Berikut 4 Sejarah Permadani Yang Ada di Budaya Armenia, Eropa

Berikut 4 Sejarah Permadani Yang Ada di Budaya Armenia, Eropa – 4 Permadani yang menjadi alas tradisional dan menjadi budaya sejarah didalam sejara kaum armenia di benua Eropa.

Berikut 4 Sejarah Permadani Yang Ada di Budaya Armenia, Eropa

1. Permadani Karabakh

eenonline – Permadani Karabakh adalah salah satu jenis Permadani Transcaucasia, dibuat di wilayah Karabakh dua negara. Pembuatan Permadani bergaya Azerbaijan adalah bagian dari Warisan Warisan Takbenda UNESCO. Menenun Permadani secara historis merupakan profesi tradisional bagi penduduk wanita Karabakh, termasuk banyak keluarga Armenia, meskipun ada juga penenun Permadani Karabakh yang menonjol di antara pria.

Baca Juga : 7 Daftar Keuskupan Untuk Beribadah di Eropa

Permadani Armenia tertua yang masih ada dari wilayah tersebut, disebut sebagai Artsakh selama periode abad pertengahan, berasal dari desa Banants (dekat Gandzak, Armenia) dan berasal dari awal abad ketiga belas. Pertama kali kata Armenia untuk tumpukan Permadani, gorg, disebutkan dalam sebuah prasasti Armenia 1242–43 di dinding Gereja Kaptavan di Republik Artsakh, sedangkan kata Armenia untuk “Permadani” pertama kali digunakan pada abad kelima bahasa Armenia.

Penenunan Permadani di Karabakh khususnya berkembang pada paruh kedua abad kesembilan belas, ketika penduduk banyak daerah di Karabakh terlibat dalam pembuatan Permadani, terutama untuk tujuan penjualan komersial. Saat ini Shusha menjadi pusat tenun Permadani Karabakh. Beberapa Permadani Karabakh yang terkenal saat ini disimpan di berbagai museum dunia. Permadani sutra Karabakh (zili) dari abad ke-16 atau ke-17 yang dibuat di Barda saat ini disimpan di Berlin di Museum Seni.

Museum Seni Rupa Boston memegang Permadani Shusha dari abad ke-18. Museum Tekstil AS memiliki Permadani Shusha dari abad ke-18, yang disebut “Afshan”, dan Museum Metropolitan di New York memiliki koleksi Permadani Karabakh dari kelompok “Verni”. Koleksi unik Permadani Shusha dan Karabakh saat ini disimpan di Museum Permadani Negara di Baku, Azerbaijan.

Sebagian besar koleksi di museum ini awalnya disimpan di Museum Permadani Shusha. Pada tahun 1992 tidak lama sebelum pendudukan kota oleh pasukan militer Armenia, direktur museum Shusha mengatur agar 600 Permadani dievakuasi dari kota dengan kendaraan tentara. Kini Permadani tersebut dapat ditemukan di museum Baku dalam sebuah pameran bertajuk “Budaya Terbakar”.

2. Permadani Azerbaijan

Permadani Azerbaijan adalah permadani tradisional yang dibuat di wilayah geografis Azerbaijan. Permadani Azerbaijan adalah tekstil buatan tangan dengan berbagai ukuran, dengan tekstur padat dan permukaan bertumpuk atau tidak bertumpuk, yang polanya merupakan ciri khas banyak daerah pembuatan Permadani Azerbaijan. Secara tradisional, Permadani digunakan di Azerbaijan untuk menutupi lantai, menghiasi dinding interior, sofa, kursi, tempat tidur, dan meja.

Pembuatan Permadani adalah tradisi keluarga yang ditransfer secara lisan dan melalui praktik, dengan pembuatan Permadani dan pembuatan Permadani menjadi pekerjaan wanita semata. Di masa lalu, setiap gadis muda harus belajar seni menenun Permadani, dan Permadani yang dia tenun menjadi bagian dari maharnya. Dalam kasus anak laki-laki yang baru menikah, ibunyalah yang menenun permadani besar untuk rumah tangga barunya.

Secara tradisional, pria mencukur bulu domba pada musim semi dan musim gugur, sementara wanita mengumpulkan zat warna dan memintal serta mewarnai benang pada musim semi, musim panas, dan musim gugur. Di Azerbaijan, Permadani digunakan untuk mendekorasi rumah dan untuk membawa makna budaya sebagai tradisi keluarga yang ditransfer secara lisan dan dengan praktik, dan dikaitkan dengan kehidupan sehari-hari dan kebiasaan orang Azerbaijan.

Seni rakyat Azerbaijan, khususnya tenun Permadani, telah menjadi perhatian pemerintah untuk melestarikan, mempelajari, mempromosikan dan mengembangkan tradisi tenun Permadani orang Azerbaijan. Sebuah undang-undang yang disebut “Tentang Perlindungan dan Pengembangan Seni Permadani Azerbaijan” diadopsi pada bulan Desember 2004, “Azerkhalcha” didirikan pada Mei 2016, Hari Penenun Permadani mulai dirayakan pada tanggal 5 Mei menurut presiden dekrit. Sebuah bangunan baru untuk Museum Permadani Azerbaijan, yang dirancang oleh arsitek Austria Franz Janz dalam bentuk Permadani yang digulung, dibangun antara tahun 2007 dan 2014.

Selain itu, sebuah program negara tentang “Perlindungan dan pengembangan seni Permadani di Republik Azerbaijan 2018–2022” telah disetujui pada Februari 2018 oleh Presiden Ilham Aliyev dengan tujuan menciptakan pasokan bahan baku untuk industri ini, meningkatkan infrastruktur untuk tenun Permadani, mendukung pendirian tempat kerja baru, membawa pelatihan personel yang memenuhi syarat di bidang tenun Permadani, pemrosesan wol, pembuatan wol dan benang sutra, dan pabrik pemrosesan yang digunakan untuk pencelupan dan produksi pewarna.

3. Permadani Holbein

Permadani Holbein adalah jenis Permadani yang mengambil nama mereka dari Hans Holbein the Younger, karena penggambaran mereka dalam lukisan Renaissance Eropa, meskipun mereka ditampilkan dalam lukisan dari beberapa dekade lebih awal dari Holbein. Sejarawan seni Kurt Erdmann telah membagi desain “Holbein” menjadi empat jenis (di mana Holbein sebenarnya hanya melukis dua) mereka adalah salah satu desain Permadani Anatolia yang paling umum terlihat dalam lukisan Renaisans Barat.

Produksi mereka dimulai pada pertengahan abad ke-15, dan terus diproduksi selama hampir dua abad. Semuanya murni geometris dan menggunakan berbagai pengaturan motif pelega tenggorokan, salib, dan segi delapan di dalam bidang utama.

Sub-bagian tersebut antara lain:

  • Tipe I

Holbein pola kecil. Tipe ini didefinisikan oleh pengulangan tak terbatas dari pola-pola kecil, dengan deretan oktagon dan deretan berlian yang berselang-seling, seperti yang terlihat dalam Potret Georg Gisze oleh Holbein the Younger (1532), atau Somerset House Conference (1608).

  • Tipe II:

Sekarang lebih sering disebut Permadani Lotto.

  • Tipe III

Holbein pola besar. Motif-motif bidang di dalam sempadan terdiri dari satu atau dua bujur sangkar besar yang diisi dengan segi delapan, ditempatkan secara teratur, dan dipisahkan satu sama lain dan dari sempadan dengan garis-garis sempit. Tidak ada motif sekunder “gul (dalam “vard” armenia, yaitu “mawar”)”. Permadani di The Ambassadors karya Holbein adalah jenis ini.

  • Tipe IV

Holbein pola besar. Kompartemen besar, persegi, berisi bintang digabungkan dengan kotak sekunder yang lebih kecil yang berisi segi delapan atau motif “gul” lainnya. Berbeda dengan tipe lain yang hanya memiliki pola skala yang sama, tipe IV Holbein menunjukkan ornamen bawahan skala yang tidak sama.

4. Permadani Orphan Rug Armenia

Permadani Orphan Rug Armenia, juga dikenal sebagai Permadani Orphan Rug Ghazir, adalah Permadani bergaya Armenia yang ditenun oleh Orphan Rug dari genosida Armenia di Ghazir, Lebanon. Permadani tersebut membutuhkan waktu delapan belas bulan untuk dibuat dan akhirnya dikirim ke Amerika Serikat di mana Permadani itu diberikan kepada Presiden Calvin Coolidge sebagai hadiah pada tahun 1925.

Permadani tersebut dikembalikan oleh keluarga Coolidge ke Gedung Putih pada tahun 1982. Tampilan publik terbarunya adalah di November 2014 di Pusat Pengunjung Gedung Putih sebagai bagian dari pameran “Terima kasih kepada Amerika Serikat: Tiga Hadiah untuk Presiden dalam Syukur atas Kedermawanan Amerika di Luar Negeri”. Karena genosida Armenia, ribuan Orphan Rug dan pengungsi dimukimkan kembali di Timur Tengah dan ditempatkan di panti asuhan di seluruh wilayah.

Seratus ribu Orphan Rug dibantu oleh Near East Relief, sebuah organisasi bantuan yang dipimpin Amerika. Sebuah panti asuhan yang dikelola oleh Near East Relief di Ghazir, Lebanon, menampung banyak Orphan Rug piatu seperti itu. Pada awal 1920-an, sebagai tanda penghargaan atas Bantuan Timur Dekat yang telah melindungi mereka, empat ratus gadis yatim piatu menenun Permadani selama 18 bulan. Itu dimaksudkan sebagai hadiah ke Amerika Serikat, dan secara resmi diberikan kepada Presiden Calvin Coolidge pada tanggal 4 Desember 1925. Sebuah label di bagian belakang permadani berbunyi, “Dalam Aturan Emas, Terima Kasih untuk Coolidge”.

Baca Juga : V&A Iran Menjadi Bukti Nyata Dari Budaya di Negaranya

Ini mengacu pada kampanye “Aturan Emas”: setiap tahun, pada hari Minggu pertama di bulan Desember, orang-orang di Amerika Serikat diminta untuk hanya makan satu hidangan dan menyumbangkan uang yang disimpan untuk Bantuan Timur Dekat. Karunia permadani menerima cakupan nasional. Coolidge berkomentar dalam sebuah surat kepada Wakil Presiden Near East Relief, “Permadani memiliki tempat terhormat di Gedung Putih di mana ia akan menjadi simbol niat baik setiap hari di bumi”.

Coolidge memajang permadani di Ruang Biru Gedung Putih. Setelah masa kepresidenannya berakhir pada tahun 1929, Permadani itu dibawa ke rumahnya di Northampton, Massachusetts. Permadani diletakkan di ruang tamu rumahnya sampai kematiannya pada tahun 1933, setelah itu Nyonya Coolidge menyimpan permadani di rumahnya di Northampton sampai kematiannya pada tahun 1957. Setelah periode penyimpanan, keluarga Coolidge mengembalikan Permadani ke White House pada tahun 1982, di mana ditempatkan di gudang, bukan dipajang di depan umum.

Theme: Overlay by Kaira Extra Text
Cape Town, South Africa