Octoechos, Himne di Erope Yang Menjadi Budaya Sejarah

Octoechos, Himne di Erope Yang Menjadi Budaya Sejarah – Octoechos adalah buku liturgi yang berisi repertoar himne yang disusun dalam delapan bagian menurut delapan echoi (nada atau mode). Awalnya dibuat di Biara Stoudios selama abad ke-9 sebagai himne lengkap dengan notasi musik, masih digunakan dalam banyak ritus Kekristenan Timur. Buku dengan fungsi serupa di Gereja Barat adalah toner, dan keduanya berisi model melodi dari sistem octoechos.

Octoechos, Himne di Erope Yang Menjadi Budaya Sejarah

eenonline – Namun, sementara toner berfungsi hanya untuk klasifikasi modal, octoecho diatur sebagai siklus delapan minggu layanan. Kata itu sendiri juga dapat merujuk pada repertoar himne yang dinyanyikan selama perayaan Kantor Minggu. Banyak himne dalam Octoechos, seperti Kathismata, Odes, dan Kontakia diatur dalam meteran yang ketat jumlah suku kata yang tetap dengan pola tekanan tertentu, konsisten di seluruh beberapa bait.

Baca Juga : Budaya Musik Kanto, Genre Yang Menjadi Sejarah Musik di Turki Eropa

Puisi kompleks ditulis dengan pola suku kata yang cocok dengan meteran dari himne yang sudah dikenal sebelumnya. Salah satu contoh himne tersebut adalah “Ἡ “, prooimion dari kontak Natal yang digubah oleh Romanos the Melodist, diatur ke melodi dalam mode ketiga dari Octoechos.

Himne ini telah menjadi dasar metrik bagi banyak Kontakia lainnya. Dalam tradisi saat ini, kontak juga ada dan avtomelon sebagai model untuk melafalkan stichera prosomoia yang juga diterjemahkan ke dalam bahasa Slavonik Gereja Lama. Susunan suku kata dengan aksentuasi metriknya disusun sebagai lagu himne terkenal atau sticheron avtomelon dalam melo dari gema tertentu.

Stikera melodi ini disebut automela, karena dapat dengan mudah disesuaikan dengan teks lain, bahkan jika jumlah suku kata sajak bervariasi yang disebut “prosomoia”. Sebuah himne mungkin kurang lebih meniru sebuah automelon secara melodi dan metris tergantung, apakah teks tersebut memiliki jumlah suku kata yang persis sama dengan aksen yang sama dengan bait-bait dalam automelon yang bersangkutan.

Himne semacam itu disebut sticheron prosomoion, gema dan kata-kata pembuka dari sticheron avtomelon biasanya ditunjukkan. Misalnya, kontak Octoechos untuk Sunday Orthros in echos tritos memiliki indikasi, bahwa itu harus dinyanyikan sesuai melodi. dari kontaksi Natal di atas.

Kedua kontakia memiliki jumlah suku kata dan aksen yang hampir sama dalam bait-baitnya, sehingga melodi yang tepat dari kontakia sedikit disesuaikan dengan yang terakhir, aksennya harus dinyanyikan dengan pola aksentuasi yang diberikan Buku Octoechos dengan siklus hari Minggu sering kali tanpa notasi musik dan penentuan melodi himne ditunjukkan oleh gema atau glas sesuai dengan bagian dalam buku dan avtomelonnya, model melodi yang ditentukan oleh melo dari modenya.

Karena buku ini mengumpulkan repertoar melodi yang dinyanyikan setiap minggu, para penyanyi yang berpendidikan hafal semua melodi ini, dan mereka belajar bagaimana menyesuaikan pola aksentuasi dengan teks himne yang dicetak sambil menyanyikan dari buku teks lain seperti menaion.

octoechos Yunani dan parakletike

The Great Octoechos (ὅκτώηχος ), atau Parakletike, berisi himne kantor yang tepat untuk setiap hari kerja. Himne dari buku Octoechos dan Heirmologion telah dikumpulkan sebelumnya dalam sebuah buku berjudul “Troparologion” atau “Tropologion” . Itu sudah ada selama abad ke-6 di Patriarkat Antiokhia, sebelum menjadi genre utama pusat reformasi himne Octoechos di biara-biara Saint Catherine di Gunung Sinai dan Mar Saba di Palestina, di mana St. John Damaskus (c. 676–749) dan Cosmas of Maiuma menciptakan siklus stichera anastasma.

Mungkin karena alasan inilah Yohanes dari Damaskus dianggap sebagai pencipta Hagiopolitan Octoechos dan risalah Hagiopolit itu sendiri mengklaim kepenulisannya tepat di awal. Itu hanya bertahan sepenuhnya dalam salinan abad ke-14, tetapi asalnya mungkin berasal dari waktu antara konsili Nicea dan waktu Joseph the Hymnographer (~816-886), ketika risalah itu masih bisa memperkenalkan buku Tropologion.

Sumber-sumber papirus paling awal dari Tropologion dapat diperkirakan berasal dari abad ke-6 Nyanyian paduan suara melihat perkembangan yang paling cemerlang di kuil Kebijaksanaan Suci di Konstantinopel pada masa pemerintahan Kaisar Justinian Agung. Harmoni atau mode musik Yunani nasional mode Dorian, Frigia, Lydia, dan Mixolydian disesuaikan dengan kebutuhan himnografi Kristen.

Kemudian John dari Damaskus memulai periode ketiga yang baru dalam sejarah nyanyian Gereja. Dia memperkenalkan apa yang dikenal sebagai osmoglasie sistem nyanyian dalam delapan nada, atau melodi —, dan menyusun buku nyanyian liturgi dengan judul “Ochtoechos,” yang secara harfiah berarti “buku delapan nada.” versi paling awal dari Tropologion yang didedikasikan untuk repertoar Octoechos diciptakan oleh Severus dari Antiokhia, Paul dari Edessa dan John Psaltes antara 512 dan 518.

Tropologion diperluas oleh St. Cosmas dari Maiuma († 773), Theodore the Studite († 826) dan saudaranya Joseph dari Tesalonika († 832), Theophanes the Branded (c. 775–845), hegoumenai dan hymnographers Kassia (810-865) dan Theodosia, Thekla the Nun, Metrophanes of Smyrna († setelah 880), Paul, Metropolit of Amorium, dan oleh kaisar Leo VI dan Constantine VII (abad ke-10) serta banyak penulis anonim.

Keadaan paling awal dari kumpulan octoechos dari kanon hari Minggu adalah Ms. gr. 1593 dari Perpustakaan di Biara Saint Catherine (sekitar 800). Versi yang direduksi ini hanya disebut Octoechos dan sering kali merupakan bagian terakhir dari sticherarion, buku nyanyian baru dari para reformator. Sampai abad ke-14 buku Octoechos, sejauh itu milik Sticherarion, dipesan menurut genre himne dari repertoar.

Kemudian struktur tematik stichera anastasma yang harus dinyanyikan selama Hesperinos pada hari Sabtu dan selama Orthros pada hari Minggu, ditekankan dan diurutkan menurut delapan gema, masing-masing dari delapan bagian disusun menurut urutannya, karena harus dinyanyikan saat kebaktian sore dan pagi.

Mereka menjadi buku yang terstruktur dengan baik untuk penggunaan sehari-hari para pelantun seperti buku Anastasimatarion atau di Slavonic Voskresnik. Sejak abad ke-17 koleksi Octoechos yang berbeda telah dipisahkan sebagai buku sendiri tentang mazmur Hesperinos tertentu seperti Anoixantarion sebuah koleksi octoechos untuk mazmur 103, Kekragarion untuk mazmur 140, dan Pasapnoarion untuk mazmur syair

Siklus temporal dan prosomoia

Sticherarion tidak hanya mencakup buku Octoechos, tetapi juga buku Menaion, Triodion dan Pentecostarion. Stichera tertentu dari buku-buku lain, stichera prosomoia yang lebih merupakan tradisi lisan, karena kemudian disusun dengan menggunakan avtomela yang ditulis dalam buku Parakletike. Prosomoia awal disusun oleh Theodore the Studites untuk kebaktian malam selama periode Prapaskah yang termasuk dalam buku Triodion.

Sejak abad ke-14, sticheraria juga telah mencatat koleksi prosomoia yang dinyanyikan dalam paskah paskah (tesserakostes). Mereka dibuat di atas idiomela dari menaion dan dinotasikan dengan ayat-ayat baru, sementara sebagian besar prosomoia bergantung sepenuhnya pada tradisi lisan. Meskipun prosomoia ini adalah bagian dari Pentakostarion, siklus ini sering ditulis dalam bagian Octoechos.

Namun demikian, tatanan delapan minggu temporal selalu merupakan bagian penting dari Octoechos, setidaknya sebagai konsep liturgi. Organisasi temporal dari siklus pesta keliling dan pelajarannya adalah hasil dari reformasi Studites sejak Theodore the Studytes, buku-buku mereka telah diterjemahkan oleh para biarawan Slavia selama abad ke-9.

Delapan nada dapat ditemukan sebagai siklus Paskah (siklus bergerak) tahun gereja, yang disebut Pentakostarion dimulai dengan Minggu kedua (hari kedelapan) Paskah, yang pertama biasanya mengubah gema setiap hari, sedangkan yang ketiga minggu memulai siklus delapan minggu dengan gema kedua, setiap minggu hanya dalam satu gema.

Siklus yang sama dimulai pada triodion dengan periode Prapaskah sampai Paskah, dengan Jumat Prapaskah sebelum Minggu Palma berikutnya. Setiap hari dalam seminggu memiliki tema yang berbeda di mana himne dalam setiap nada ditemukan di dalamnya. teks-teks Octoechos. Selama periode ini, Octoechos tidak dinyanyikan pada hari kerja dan selanjutnya tidak dinyanyikan pada hari Minggu dari Minggu Palma hingga Minggu Semua Orang Kudus.

Setelah Pentakosta, nyanyian Oktoeko Agung pada hari kerja berlanjut hingga Sabtu Pekan Daging, pada hari Minggu ada siklus lain yang diselenggarakan oleh sebelas heothina dengan exposteilaria dan theotokia mereka. Dalam praktek sehari-hari prosomeia dari Octoechos digabungkan dengan idiomela dari buku-buku lain: Pada siklus tetap, yaitu, tanggal tahun kalender, Menaion dan pada siklus bergerak, menurut musim, Triodion Prapaskah (dalam kombinasi dari siklus Paskah tahun sebelumnya).

Baca Juga : Kisah Seni Mughal Yang Mewah Mengungkapkan Rahasianya 

Teks-teks dari volume ini menggantikan beberapa teks dari Octoechos. Semakin sedikit himne yang dinyanyikan dari Octoechos, semakin banyak yang harus dinyanyikan dari buku-buku lain. Pada hari-hari raya besar, himne dari Menaion sepenuhnya menggantikan lagu-lagu dari Octoechos kecuali pada hari Minggu, ketika hanya beberapa Great Feasts of the Lord yang menutupi Octoechos.

Perhatikan bahwa Octoechos berisi teks-teks yang cukup, sehingga tidak satu pun dari buku-buku lain ini perlu digunakan peninggalan dari sebelum penemuan pencetakan dan penyelesaian dan distribusi luas Menaion 12-volume yang agak besar, tetapi sebagian dari Octoechos ( misalnya, tiga stichera terakhir setelah “Tuhan, aku menangis,” mazmur Hesperinos 140 ) jarang digunakan saat ini dan sering kali dihilangkan sama sekali dalam volume yang dicetak saat ini.

Theme: Overlay by Kaira Extra Text
Cape Town, South Africa