Chłopomania, Salah Satu Sejarah Sastra Dari Eropa

Chłopomania, Salah Satu Sejarah Sastra Dari Eropa – Chłopomania atau Khlopomanstvo adalah istilah sejarah dan sastra yang diilhami oleh gerakan modernis Polandia Muda dan Hromady Ukraina. Ungkapan-ungkapan tersebut mengacu pada ketertarikan kaum intelektual dengan, dan minat pada, kaum tani di Galicia akhir abad ke-19 dan tepi kanan Ukraina. Polandia Muda adalah periode modernis dalam seni visual, sastra, dan musik Polandia, yang mencakup kira-kira tahun antara 1890 dan 1918.

Chłopomania, Salah Satu Sejarah Sastra Dari Eropa

eenonline – Itu adalah hasil dari oposisi estetika yang kuat terhadap ide-ide awal Positivisme yang mengikuti penindasan 1863 Januari Pemberontakan di Pemisahan Rusia melawan Tentara Kekaisaran Rusia yang menduduki. Polandia Muda mempromosikan tren dekadensi, neo-romantisme, simbolisme, impresionisme, dan art nouveau. Banyak dari pameran diadakan di Istana Seni, juga dikenal sebagai “Pemisahan” (Secesja), markas besar Kraków Society of Friends of Fine Arts, di Kota Tua Krakow.

Baca Juga : Ariadne, Pusat Dokumentasi Budaya Tentang Wanita

Istilah ini diciptakan dalam sebuah manifesto oleh penulis Artur Górski , diterbitkan pada tahun 1898 di surat kabar Kraków Życie (Life), dan segera diadopsi di seluruh Polandia yang terpartisi dengan analogi dengan istilah serupa seperti Jerman Muda, Belgia Muda, Muda Skandinavia, dll. Sastra Polandia pada masa itu didasarkan pada dua konsep utama. Yang sebelumnya adalah kekecewaan khas modernis terhadap borjuasi, gaya hidup dan budayanya. Seniman yang menganut konsep ini juga meyakini dekadensi, akhir dari segala budaya, konflik antara manusia dengan peradabannya, dan konsep seni sebagai nilai tertinggi (art for art’s sake).

Penulis yang mengikuti konsep ini termasuk Stanisław Przybyszewski, Kazimierz Przerwa-Tetmajer, Wacław Rolicz-Lieder dan Jan Kasprowicz. Konsep selanjutnya adalah kelanjutan dari romantisme, dan karena itu sering disebut neo-romantisme. Kelompok penulis yang mengikuti ide ini kurang terorganisir dan para penulis itu sendiri meliput berbagai macam topik dalam tulisan mereka: dari rasa misi seorang Polandia dalam prosa Stefan eromski, melalui ketidaksetaraan sosial yang dijelaskan oleh Władysław Reymont dan Gabriela Zapolska hingga kritik terhadap Polandia masyarakat dan sejarah Polandia oleh Stanisław Wyspiański.

Penulis pada periode ini juga termasuk: Wacław Berent, Jan Kasprowicz, Jan Augustyn Kisielewski, Antoni Lange, Jan Lemański, Bolesław Leśmian, Tadeusz Miciński, Andrzej Niemojewski, Franciszek Nowicki, Władysław Orkan, Artur Oppman, Włodzskim Staf Leopold, Kazimierz Przerwa-Tetmajer, Maryla Wolska, Eleonora Kalkowska, Tadeusz Boy-Żeleński, dan Jerzy uławski.

Meskipun awalnya digunakan untuk bercanda, seiring waktu, minat baru pada tradisi rakyat memengaruhi kebangkitan nasional di Polandia dan Ukraina, keduanya diperintah oleh kerajaan asing. “Peasant-mania”, sebuah manifestasi dari neo-romantisme dan populisme, muncul selama pemerintahan Galicia oleh Austria-Hongaria dan menyentuh Polandia dan Ukraina. Itu juga memanifestasikan dirinya di Kekaisaran Rusia dalam bentuk Narodnik, di mana ia sangat berkontribusi pada pembentukan budaya Ukraina modern. Chłopomania juga berkontribusi pada pembentukan Hromadas (komunitas intelektual Ukraina).

Sejarah

Istilah ini secara harfiah berarti “petani-mania”, menjadi portmanteaus dari Slavia chłop / xлоп, yang berarti ‘petani’, dan Hellenic -mania, dalam arti ‘antusiasme’ atau ‘gila’. Situasi politik di kawasan itu membuat banyak intelektual (Polandia dan Ukraina) percaya bahwa satu-satunya alternatif untuk dekadensi adalah kembali ke akar rakyat: pindah dari kota-kota besar dan bergaul dengan “orang-orang sederhana”. Berfokus pada chłopomania dalam budaya Polandia, sejarawan sastra Rumania Constantin Geambaşu berpendapat: “Awalnya, minat bohemia Cracovian di desa mengikuti tujuan murni artistik.

Disibukkan dengan gagasan kebebasan nasional, para intelektual Polandia yang demokratis dibuat sadar akan kebutuhan untuk menarik dan mengumpulkan potensi kaum tani dalam pandangan gerakan kemerdekaan . Gagasan solidaritas sosial dibentuk dan dikonsolidasikan sebagai solusi untuk mengatasi kebuntuan yang dihadapi oleh masyarakat Polandia, terutama mengingat kegagalan pemberontakan Januari 1863.”

Chłopomania menyebar ke Carpathian Ruthenia dan Kekaisaran Rusia, menyentuh bagian paling barat Ukraina (Tepi kanan Ukraina, Podolia, dll.). Bagian gerakan ini bergabung ke dalam arus Ukrainophile yang lebih besar, yang menyatukan para pendukung dan simpatisan nasionalisme Ukraina terlepas dari latar belakang budaya atau etnis. Cendekiawan Rusia Aleksei I. Miller mendefinisikan susunan sosial dari beberapa kelompok chłopomania (yang anggotanya dikenal sebagai chłopomani atau khlopomany) dalam hal akulturasi terbalik: “Khlopomany adalah orang-orang muda dari keluarga Polandia atau tradisional Polonized yang, karena keyakinan populis mereka, menolak sosial dan budaya milik strata mereka dan berusaha untuk mendekati petani lokal.”

Demikian pula, peneliti Kanada John-Paul Himka menggambarkan chłopomani Ukraina sebagai “terutama Polandia Tepi Kanan Ukraina”, mencatat bahwa kontribusi mereka sejalan dengan tradisi kerjasama “Ukrainophile” melawan Rusia dan Russophiles. Mengacu pada persilangan budaya antara dua versi etnis chłopomania, sejarawan Prancis Daniel Beauvois mencatat bahwa “dalam jumlah tertentu”, chłopomani dari dalam bangsawan Polandia berkontribusi untuk “memperkuat gerakan Ukraina”. Namun Miller berfokus pada peran gerakan dalam memperburuk ketegangan antara Ukraina, Polandia dan administrator Rusia.

Dia menulis: “Pemerintah tidak bisa tidak bersukacita pada kenyataan bahwa beberapa khlopomany meninggalkan iman Katolik mereka, masuk Ortodoksi, dan menolak untuk mendukung gerakan nasional Polandia. Namun, para simpatisan Polandia dengan cepat menarik perhatian pemerintah ke rasa subversif dari pandangan sosial khlopomany dan orientasi pro-Ukrainofili mereka. Pihak berwenang lebih sering cenderung untuk memperhatikan tuduhan ini, lebih dipandu oleh naluri solidaritas sosial dengan pemilik tanah Polandia daripada oleh strategi konfrontasi nasional dengan Polandia.”

Menurut Himka, chłopomani paling awal, aktif pada awal 1860-an, termasuk Paulin więcicki, yang mendedikasikan sebagian besar karirnya untuk memajukan perjuangan Ukraina. Di antara perwakilan paling terkenal dari lingkaran intelektual ini adalah Stanisław Wyspiański (yang Pernikahannya kadang-kadang dikaitkan dengan chłopomania sebagai manifesto standarnya). Pada tahun 1900 Wyspiański menikahi ibu dari empat anaknya Teodora Pytko dari sebuah desa dekat Kraków. Pada bulan November tahun yang sama ia berpartisipasi dalam pernikahan petani temannya, penyair Lucjan Rydel di Bronowice. Tokoh terkemuka lainnya termasuk intelektual yang terkait dengan majalah Ukraina Osnova, terutama Volodymyr Antonovych dan Tadei Rylsky, serta penyair Pavlo Chubynsky.

Baca Juga : V&A Iran Menjadi Bukti Nyata Dari Budaya di Negaranya

Para ahli telah mencatat hubungan antara chłopomania dan arus yang muncul di wilayah tetangga Galicia, baik di dalam maupun di luar Austria-Hongaria. Sejarawan sastra John Neubauer menggambarkannya sebagai bagian dari “strain populis” akhir abad ke-19 dalam sastra Eropa Timur-Tengah, dalam hubungan dekat dengan majalah agraris Głos (diterbitkan di Kongres Polandia) dan dengan gagasan aktivis budaya Estonia Jaan Tõnisson dan Vilem Reiman. Neubauer juga menelusuri inspirasi chłopomania ke Władysław Reymont dan novelnya yang memenangkan Nobel Chłopi, serta melihatnya dimanifestasikan dalam karya penulis Polandia Muda seperti Jan Kasprowicz.

Menurut Beauvois, partisipasi berbagai orang Polandia di cabang gerakan Ukraina kemudian digaungkan dalam tindakan Stanisław Stempowski, yang, meskipun seorang Polandia, berinvestasi dalam meningkatkan standar hidup petani Ukraina di Podolia. Miller juga mencatat bahwa gerakan itu menggema di wilayah Kekaisaran Rusia selain Kongres Polandia dan Ukraina, menyoroti satu paralel, “walaupun dimensinya jauh lebih kecil”, di tempat yang kemudian menjadi Belarus. Gagasan chłopomania secara khusus dihubungkan oleh Geambaşu dengan aliran Sămănătorist dan Poporanist yang dikembangkan oleh intelektual etnis Rumania dari Kerajaan Rumania dan Transylvania.

Theme: Overlay by Kaira Extra Text
Cape Town, South Africa