Daredevils of Sassoun, Puisi Bersejarah Dari Legenda Armenia

Daredevils of Sassoun, Puisi Bersejarah Dari Legenda Armenia  – Daredevils of Sassoun adalah puisi epik heroik Armenia dalam empat siklus (bagian), dengan pahlawan utama dan cerita lebih dikenal sebagai David dari Sassoun, yang merupakan kisah salah satu dari empat bagian. (Sasna) diterjemahkan menjadi “milik Sassoun”, sebuah wilayah dan kota yang terletak di Armenia Barat di negara pegunungan terjal di barat daya Danau Van di tempat yang saat ini menjadi Provinsi Batman, Turki timur. Cuŕ “bengkok” secara tradisional berkonotasi dengan kebencian terhadap pemberontakan.

Daredevils of Sassoun, Puisi Bersejarah Dari Legenda Armenia

eenonline – Judul paling akurat dan lengkap dari epik ini adalah “Սասնա ” “Pemberontak Sassoun”. Namun telah diterbitkan dengan berbagai judul seperti “Սասունցի ” (David of Sasun),  “Sanasar and Balthazar”, “Սասունցի կամ ” “David of Sasun atau Mher’s sword” dan banyak lainnya. Semua judul ini sesuai dengan salah satu dari empat siklus epik. Sastra tertulis Armenia kembali ke abad keempat, Zaman Keemasan, ketika Alkitab diterjemahkan ke dalam bahasa Armenia Klasik langsung dari naskah bahasa Yunani dan Syria Koine.

Baca Juga : Berikut 4 Sejarah Permadani Yang Ada di Budaya Armenia, Eropa

Plato dan Aristoteles dipelajari di sekolah-sekolah Armenia dan banyak karya orisinal yang sangat menarik bagi spesialis modern dihasilkan oleh sejarawan, filsuf, dan penyair pribumi. Sementara sastra lisannya jauh lebih tua, puisi rakyat yang direkam telah ada di Armenia setidaknya selama dua ribu tahun. Movses Khorenatsi (Musa dari Khoren) memberi tahu kita dalam “Sejarah Armenia” klasiknya (abad kelima) bahwa orang-orang Armenia masih menyukai “lagu-lagu” kafir yang dinyanyikan para penyanyi pada acara-acara perayaan dan sering mengutip darinya.

Hanya potongan-potongan lagu pagan Armenia yang dia kutip yang bertahan hingga hari ini. Lagu-lagu yang merayakan peristiwa-peristiwa yang tak terlupakan tetap bertahan dalam imajinasi populer dan dapat dikatakan bahwa orang-orang Armenia adalah bangsa yang identitas budayanya telah terbentuk dari tradisi tertulis dan lisan, meskipun hanya sedikit yang bertahan dari yang terakhir karena sifatnya yang mudah rusak dan fluktuasi. perbatasan sejarah Armenia.

Penemuan cerita

Kisah Sasun “ditemukan” pada tahun 1873 oleh seorang uskup Gereja Kerasulan Armenia, Garegin Srvandztiants, yang memiliki kontak yang sangat dekat dengan kaum tani di bagian-bagian terpencil Armenia Barat yang tidak terjangkau. Dia berkata: Selama tiga tahun saya mencoba menemukan seseorang yang mengetahui keseluruhan cerita, tetapi sepertinya tidak ada yang tahu semuanya sampai saya bertemu Gurbo dari sebuah desa di dataran Moush. Saya mengetahui bahwa gurunya memiliki dua murid yang juga hafal kisah itu, menyanyikan bait-bait di dalamnya, meskipun Gurbo sendiri belum terlalu lama melafalkannya sehingga dia lupa banyak tentangnya.

Namun demikian, saya menahannya selama tiga hari, saya memohon padanya, membujuknya, menghormatinya, menghadiahinya, dan ketika dia merasa lebih baik dan dalam suasana hati yang tepat, dia membacakan dongeng untuk saya dalam dialek desanya sendiri, dan saya menuliskan semuanya dengan kata-katanya sendiri. Kisah yang diceritakan oleh Gurbo diterbitkan di Konstantinopel (Istanbul) pada tahun 1874 dengan judul David of Sasun atau Pedang Meherr.

Uskup menulis dalam pendahuluan: Kehidupan Daud dan eksploitasinya termasuk dalam Abad Pertengahan Seluruh cerita adalah catatan keberanian, kebajikan rumah tangga, kesalehan, dan hubungan sederhana dan terbuka dengan wanita yang dicintainya. juga dengan musuh-musuhnya. Terlepas dari ketidakteraturan dan anakronismenya, ia memiliki beberapa kualitas gaya dan perangkat naratif yang bagus di dalamnya. Publikasi kisah ini akan menarik bagi pembaca yang memahami, tetapi saya kira akan ada juga orang-orang yang akan mengungkapkan penghinaan dan pelecehan mereka terhadapnya. baik cerita maupun pribadi saya. Para pembaca ini tidak akan memahaminya. Tapi itu tidak masalah. Saya akan menganggap diri saya terdorong jika menemukan dua puluh pembaca yang simpatik.

Publikasi dan terjemahan

Meskipun bahasanya penuh dengan gambar puitis, detail sensorik fisik sering hilang. Hal ini karena cerita lisan tentu berbeda dengan cerita tertulis. Pembaca akan melanjutkan tindakannya dan memerankan sebagian besar cerita untuk menarik minat pendengarnya, plot adalah hal utama, dan pembaca sesuai dengan kata-kata tindakan. Itu ditulis dalam bahasa yang dikontrol dengan indah dan hiperbola adalah ciri khas gaya epik ini. Pada tahun 1881 “Pemberani Sasun” diterjemahkan ke dalam bahasa Rusia. Pada tahun 1902, penyair dan penulis Armenia terkemuka Hovhannes Tumanyan menulis sebuah puisi yang menceritakan kisah David dari Sassoun dalam bahasa yang lebih modern.

Kemudian kisah itu diterjemahkan ke dalam bahasa dari lima belas republik Uni Soviet, dan kemudian ke dalam bahasa Prancis dan Cina. Untuk menerjemahkan epik ke penyair Rusia Valery Bryusov ditunjuk Penyair Rakyat Armenia pada tahun 1923. Varian lain dari epik rakyat ini telah diterbitkan sejak tahun 1874, dan ada sekitar lima puluh di antaranya.

Uskup Garegin Srvandztiants menyelamatkan epik Armenia dari terlupakan. Enam dekade kemudian, seorang sarjana sastra dan cerita rakyat Armenia Manuk Abeghian memberikan jasa yang hampir sama berharganya dengan rekan kerjanya dengan mengumpulkan hampir semua varian ini dalam tiga volume ilmiah yang diterbitkan oleh State Publishing House di Yerevan, Soviet Armenia pada tahun 1936, 1944 ( bagian l) dan 1951 (bagian ll), dengan gelar umum Daredevils of Sasun.

Ketiga volume berisi lebih dari 2.500 halaman teks. Pada tahun 1939, sebuah kumpulan teks yang menyatukan sebagian besar episode penting diterbitkan untuk bacaan populer dengan judul “David of Sasun”. Karena teks-teks desa dalam berbagai dialek, yang menghadirkan banyak kesulitan bagi pembaca modern, cerita itu ditulis ulang dan gaya yang cukup seragam yang dapat dipahami dengan dialek-dialek Armenia Timur diadopsi. Dari tahun 1939 hingga 1966 semua terjemahan dibuat dari teks yang dipopulerkan ini.

Pada tahun 1964 Leon Zaven Surmelian, seorang penyair Armenia-Amerika, penyintas, dan penulis memoar genosida Armenia, memilih sebuah narasi dari semua versi rekaman, menerjemahkan epik ke dalam bahasa Inggris, dan menerbitkannya dengan nama Daredevils of Sassoun. Dalam pengantarnya, Surmelian dengan tajam mengkritik terjemahan sastra dari epos yang diterbitkan di Soviet Armenia. Surmelian mencela, di antara banyak hal lain, fakta bahwa, karena Ateisme Negara dan Sensor di Uni Soviet, “Elemen agama diremehkan.” Selama kunjungan ke Yerevan sebelum publikasi perlakuannya di Amerika Serikat, Surmelian mengungkapkan pendapat ini kepada seorang penulis dan profesor Soviet Armenia, yang menjawab sambil tersenyum, “Kami dapat menerjemahkan versi bahasa Inggris Anda ke dalam bahasa Armenia.”

Synopsis

Siklus 1

  • Bagian 1

Sanasar dan Balthasar. Putri cantik seorang raja Kristen Armenia setuju untuk menikah dengan Khalifah Muslim di Baghdad daripada kerajaan ayahnya dihancurkan oleh invasinya untuk menangkapnya. Dia mengandung anak kembar pada saat pernikahannya, tetapi melalui konsepsi yang sempurna. Kepintarannya menyelamatkan hidup mereka sampai mereka bisa melarikan diri.

  • Bagian 2 

Pernikahan Sanasar dan Balthasar.

Si kembar masing-masing bertemu seorang putri yang setelah banyak keberanian dan tantangan, mereka akhirnya menikah. Tetapi hanya setelah saudara Balthasar secara keliru percaya bahwa Sanasar berpacaran dengan salah satu putri cantik itu tanpa sepengetahuannya, dan bersikeras untuk melawan saudaranya karena penipuan ini. Bab ini ditutup dengan Balthasar dan istrinya pindah tanpa anak ke negeri lain untuk mencari peruntungannya, dan Sanasar tetap tinggal di Sassoun dengan 3 putra, yang tertua bernama Mher dan diakui lebih unggul.

Siklus 2 

Tuan Besar:

Singa Sassoun. Sanasar meninggal dan Sassoun diserang oleh Mira Melik, Penguasa Mesir yang suka berperang, yang mulai memberikan upeti tahunan. Ketika Mher tumbuh cukup dewasa, dia membebaskan seorang putri tawanan yang cantik dan menikahinya. Kemudian dia mendapat surat dari janda Mira Melik bahwa suaminya telah meninggal, dan Mher harus datang merawatnya dan mengambil kerajaannya seperti yang dijanjikan. Dia bertentangan dengan keinginan istrinya dan ditipu untuk menjadi ayah seorang anak dengan dia.

Dia mendengarnya berbisik kepada anak itu bahwa dia akan menghancurkan Sassoun suatu hari nanti, dan kembali ke rumah dengan marah. Istrinya yang telah berjanji untuk tidak menjadi istrinya selama 40 tahun jika dia pergi diyakinkan oleh para imam bahwa dia harus menjadi istrinya lagi dan mereka segera mengandung seorang anak, David, setelah itu mereka berdua segera mati seperti yang dinubuatkan ibu.

Theme: Overlay by Kaira Extra Text
Cape Town, South Africa