Mengulas Tentang Sejarah Dalam Suku Nakhchivan

Mengulas Tentang Sejarah Dalam Suku Nakhchivan – Budaya Suku Armenia yang ada di Nakhchivan. Menurut tradisi Armenia, Nakhchivan didirikan oleh Nuh, dari agama-agama Ibrahim. Perubahan demografis yang signifikan. Populasi Armenia melihat pengurangan besar dalam jumlah mereka selama bertahun-tahun dipulangkan ke Armenia. Populasi Armenia Nakhchivan secara bertahap menurun menjadi sekitar 0%.

Mengulas Tentang Sejarah Dalam Suku Nakhchivan

eenonline – Masih beberapa kelompok politik Armenia di Armenia dan diaspora Armenia, mengklaim bahwa Nakhchivan harus menjadi milik Armenia. Pemakaman Armenia Abad Pertengahan Jugha (Julfa) di Nakhchivan, yang dianggap oleh orang Armenia sebagai tempat penyimpanan batu nisan abad pertengahan terbesar dan paling berharga yang ditandai dengan salib Kristen – khachkar (lebih dari 2.000 di antaranya masih ada di sana pada akhir 1980-an), dihancurkan sepenuhnya oleh 2006.

Baca Juga : Mengulas Sejarah Budaya Suku Baku di Armenia Eropa

Sejarah suku Nakhchivan

Nakhchivan menjadi bagian dari Satrapy of Armenia di bawah Achaemenid Persia c. 521 SM. Pada 189 SM, Nakhchivan adalah bagian dari Kerajaan Armenia baru yang didirikan oleh Artaxias I. Status wilayah tersebut sebagai pusat perdagangan utama memungkinkannya untuk makmur, meskipun karena ini, ia didambakan oleh banyak kekuatan asing. Menurut sejarawan Faustus dari Byzantium (abad ke-4), ketika Sassanid Persia menginvasi Armenia, Raja Sassanid Shapur II (310-380) menyingkirkan 2.000 keluarga Armenia dan 16.000 keluarga Yahudi pada 360-370.

Pada tahun 428, monarki Arshakuni Armenia dihapuskan dan Nakhchivan dianeksasi oleh Persia Sassanid. Pada 623 M, kepemilikan wilayah itu diteruskan ke Kekaisaran Bizantium. Nakhchivan sendiri menjadi bagian dari Kerajaan otonom Armenia di bawah kendali Arab. Setelah jatuhnya kekuasaan Arab pada abad ke-9, wilayah tersebut menjadi domain beberapa emirat Muslim Arran dan Azerbaijan. Nakhchivan menjadi bagian dari Kekaisaran Seljuk pada abad ke-11, diikuti dengan menjadi ibu kota Atabeg Azerbaijan pada abad ke-12. Pada 1220-an itu dijarah oleh Khwarezmians dan Mongol. Pada abad ke-15, kekuasaan Mongol melemah di Nakhchivan dipaksa keluar oleh dinasti Turkoman Kara Koyunlu dan Ak Koyunlu.

Pada abad ke-16, kendali Nakhchivan diteruskan ke dinasti Safawi di Persia. Karena posisi geografisnya, ia sering menderita selama perang antara Persia dan Kekaisaran Ottoman pada abad ke-14 hingga ke-18. Pada 1604, Syah Abbas I Safavi, khawatir bahwa tanah Nakhchivan dan daerah sekitarnya akan jatuh ke tangan Utsmaniyah, memutuskan untuk melembagakan kebijakan bumi hangus. Dia memaksa seluruh penduduk lokal, Armenia, Yahudi dan Muslim, untuk meninggalkan rumah mereka dan pindah ke provinsi Persia di selatan Sungai Aras. Banyak orang yang dideportasi menetap di lingkungan Isfahan yang bernama New Julfa karena sebagian besar penduduknya berasal dari Julfa yang asli (sebuah kota yang didominasi oleh orang-orang Armenia).

Pada abad 14 dan 15, penduduk 28 pemukiman Armenia di Nakhchivan masuk Katolik Roma dipengaruhi oleh khotbah seorang imam Dominikan dari Bologna bernama Bartholomew. Kebaktian dalam bahasa Armenia disampaikan kepada mereka oleh para imam Dominikan setidaknya selama 350 tahun ke depan. Pada saat kunjungan pengelana Prancis Jean Chardin ke Nakhchivan pada tahun 1670-an, hanya 8 dari 28 desa asli yang tetap setia kepada Katolik, dan sisanya telah kembali ke yurisdiksi patriark Armenia karena “pemaksaan berat atas mereka” dengan umat Katolik yang tersisa “tidak mungkin bertahan lama.” Desa Katolik terbesar yang tersisa adalah Abrener. Memang tidak disebutkan umat Katolik di Nakhchivan dalam sensus Kekaisaran Rusia tahun 1897.

Setelah Perang Rusia-Persia terakhir dan Perjanjian Turkmenchay, khanat Nakhchivan menjadi milik Rusia pada tahun 1828. Aleksandr Griboyedov, utusan Rusia untuk Persia, menyatakan bahwa pada saat Nakhchivan berada di bawah kekuasaan Rusia, hanya 17% penduduknya yang Armenia, sedangkan sisanya (83%) adalah Muslim. Setelah inisiatif pemukiman kembali yang mendorong imigrasi besar-besaran Armenia di Kaukasus Selatan dari Kekaisaran Ottoman dan Iran, jumlah orang Armenia telah meningkat menjadi 45% sementara Muslim tetap menjadi mayoritas sebesar 55%.

Migran Armenia terutama tiba di Nakhchivan dari Urmia, Khoy dan Salmas. Dengan peningkatan dramatis dalam populasi Armenia dan Muslim, Griboyedov mencatat gesekan yang timbul di antara mereka. Kekhanan Nakhchivan dibubarkan pada tahun 1828, wilayahnya digabung dengan wilayah kekhanan Erivan dan wilayah tersebut menjadi uyezd Nakhchivan dari oblast Armenia yang baru, yang kemudian menjadi Kegubernuran Erivan pada tahun 1849. Menurut statistik resmi Kekaisaran Rusia, pada pergantian abad ke-20 Azerbaijan terdiri 57% dari populasi uyezd, sementara Armenia merupakan 42%. Pada saat yang sama di uyezd Sharur-Daralagyoz, wilayah yang akan membentuk bagian utara Nakhchivan modern, Azeri merupakan 70,5% dari populasi, sementara Armenia terdiri 27,5%.

Selama Revolusi Rusia tahun 1905, konflik meletus antara Armenia dan Azeri, yang berpuncak pada pembantaian Armenia-Tatar. Pada tahun terakhir Perang Dunia I, Nakhchivan menjadi tempat pertumpahan darah lebih banyak antara orang-orang Armenia dan Azerbaijan, yang sama-sama mengklaim wilayah tersebut. Pada tahun 1914, populasi Armenia mencapai 40% sedangkan populasi Azeri meningkat menjadi sekitar 60%. Setelah Revolusi Februari, wilayah tersebut berada di bawah wewenang Komite Khusus Transkaukasia Pemerintahan Sementara Rusia dan kemudian Republik Federasi Demokratik Transkaukasia yang berumur pendek.

Ketika TDFR dibubarkan pada Mei 1918, Nakhchivan, Nagorno-Karabakh, Zangezur (sekarang provinsi Syunik di Armenia), dan Qazakh diperebutkan antara negara-negara Republik Pertama Armenia yang baru dibentuk dan berumur pendek dengan Republik Demokratik Azerbaijan. (ADR). Pada Juni 1918, wilayah itu berada di bawah pendudukan Ottoman. Di bawah pendudukan Inggris, Sir John Oliver Wardrop, Komisaris Utama Inggris di Kaukasus Selatan, membuat proposal perbatasan untuk menyelesaikan konflik.

Menurut Wardrop, klaim Armenia terhadap Azerbaijan tidak boleh melampaui batas administratif bekas Kegubernuran Erivan (yang di bawah pemerintahan Kekaisaran Rusia sebelumnya meliputi Nakhchivan), sedangkan Azerbaijan harus dibatasi pada kegubernuran Baku dan Elisabethpol. Usulan ini ditolak oleh orang-orang Armenia (yang tidak ingin melepaskan klaim mereka atas Qazakh, Zangezur dan Karabakh) dan orang Azeri (yang merasa tidak dapat menerima penyerahan klaim mereka atas Nakhchivan). Ketika perselisihan antara kedua negara berlanjut, segera menjadi jelas bahwa perdamaian yang rapuh di bawah pendudukan Inggris tidak akan bertahan lama.

Pada bulan Desember 1918, dengan dukungan dari Partai Musavat Azerbaijan, Jafargulu Khan Nakhchivanski mendeklarasikan Republik Aras di uyezd Nakhchivan dari bekas Kegubernuran Erivan yang ditugaskan ke Armenia oleh Wardrop. Pemerintah Armenia tidak mengakui negara baru itu dan mengirim pasukannya ke wilayah itu untuk mengambil alih. Konflik segera meletus menjadi Perang Aras yang penuh kekerasan.

Baca Juga : Fakta Mengagumkan Tentang Budaya dan Tradisi Rusia

Namun, pada pertengahan Juni 1919, Armenia berhasil membangun kendali atas Nakhchivan dan seluruh wilayah republik yang memproklamirkan diri itu. Jatuhnya republik Aras memicu invasi oleh tentara reguler Azerbaijan dan pada akhir Juli, pasukan Armenia terpaksa meninggalkan Kota Nakhchivan ke Azerbaijan. Sekali lagi, lebih banyak kekerasan meletus yang menyebabkan sekitar sepuluh ribu orang Armenia tewas dan empat puluh lima desa Armenia hancur.

Sementara itu, karena merasa situasinya tidak ada harapan dan tidak mampu mempertahankan kendali atas wilayah tersebut, Inggris memutuskan untuk menarik diri dari wilayah tersebut pada pertengahan tahun 1919. Namun, pertempuran antara orang-orang Armenia dan Azeri terus berlanjut dan setelah serangkaian pertempuran kecil yang terjadi di seluruh distrik Nakhchivan, kesepakatan gencatan senjata disimpulkan. Namun, gencatan senjata hanya berlangsung sebentar, dan pada awal Maret 1920, lebih banyak pertempuran pecah, terutama di Karabakh antara orang-orang Armenia Karabakh dan tentara reguler Azerbaijan.

Hal ini memicu konflik di daerah lain dengan populasi campuran, termasuk Nakhchivan. Pada pertengahan Maret 1920, pasukan Armenia melancarkan serangan di semua wilayah yang disengketakan, dan pada akhir bulan baik wilayah Nakhchivan dan Zangezur berada di bawah kendali Armenia yang stabil tetapi sementara.

Theme: Overlay by Kaira Extra Text
Cape Town, South Africa