisi itu, pada kenyataannya, secara tegas digubah untuk dinyanyikan—dan dengan demikian sebagian besar tidak dapat dipisahkan dari tradisi musik rakyat Azerbaijan. Berbeda dengan tradisi sastra rakyat Azerbaijan yang cenderung menganut pengaruh sastra Persia dan Arab. Sampai batas tertentu, ini dapat dilihat sejauh periode Seljuk pada akhir abad ke-11 hingga awal abad ke-14, di mana bisnis resmi dilakukan dalam bahasa Persia, bukan dalam bahasa Turki, dan di mana seorang penyair istana seperti Dehhanî—yang melayani di bawah sultan abad ke-13 Ala ad-Din Kay Qubadh I—menulis dalam bahasa yang sangat dipengaruhi oleh bahasa Persia.

Ketika Kekaisaran Safawi muncul pada awal abad ke-16, di Azerbaijan Iran, tradisi ini dilanjutkan. Bentuk puisi standar—karena puisi merupakan genre dominan dalam tradisi tertulis maupun tradisi rakyat—diturunkan baik secara langsung dari tradisi sastra Persia (qəzəl ل. məsnəvî ), atau secara tidak langsung melalui bahasa Persia dari bahasa Arab ( qəsîde ). Banyak puisi dan lagu dari tradisi aşık/ozan, yang hampir seluruhnya lisan sampai abad ke-19, tetap anonim. Namun, ada beberapa aşık terkenal dari masa itu yang namanya tetap ada bersama dengan karya-karya mereka: Köroğlu yang disebutkan di atas (abad ke-16); Karacaoğlan (1606–1689), yang mungkin merupakan aşıks pra abad ke-19 yang paling terkenal. Dadaloğlu (1785–1868), yang merupakan salah satu dari aşık besar terakhir sebelum tradisi mulai sedikit berkurang pada akhir abad ke-19. dan beberapa lainnya.

Aşık pada dasarnya adalah penyanyi yang melakukan perjalanan melalui Anatolia menampilkan lagu-lagu mereka di bağlama, instrumen mirip mandolin yang senar berpasangannya dianggap memiliki makna religius simbolis dalam budaya Alevi/Bektashi. Meskipun tradisi aşık/ozan menurun pada abad ke-19, tradisi ini mengalami kebangkitan yang signifikan pada abad ke-20 berkat tokoh-tokoh luar biasa seperti Aşık Veysel atıroğlu (1894–1973), Aşık Mahzuni erif (1938–2002), Neşet Ertaş ( 1938–2012), dan banyak lainnya. Tradisi rakyat yang secara eksplisit religius dari sastra tekke memiliki dasar yang sama dengan tradisi aşık/ozan dalam hal puisi-puisi pada umumnya dimaksudkan untuk dinyanyikan, umumnya dalam pertemuan-pertemuan keagamaan, sehingga membuatnya agak mirip dengan himne Barat (Azerbaijani ilahi). Namun, satu perbedaan utama dari tradisi aşık/ozan adalah—sejak awal—puisi-puisi tradisi tekke ditulis.

Ini karena mereka diproduksi oleh tokoh-tokoh agama yang dihormati di lingkungan melek tekke, berbeda dengan lingkungan tradisi aşık/ozan, di mana mayoritas tidak bisa membaca atau menulis. Tokoh utama dalam tradisi sastra tekke adalah: Yunus Emre (1238-1321), yang merupakan salah satu tokoh terpenting dalam semua sastra Turki. Süleyman elebi, yang menulis puisi panjang yang sangat populer berjudul Vesîletü’n-Necât (وسيلة النجاة “The Means of Salvation”, tetapi lebih dikenal sebagai Mevlid), tentang kelahiran nabi Islam Muhammad. Kaygusuz Abdal, yang secara luas dianggap sebagai pendiri sastra Alevi/Bektashi. dan Pir Sultan Abdal, yang dianggap banyak orang sebagai puncak sastra itu.

Baca Juga : Bercerita Melestarikan Budaya Secwepemc, Sejarah di Shuswap

Meski ada juga yang tidak mengikuti garis resmi partai dalam tulisannya. Di antara mereka adalah Mahammad Hadi, Abbas Sahhat, Huseyn Javid, Abdulla Shaig, Jafar Jabbarly, dan Mikayil Mushfig, yang dalam pencarian mereka untuk sarana perlawanan, beralih ke metodologi tasawuf klandestin, yang mengajarkan disiplin spiritual sebagai cara untuk memerangi godaan. Ketika Nikita Khrushchev berkuasa pada tahun 1953 setelah kematian Stalin, fokus keras pada propaganda mulai memudar, dan para penulis mulai bercabang ke arah baru, terutama berfokus pada prosa yang membangkitkan semangat yang akan menjadi sumber harapan bagi orang-orang Azerbaijan yang hidup di bawah rezim totaliter.

Sepotong berpengaruh puisi Azerbaijan pasca-Perang Dunia II, Heydar Babaya Salam (Salam untuk Heydar Baba) dianggap sebagai puncak dalam sastra Azerbaijan ditulis oleh penyair Azerbaijan Iran Mohammad Hossein Shahriar. Puisi ini, diterbitkan di Tabriz pada tahun 1954 dan ditulis dalam bahasa sehari-hari Azerbaijan, menjadi populer di kalangan orang Azerbaijan di Azerbaijan Iran dan Republik Azerbaijan. Dalam Heydar Babaya Salam, Shahriar mengungkapkan identitas Azerbaijannya yang melekat pada tanah air, bahasa, dan budayanya. Heydar Baba adalah sebuah bukit dekat Khoshknab, desa asli penyair.

Theme: Overlay by Kaira Extra Text
Cape Town, South Africa