Mengulas Tentang Suku Tigranakert Dari Artsakh

Mengulas Tentang Suku Tigranakert Dari Artsakh – Tigranakert, juga dikenal sebagai Tigranakert-Artsakh, adalah reruntuhan kota Armenia yang berasal dari periode Helenistik, yang terletak di Distrik Agdam yang sekarang disebut Azerbaijan. Ini adalah salah satu dari beberapa bekas kota di dataran tinggi Armenia dengan nama yang sama, dinamai untuk menghormati raja Armenia Tigranes Agung (memerintah 95–55 SM), dengan nama Artsakh mengacu pada provinsi bersejarah Artsakh di Kerajaan kuno dari Armenia.

Mengulas Tentang Suku Tigranakert Dari Artsakh

eenonline – Namun, beberapa cendekiawan, seperti Robert Hewsen dan Babken Harutyunyan, berpendapat bahwa Tigranakert ini mungkin didirikan oleh ayah Tigranes yang Agung, Tigranes I (memerintah sekitar tahun 123–95 SM). Ini menempati area seluas sekitar 50 hektar dan terletak sekitar empat kilometer selatan Sungai Khachinchay (Khachen). Situs itu berada di dalam wilayah yang berada di bawah pendudukan pasukan Armenia setelah perang Nagorno-Karabakh Pertama dan dijadikan bagian dari Republik Artsakh yang diproklamirkan sendiri hingga November 2020 ketika diserahkan ke Azerbaijan sebagai bagian dari Nagorno-Karabakh 2020 perjanjian gencatan senjata.

Baca Juga : Sejarah dan Peninggalan Pemakaman Armenia di Julfa

Penggalian di Tigranakert dimulai pada Maret 2005, saat pertama kali ditemukan, dan hingga tahun 2020 sedang berlangsung di bawah kepemimpinan Dr. Hamlet L. Petrosyan dari Institut Arkeologi dan Etnografi Akademi Ilmu Pengetahuan Armenia. Para arkeolog telah menemukan dua tembok utama kota, serta menara bergaya Helenistik dan gereja basilika Armenia yang berasal dari abad kelima hingga ketujuh. Pada tahun 2008, tim penggalian mulai menghadapi masalah pendanaan, meskipun otoritas Republik Artsakh berjanji untuk mengalokasikan 30 juta dram untuk melanjutkan penelitian lebih lanjut.

Selama penggalian 2008–2010, koin perak raja Parthia Mithridates IV (memerintah 57–54 SM) dan Orodes II (memerintah 57–37 SM) ditemukan. Pada bulan Juni 2010, sebuah museum yang didedikasikan untuk studi dan pelestarian artefak yang digali dari Tigranakert dibuka di Kastil Shahbulag yang berdekatan. Beberapa artefak dari Tigranakert dipindahkan dari daerah itu oleh pekerja Armenia sebelum penyerahan Distrik Agdam ke Azerbaijan.

Sejarah

Sumber primer pertama kali menyebutkan Tigranakert pada abad ketujuh, yang menyatakan bahwa sebenarnya ada dua kota seperti itu dengan nama yang sama di provinsi Utik. Para arkeolog dan sejarawan telah berhasil menentukan tanggal pendirian yang pertama pada tahun 120-an-80-an SM, pada masa pemerintahan Raja Tigranes I, atau putranya dan penerusnya Raja Tigranes Agung. Robert Hewsen telah mempertanyakan atribusi ke Tigranes II, karena tidak ada koin atau prasasti yang memuat namanya telah ditemukan dan identifikasi sisa-sisa didasarkan pada nama lokal untuk situs tersebut.

Reruntuhan Tigranakert kedua belum ditemukan, meskipun diyakini terletak di distrik Gardman. Tigranakert adalah tempat pertempuran pada musim semi tahun 625 M, antara kaisar Bizantium Heraclius (memerintah 610–641) dan pasukan Sasania, yang mengakibatkan kekalahan kaisar Sasania. Situs ini memiliki prasasti dalam bahasa Armenia dan Yunani yang berasal dari abad ke-5 dan ke-7. Setelah kematian Tigranakert pertama di awal Abad Pertengahan, nama kota itu dipertahankan dan digunakan terus menerus dalam pengetahuan geografis lokal seperti Tngrnakert, Tarnakert, Taraniurt, Tarnagiurt, dan Tetrakerte.

Secara de facto berada di bawah kendali Republik Artsakh yang memproklamirkan diri sebagai bagian dari Provinsi Askeran sampai diserahkan ke Azerbaijan, bersama dengan Distrik Agdam lainnya sebagai bagian dari perjanjian gencatan senjata Nagorno-Karabakh 2020. Penembakan situs arkeologi oleh Azerbaijan dilaporkan selama Perang Nagorno-Karabakh 2020.

Tigranes II

Tigranes II, lebih dikenal sebagai Tigranes Agung adalah Raja Armenia di bawah siapa negara itu, untuk waktu yang singkat, menjadi negara terkuat di timur Roma. Dia adalah anggota Rumah Kerajaan Artaxiad. Artavasdes I terpaksa memberikan Tigranes Parthia, yang adalah Tigranes tinggal di istana Parthia di Ctesiphon, di mana dia dididik dalam budaya Parthia. Tigranes tetap menjadi sandera di istana Parthia sampai c. 96/95 SM, ketika Mithridates II membebaskannya dan mengangkatnya sebagai raja Armenia. Tigranes menyerahkan daerah yang disebut “tujuh puluh lembah” di Kaspia kepada Mithridates II, baik sebagai janji atau karena Mithridates II menuntutnya.

Putri Tigranes, Ariazate, juga menikah dengan putra Mithridates II, yang menurut sejarawan modern Edward Dąbrowa terjadi sesaat sebelum ia naik takhta Armenia sebagai jaminan kesetiaannya. Tigranes akan tetap menjadi pengikut Parthia sampai akhir tahun 80-an SM. Ketika dia berkuasa, fondasi di mana Tigranes akan membangun Kekaisarannya sudah ada, warisan pendiri Dinasti Artaxiad, Artaxias I, dan raja-raja berikutnya. Pegunungan Armenia, bagaimanapun, membentuk perbatasan alami antara berbagai wilayah negara dan sebagai hasilnya, nakharar feodalistik memiliki pengaruh yang signifikan atas wilayah atau provinsi di mana mereka berada. Ini tidak sesuai dengan Tigranes, yang ingin menciptakan kerajaan sentralis. Dia kemudian melanjutkan dengan mengkonsolidasikan kekuasaannya di Armenia sebelum memulai kampanyenya.

Dia menggulingkan Artanes, raja terakhir Kerajaan Sophene dan keturunan Zariadres. Selama Perang Mithridates Pertama (89–85 SM), Tigranes mendukung Mithridates VI dari Pontus, tetapi berhati-hati untuk tidak terlibat langsung dalam perang. Dia dengan cepat membangun kekuatannya dan membentuk aliansi dengan Mithridates VI, menikahi putrinya Cleopatra. Tigranes setuju untuk memperluas pengaruhnya di Timur, sementara Mithridates akan menaklukkan tanah Romawi di Asia Kecil dan di Eropa. Dengan menciptakan negara Helenistik yang lebih kuat, Mithridates harus bersaing dengan pijakan Romawi yang mapan di Eropa. Mithridates melaksanakan serangan umum yang direncanakan terhadap Romawi dan Italia di Asia Kecil, memanfaatkan ketidakpuasan lokal dengan Romawi dan pajak mereka dan mendesak orang-orang Asia Kecil untuk bangkit melawan pengaruh asing.

Pembantaian 80.000 orang di provinsi Asia Kecil dikenal sebagai Vesper Asia. Upaya kedua raja untuk mengendalikan Cappadocia dan kemudian pembantaian menghasilkan intervensi Romawi yang dijamin. Senat memutuskan bahwa Lucius Cornelius Sulla, yang saat itu menjadi salah satu konsul, akan memimpin pasukan melawan Mithridates. Sejarawan Prancis terkenal René Grousset mengatakan bahwa dalam aliansi mereka, Mithridates agak tunduk pada Tigranes. Seperti mayoritas penduduk Armenia, Tigranes adalah pengikut Zoroastrianisme. Di mahkotanya, sebuah bintang dewa dan dua burung pemangsa ditampilkan, keduanya aspek Iran. Burung pemangsa dikaitkan dengan khvarenah, yaitu kemuliaan raja. Itu mungkin juga merupakan simbol burung dewa Verethragna.

Baca Juga : Bercerita Melestarikan Budaya Secwepemc, Sejarah di Shuswap

Tigranes adalah contoh khas dari budaya campuran pada masanya. Upacara istananya berasal dari Achaemenid, dan juga memasukkan aspek Parthia. Dia memiliki ahli retorika dan filsuf Yunani di istananya, mungkin karena pengaruh ratunya, Cleopatra. Bahasa Yunani juga mungkin digunakan di pengadilan. Mengikuti contoh orang Parthia, Tigranes mengambil gelar Philhellene (“teman orang Yunani”). Tata letak ibu kotanya, Tigranocerta, merupakan perpaduan arsitektur Yunani dan Iran. Phraates III, raja Parthia, segera dibujuk untuk mengambil hal-hal sedikit lebih jauh dari aneksasi Gordyene ketika seorang putra Tigranes (juga bernama Tigranes) pergi untuk bergabung dengan Parthia dan membujuk Phraates untuk menyerang Armenia dalam upaya untuk menggantikan Tigranes yang lebih tua dengan Tigranes Muda.

Tigranes memutuskan untuk tidak menemui invasi di lapangan tetapi malah memastikan bahwa ibu kotanya, Artaxata, dipertahankan dengan baik dan mundur ke negara perbukitan. Phraates segera menyadari bahwa Artaxata tidak akan jatuh tanpa pengepungan yang berlarut-larut, waktu yang tidak dapat dia luangkan karena ketakutannya akan plot di rumah. Setelah Phraates pergi, Tigranes kembali turun dari perbukitan dan mengusir putranya dari Armenia. Putranya kemudian melarikan diri ke Pompey.

Theme: Overlay by Kaira Extra Text
Cape Town, South Africa