Mengulas Sejarah Budaya Suku Baku di Armenia Eropa

Mengulas Sejarah Budaya Suku Baku di Armenia Eropa – Orang-orang Armenia pernah membentuk komunitas yang cukup besar di Baku, ibu kota Republik Azerbaijan saat ini. Meskipun tanggal pemukiman asli mereka tidak jelas, populasi Armenia Baku membengkak selama abad ke-19, ketika menjadi pusat utama produksi minyak dan menawarkan peluang ekonomi lainnya untuk investor dan pengusaha giat.

Mengulas Sejarah Budaya Suku Baku di Armenia Eropa

eenonline – Jumlah mereka tetap kuat hingga abad ke-20, meskipun terjadi gejolak Revolusi Rusia tahun 1917, tetapi hampir semua orang Armenia melarikan diri dari kota antara tahun 1988 dan Januari 1990. Pada awal Januari 1990, hanya 50.000 orang Armenia yang tersisa di Baku dibandingkan dengan seperempat juta pada tahun 1988. sebagian besar dari mereka pergi setelah menjadi sasaran dalam pogrom yang terjadi sebelum pembubaran Uni Soviet dan tahap awal Perang Nagorno-Karabakh pertama.

Baca Juga : Atelierhaus Salzamt, Institut Budaya Eropa Di Kota Linz 

Sejarah Suku Baku 

Pengesahan paling awal dari orang-orang Armenia yang tinggal di Baku sekitar abad ke-5 (500 M) ketika Vachagan III yang Saleh (Raja Artsakh) memerintahkan untuk membangun gereja Armenia pertama di wilayah Baku saat ini. Kemudian, pada abad ke-7 filsuf Armenia, matematikawan, geografi, astronom dan alkemis Anania Shirakatsi dalam karyanya yang paling terkenal Ashkharhatsuyts (Geografi) terdaftar Alti-Bagavan sebagai salah satu dari 12 distrik di Provinsi Paytakaran (salah satu dari 15 Provinsi Armenia) , yang oleh ahli bahasa dan orientalis Kerovbe Patkanov dalam terjemahannya diidentifikasi sebagai Baku, Orientalis dan akademisi Vasily Bartold.

Mengacu pada sejarawan Persia abad ke-15 Hamdallah Mustawfi, berbicara tentang keberadaan sebuah gereja tua Armenia di Baku dan ahli geografi Arab abad ke-15 Abdar-Rashid al-Bakuvi dalam tulisannya menyebutkan bahwa mayoritas penduduk Baku (Bakuya) beragama Kristen. Baku melihat masuknya besar orang Armenia setelah penggabungan kota ke dalam Kekaisaran Rusia pada tahun 1806. Banyak yang mengambil pekerjaan sebagai pedagang, manajer industri dan administrator pemerintah. Orang-orang Armenia mendirikan komunitas di kota dengan gereja, sekolah, dan merupakan tempat budaya sastra yang hidup.

Kondisi ekonomi yang menguntungkan yang diberikan oleh pemerintah Kekaisaran Rusia memungkinkan banyak orang Armenia memasuki bisnis produksi dan pengeboran minyak Baku yang sedang berkembang. Armenia bersama dengan Rusia merupakan elit keuangan kota dan modal lokal terkonsentrasi terutama di tangan mereka. Orang-orang Armenia adalah kelompok paling banyak kedua dalam peradilan. Pada tahun 1900, bisnis milik Armenia membentuk hampir sepertiga dari perusahaan minyak yang beroperasi di wilayah tersebut.

Ketegangan yang meningkat antara orang-orang Armenia dan Azeri (seringkali dipicu oleh para pejabat Rusia yang takut akan gerakan nasionalis di antara warga etnis non-Rusia mereka) mengakibatkan pogrom timbal balik pada tahun 1905–1906, menanam benih ketidakpercayaan antara kedua kelompok ini di kota dan di tempat lain di wilayah ini selama beberapa dekade mendatang.

Setelah proklamasi kemerdekaan Azerbaijan pada tahun 1918, Partai Dashnaktsutyun nasionalis Armenia menjadi semakin aktif di Baku yang saat itu diduduki Bolshevik. Menurut statistik Rusia, saat ini ada 120.000 orang Armenia yang tinggal di Provinsi Baku. Sejumlah anggota badan pemerintahan Komune Baku terdiri dari etnis Armenia. Meskipun berjanji untuk tidak terlibat, Dashnak memobilisasi unit milisi Armenia untuk berpartisipasi dalam pembantaian penduduk Muslim Baku pada Maret 1918, menewaskan ribuan orang.

Lima bulan kemudian, komunitas Armenia sendiri menyusut ketika ribuan orang Armenia melarikan diri dari Baku atau dibantai saat mendekatnya tentara Turki-Azeri (yang merebut kota dari Bolshevik).  Terlepas dari peristiwa ini, pada tanggal 18 Desember 1918, etnis Armenia (termasuk anggota Dashnaktsutyun) diwakili di parlemen Azerbaijan yang baru dibentuk, yang merupakan 11 dari 96 anggotanya.

Setelah Sovietisasi Azerbaijan, orang-orang Armenia berhasil membangun kembali komunitas besar dan bersemangat di Baku yang terdiri dari para profesional, pengrajin, dan intelektual yang terampil dan terintegrasi ke dalam kehidupan politik, ekonomi, dan budaya Azerbaijan. Komunitas itu tumbuh dengan mantap sebagian karena migrasi aktif orang-orang Armenia Nagorno-Karabakh ke Baku dan kota-kota besar lainnya.

Kawasan Baku yang berpenduduk sebagian besar orang Armenia yang disebut Ermenikend tumbuh dari desa kecil pekerja minyak menjadi komunitas perkotaan yang makmur. Pada awal konflik Nagorno-Karabakh pada tahun 1988, Baku sendiri memiliki populasi Armenia yang lebih besar daripada Nagorno-Karabakh. Orang-orang Armenia secara luas terwakili dalam aparatur negara.

Sifat multietnis Baku era Soviet menciptakan kondisi untuk integrasi aktif penduduknya dan munculnya subkultur perkotaan berbahasa Rusia yang berbeda, di mana identitas etnis mulai kehilangan pijakan dan dengan mana generasi Bakuvia urbanisasi pasca-Perang Dunia II terlepas dari asal etnis atau afiliasi agama mereka cenderung untuk mengidentifikasi.

Pada 1980-an, komunitas Armenia di Baku sebagian besar telah mengalami Rusifikasi. Pada tahun 1977, 58% murid Armenia di Azerbaijan menerima pendidikan dalam bahasa Rusia. Sementara di Oblast Otonom Nagorno-Karabakh, orang-orang Armenia sering memilih untuk memisahkan diri dari Azerbaijan dan Azeri, kasus perkawinan campuran Azeri-Armenia cukup umum di Baku.

Kerusuhan politik di Nagorno-Karabakh tetap menjadi perhatian yang agak jauh bagi orang-orang Armenia di Baku sampai Maret 1988, ketika pogrom Sumgait terjadi. Perasaan anti-Armenia muncul karena konflik di Nagorno-Karabakh yang mengakibatkan eksodus sebagian besar orang Armenia dari Baku dan tempat lain di republik ini. Namun, banyak pengungsi Armenia dari Azerbaijan kemudian melaporkan bahwa meskipun ketegangan etnis terjadi di Nagorno-Karabakh, hubungan dengan teman-teman dan tetangga Azeri mereka tidak terpengaruh.

Pembantaian di Sumgait mengejutkan orang-orang Armenia dan Azerbaijan di kota-kota itu, dan banyak nyawa orang Armenia terselamatkan karena orang-orang Azeri biasa melindungi mereka selama pogrom dan secara sukarela mengawal mereka ke luar negeri, sering kali mempertaruhkan nyawa mereka sendiri. Dalam beberapa kasus, orang-orang Armenia yang pergi mempercayakan rumah dan harta benda mereka kepada teman-teman Azeri mereka.

Baca Juga : Kebudayaan dan Tradisi Negara Spanyol

Pogrom Baku, yang pecah pada 12 Januari 1990, berlangsung selama tujuh hari di mana banyak orang Armenia dipukuli, disiksa atau dibunuh, dan apartemen mereka digerebek, dirampok atau dibakar, mengakibatkan pelarian hampir semua orang. orang-orang Armenia dari kota dan menandai akhir yang efektif dari komunitas Armenia di Baku. Sumber tidak resmi memperkirakan bahwa jumlah orang Armenia yang tinggal di wilayah Azerbaijan di luar Nagorno-Karabakh adalah sekitar 2.000 hingga 3.000, dan hampir secara eksklusif terdiri dari orang-orang yang menikah dengan orang Azeri atau keturunan campuran Armenia-Azeria.

Jumlah orang Armenia yang kemungkinan besar tidak menikah dengan orang Azeri dan bukan keturunan campuran Armenia-Azerbaijan diperkirakan 645 (36 pria dan 609 wanita) dan lebih dari setengahnya (378 atau 59 persen orang Armenia di Azerbaijan di luar Nagorno-Karabakh) tinggal di Baku dan sisanya di pedesaan. Mereka kemungkinan besar adalah orang tua dan sakit, dan mungkin tidak memiliki anggota keluarga lain.

Theme: Overlay by Kaira Extra Text
Cape Town, South Africa