Mengenal Sejarah Budaya Bahasa Kroasia Dari Eropa

Mengenal Sejarah Budaya Bahasa Kroasia Dari Eropa – Kroasia merupakan variasi standar dari bahasa Serbo-Kroasia yang digunakan oleh orang Kroasia, terutama di Kroasia, Bosnia dan Herzegovina, provinsi Vojvodina di Serbia, dan negara-negara tetangga lainnya. Ini adalah standar resmi dan sastra Kroasia dan salah satu bahasa resmi Uni Eropa. Bahasa Kroasia juga merupakan salah satu bahasa resmi Bosnia dan Herzegovina dan bahasa minoritas yang diakui di Serbia dan negara-negara tetangga.

Mengenal Sejarah Budaya Bahasa Kroasia Dari Eropa

eenonline – Pada pertengahan abad ke-18, upaya pertama untuk memberikan standar sastra Kroasia dimulai berdasarkan dialek Neo-Shtokavia yang berfungsi sebagai lingua franca supraregional yang mendorong kembali bahasa daerah Chakavia, Kajkavian, dan Shtokavia. Peran yang menentukan dimainkan oleh Vukovians Kroasia, yang memperkuat penggunaan Ijekavian Neo-Shtokavian sebagai standar sastra pada akhir abad ke-19 dan awal abad ke-20, selain merancang ortografi fonologis. Kroasia ditulis dalam abjad Latin Gaj.

Baca Juga : New Poems, Kumpulan Puisi Dari Budaya Austria-Hongaria di Eropa

Selain dialek Shtokavian, yang menjadi dasar bahasa Kroasia Standar, ada dua dialek utama lainnya yang digunakan di wilayah Kroasia, Chakavian dan Kajkavian. Dialek ini, dan empat standar nasional, biasanya dimasukkan dalam istilah “Serbo-Kroasia” dalam bahasa Inggris, meskipun istilah ini kontroversial untuk penutur asli, dan parafrase seperti “Bosnia-Kroasia-Montenegrin-Serbia” oleh karena itu kadang-kadang digunakan sebagai gantinya, terutama di kalangan diplomatik.

Sejarah Bahasa Kroasia

Pada periode akhir abad pertengahan hingga abad ke-17, mayoritas Kroasia semi-otonom diperintah oleh dua dinasti domestik pangeran (banovi), Zrinski dan Frankopan, yang dihubungkan oleh perkawinan antar. Menjelang abad ke-17, keduanya berusaha menyatukan Kroasia baik secara budaya maupun bahasa, menulis dalam campuran ketiga dialek utama (Chakavia, Kajkavian dan Shtokavian), dan menyebutnya “Kroasia”, “Dalmatia”, atau “Slavonian”. Secara historis, beberapa nama lain digunakan sebagai sinonim untuk bahasa Kroasia, selain Dalmatian dan Slavonia, dan ini adalah Illyrian (ilirski) dan Slavia (slovinski).

Ini masih digunakan sekarang di beberapa bagian Istria, yang menjadi persimpangan berbagai campuran Chakavian dengan isoglos Ekavian, Ijekavian dan Ikavian. Bentuk yang paling standar (Kajkavian–Ikavian) menjadi bahasa administrasi dan intelektual yang dibudidayakan dari semenanjung Istria di sepanjang pantai Kroasia, melintasi Kroasia tengah hingga ke lembah utara Drava dan Mura. Puncak budaya idiom abad ke-17 ini diwakili oleh edisi “Adrianskoga mora sirena” (“Siren Laut Adriatik”) oleh Petar Zrinski dan “Putni tovaruš” (“Pengawal perjalanan”) oleh Katarina Zrinska.

Namun, kebangkitan linguistik pertama di Kroasia ini dihentikan oleh eksekusi politik Petar Zrinski dan Fran Krsto Frankopan oleh Kaisar Romawi Suci Leopold I di Wina pada tahun 1671. Selanjutnya, elit Kroasia di abad ke-18 secara bertahap meninggalkan standar gabungan Kroasia ini. Gerakan Iliria adalah gerakan politik dan budaya pan-Slavia Selatan abad ke-19 di Kroasia yang memiliki tujuan untuk menstandarisasi bahasa sastra yang dibedakan secara regional dan tidak konsisten secara ortografis di Kroasia, dan akhirnya menggabungkannya menjadi bahasa sastra Slavia Selatan yang umum.

Secara khusus, tiga kelompok dialek utama digunakan di wilayah Kroasia, dan telah ada beberapa bahasa sastra selama empat abad. Pemimpin gerakan Illyrian Ljudevit Gaj menstandarisasi abjad Latin pada tahun 1830-1850 dan bekerja untuk menghasilkan ortografi standar. Meskipun berbasis di Zagreb yang berbahasa Kajkavia, Gaj mendukung penggunaan Neo-Shtokavian yang lebih padat – versi Shtokavian yang akhirnya menjadi basis dialek utama bahasa sastra Kroasia dan Serbia sejak abad ke-19. Didukung oleh berbagai pendukung Slavia Selatan, Neo-Shtokavian diadopsi setelah inisiatif Austria pada Perjanjian Sastra Wina tahun 1850, meletakkan dasar untuk bahasa sastra Serbo-Kroasia yang bersatu.

Seragam Neo-Shtokavian kemudian menjadi umum di kalangan elit Kroasia. Pada tahun 1860-an, Sekolah Filologi Zagreb mendominasi kehidupan budaya Kroasia, memanfaatkan konsepsi linguistik dan ideologis yang diadvokasi oleh anggota gerakan Illyrian. Sementara itu dominan atas saingan Sekolah Filologi Rijeka dan Sekolah Filologi Zadar, pengaruhnya berkurang dengan munculnya Vukovians Kroasia (pada akhir abad ke-19).

Sudut pandang Bahasa Kroasia

Kroasia, meskipun secara teknis merupakan bentuk bahasa Serbo-Kroasia, kadang-kadang dianggap sebagai bahasa tersendiri. Pertimbangan linguistik murni dari bahasa yang didasarkan pada saling pengertian (abstand language) seringkali tidak sesuai dengan konsepsi politik bahasa sehingga varietas yang saling dimengerti tidak dapat dianggap sebagai bahasa yang terpisah. “Tidak ada keraguan hampir 100% saling memahami antara (standar) Kroasia dan (standar) Serbia, seperti yang terlihat dari kemampuan semua kelompok untuk menikmati film, siaran TV dan olahraga, surat kabar, lirik rock, dll. ” Perbedaan antara berbagai bentuk standar bahasa Serbo-Kroasia sering dibesar-besarkan karena alasan politik.

Kebanyakan ahli bahasa Kroasia menganggap bahasa Kroasia sebagai bahasa terpisah yang dianggap sebagai kunci identitas nasional. Isu ini sensitif di Kroasia karena gagasan tentang bahasa yang terpisah sebagai karakteristik paling penting dari suatu bangsa diterima secara luas, yang berasal dari sejarah Eropa abad ke-19. Deklarasi 1967 tentang Status dan Nama Bahasa Sastra Kroasia, di mana sekelompok penulis dan ahli bahasa Kroasia menuntut otonomi yang lebih besar untuk Kroasia, dipandang di Kroasia sebagai tonggak kebijakan linguistik yang juga merupakan tonggak umum dalam politik nasional.

Pada peringatan 50 tahun Deklarasi, pada awal 2017, pertemuan dua hari para ahli dari Kroasia, Bosnia-Herzegovina, Serbia dan Montenegro diselenggarakan di Zagreb, di mana teks Deklarasi tentang Bahasa Umum Kroasia, Bosniak, Serbia dan Montenegro direkrut. Deklarasi baru telah menerima lebih dari sepuluh ribu tanda tangan. Ini menyatakan bahwa di Kroasia, Serbia, Bosnia-Herzegovina dan Montenegro digunakan bahasa standar polisentrik yang umum, terdiri dari beberapa varietas standar, mirip dengan varietas yang ada dari bahasa Jerman, Inggris atau Spanyol.

Tujuan dari Deklarasi baru ini adalah untuk merangsang diskusi tentang bahasa tanpa beban nasionalistik dan untuk melawan perpecahan nasionalistik. Istilah “Serbo-Kroasia” atau “Serbo-Kroasia” masih digunakan sebagai istilah penutup untuk semua bentuk ini oleh para sarjana asing, meskipun penuturnya sendiri sebagian besar tidak menggunakannya. Di bekas Yugoslavia, istilah tersebut sebagian besar telah digantikan oleh istilah etnis Serbia, Kroasia, dan Bosnia.

Penggunaan nama “Kroasia” untuk nama bahasa telah dibuktikan secara historis, meskipun tidak selalu secara khusus. Perjanjian Kroasia–Hongaria, misalnya, menetapkan “Kroasia” sebagai salah satu bahasa resminya, dan bahasa Kroasia menjadi bahasa resmi UE setelah Kroasia masuk ke UE pada 1 Juli 2013. Pada tahun 2013, UE mulai menerbitkan lembaran resmi versi bahasa Kroasia.

Bahasa Kroasia Standar adalah bahasa resmi Republik Kroasia dan, bersama dengan Bahasa Bosnia Standar dan Bahasa Serbia Standar, salah satu dari tiga bahasa resmi Bosnia dan Herzegovina. Di daerah-daerah ini, Kroasia atau Krashovani merupakan mayoritas penduduk, dan pendidikan, papan nama dan akses ke administrasi publik dan sistem peradilan disediakan dalam bahasa Kroasia, bersama dengan bahasa Rumania.

Theme: Overlay by Kaira Extra Text
Cape Town, South Africa