Sejarah dan Peninggalan Pemakaman Armenia di Julfa

Sejarah dan Peninggalan Pemakaman Armenia di Julfa – Pemakaman Armenia di Julfa adalah sebuah pemakaman di dekat kota Julfa, di eksklave Nakhchivan di Azerbaijan yang awalnya menampung sekitar 10.000 monumen pemakaman. Batu nisan sebagian besar terdiri dari ribuan khachkar – batu salib yang didekorasi secara unik yang merupakan ciri khas seni Armenia Kristen abad pertengahan. Pemakaman itu masih berdiri pada akhir 1990-an, ketika pemerintah Azerbaijan memulai kampanye sistematis untuk menghancurkan monumen-monumen tersebut.

Sejarah dan Peninggalan Pemakaman Armenia di Julfa

eenonline – Beberapa banding diajukan oleh organisasi-organisasi Armenia dan internasional, mengutuk pemerintah Azerbaijan dan menyerukannya untuk menghentikan kegiatan semacam itu. Pada tahun 2006, Azerbaijan melarang anggota Parlemen Eropa untuk menyelidiki klaim tersebut, menuduh mereka dengan “pendekatan yang bias dan histeris” untuk masalah ini dan menyatakan bahwa ia hanya akan menerima delegasi jika mengunjungi wilayah yang diduduki Armenia juga.

Baca Juga : Sejarah Awal Terbentuknya Suku Armenia Shamakhi

Pada musim semi tahun 2006, seorang jurnalis dari Institute for War and Peace Reporting yang mengunjungi daerah tersebut melaporkan bahwa tidak ada jejak kuburan yang tersisa. Pada tahun yang sama, foto-foto yang diambil dari Iran menunjukkan bahwa situs pemakaman telah diubah menjadi lapangan tembak militer. Penghancuran kuburan telah banyak dijelaskan oleh sumber-sumber Armenia, dan beberapa sumber non-Armenia, sebagai tindakan genosida budaya.

Setelah mempelajari dan membandingkan foto satelit Julfa yang diambil pada tahun 2003 dan 2009, pada bulan Desember 2010, Asosiasi Amerika untuk Kemajuan Ilmu Pengetahuan sampai pada kesimpulan bahwa kuburan itu dihancurkan dan diratakan.

Sejarah eksklave

Nakhichevan adalah eksklave milik Azerbaijan. Wilayah Armenia memisahkannya dari wilayah Azerbaijan lainnya. Eksklave juga berbatasan dengan Turki dan Iran. Terletak di dekat Sungai Aras, di provinsi bersejarah Syunik di jantung dataran tinggi Armenia, Jugha secara bertahap tumbuh dari desa menjadi kota selama periode akhir abad pertengahan. Pada abad keenam belas, kota ini memiliki populasi 20.000–40.000 orang Armenia yang sebagian besar sibuk dengan perdagangan dan keahlian.

Khachkar tertua yang ditemukan di pemakaman di Jugha, yang terletak di bagian barat kota, berasal dari abad kesembilan hingga kesepuluh tetapi konstruksinya, serta penanda makam lain yang dihias dengan rumit, berlanjut hingga 1605, tahun ketika Shah Abbas I dari Safawi Persia melembagakan kebijakan bumi hangus dan memerintahkan kota itu dihancurkan dan semua penduduknya dipindahkan.  Selain ribuan khachkar, orang-orang Armenia juga mendirikan banyak batu nisan dalam bentuk domba jantan, yang didekorasi secara rumit dengan motif dan ukiran Kristen.

Menurut pengelana Prancis Alexandre de Rhodes, kuburan itu masih memiliki 10.000 khachkar yang terpelihara dengan baik ketika ia mengunjungi Jugha pada tahun 1648. Namun, banyak khachkar dihancurkan dari periode ini dan seterusnya hingga hanya 5.000 yang dihitung berdiri pada tahun 1903–1904. Seniman dan pengelana Skotlandia Robert Ker Porter menggambarkan kuburan itu dalam bukunya tahun 1821 sebagai berikut …sebidang tanah yang luas, tinggi, dan ditandai dengan tebal. Ini terdiri dari tiga bukit yang cukup besar. semuanya tertutup sedekat mungkin. meninggalkan panjang satu kaki di antara, dengan batu tegak panjang. beberapa setinggi delapan atau sepuluh kaki. dan hampir tidak ada yang tidak kaya, dan susah payah diukir dengan berbagai perangkat peringatan dalam bentuk salib, orang suci, kerub, burung, binatang, & c selain nama almarhum.

Kuburan yang paling megah, alih-alih memiliki batu datar di kaki, menghadirkan sosok domba jantan yang dipahat dengan kasar. Beberapa hanya memiliki bentuk biasa. yang lain menghiasi mantelnya dengan sosok dan ornamen aneh dalam ukiran yang paling rumit. Vazken S. Ghougassian, menulis dalam Encyclopædia Iranica, menggambarkan kuburan itu sebagai “sampai akhir abad ke-20 bukti material yang paling terlihat untuk masa lalu Julfa yang gemilang di Armenia.” Armenia pertama kali mengajukan tuntutan terhadap pemerintah Azerbaijan karena menghancurkan khachkar. pada tahun 1998 di kota Julfa. Beberapa tahun sebelumnya, Armenia telah mendukung orang-orang Armenia di Karabakh untuk memperjuangkan kemerdekaan mereka di daerah kantong Nagorno-Karabakh di Azerbaijan, dalam Perang Nagorno-Karabakh Pertama.

Perang berakhir pada tahun 1994 ketika gencatan senjata ditandatangani antara Armenia dan Azerbaijan. Orang-orang Armenia di Nagorno-Karabakh mendirikan Republik Nagorno-Karabakh, sebuah negara merdeka yang secara de facto tidak diakui secara internasional. Sejak akhir perang, permusuhan terhadap orang-orang Armenia di Azerbaijan telah meningkat. Sarah Pickman, menulis dalam Archaeology, mencatat bahwa hilangnya Nagorno-Karabakh ke tangan orang-orang Armenia telah “berperan dalam upaya untuk menghapuskan keberadaan sejarah Armenia di Nakhchivan.”

Pada tahun 1998, Azerbaijan menolak klaim Armenia bahwa khachkar adalah sedang dihancurkan. Arpiar Petrosyan, anggota organisasi Arsitektur Armenia di Iran, pada awalnya menekan klaim tersebut setelah menyaksikan dan memfilmkan buldoser menghancurkan monumen. Hasan Zeynalov, perwakilan tetap Republik Otonomi Nakhchivan (NAR) di Baku, menyatakan bahwa tuduhan Armenia adalah “kebohongan kotor lain dari orang-orang Armenia.” Pemerintah Azerbaijan tidak menanggapi secara langsung tuduhan tersebut tetapi menyatakan bahwa “vandalisme tidak ada dalam semangat Azerbaijan.”

Klaim-klaim Armenia memicu pengawasan internasional bahwa, menurut Menteri Kebudayaan Armenia Gagik Gyurdjian, membantu menghentikan sementara kehancuran. Para arkeolog dan ahli khachkar Armenia di Nakhchivan menyatakan bahwa ketika mereka pertama kali mengunjungi wilayah tersebut pada tahun 1987, sebelum pecahnya Uni Soviet, monumen-monumen tersebut telah berdiri utuh dan wilayah itu sendiri memiliki sebanyak “27.000 biara, gereja, khachkar, batu nisan” di antara artefak budaya lainnya.  Pada tahun 1998, jumlah khachkar dikurangi menjadi 2.700.

Pemakaman tua Julgha diketahui oleh para ahli telah menampung sebanyak 10.000 batu nisan khachkar berukir ini, hingga 2.000 di antaranya masih utuh setelah pecahnya vandalisme sebelumnya di situs yang sama pada tahun 2002. Pada tahun 2003, orang-orang Armenia memperbaharui protes mereka, mengklaim bahwa Azerbaijan telah memulai kembali penghancuran monumen-monumen tersebut. Pada tanggal 4 Desember 2002, sejarawan dan arkeolog Armenia bertemu dan mengajukan keluhan resmi dan meminta organisasi internasional untuk menyelidiki klaim mereka. Laporan saksi mata tentang pembongkaran yang sedang berlangsung menggambarkan operasi yang terorganisir.

Baca Juga : Sejarah dan Budaya orang Secwepemc Dieksplorasi Dalam Karya Baru

Pada bulan Desember 2005, Uskup Tabriz Armenia, Nshan Topouzian, dan warga Armenia Iran lainnya mendokumentasikan lebih banyak bukti video di seberang sungai Araks, yang membatasi sebagian perbatasan antara Nakhchivan dan Iran, menyatakan bahwa itu menunjukkan pasukan Azerbaijan telah menyelesaikan penghancuran khachkar yang tersisa. dengan menggunakan palu godam dan kapak. Wartawan Armenia Haykaram Nahapetyan membandingkan penghancuran kuburan dengan penghancuran warisan budaya oleh Negara Islam Irak dan Syam (ISIL) dan penghancuran Buddha Bamiyan oleh Taliban.

Ia juga mengkritik tanggapan masyarakat internasional terhadap perusakan pemakaman di Julfa. Simon Maghakyan mencatat bahwa Barat mengutuk penghancuran Buddha oleh Taliban dan penghancuran tempat-tempat suci oleh kelompok Islam di Timbuktu selama konflik Mali Utara 2012 karena “pelanggar hak budaya dalam kedua kasus tersebut adalah kelompok anti-Barat, terkait al-Qaeda, dan bahwa saja tampaknya pantas mendapat kecaman keras dari Barat.

Theme: Overlay by Kaira Extra Text
Cape Town, South Africa