Budaya Musik Kanto, Genre Yang Menjadi Sejarah Musik di Turki Eropa

Budaya Musik Kanto, Genre Yang Menjadi Sejarah Musik di Turki Eropa – Kanto adalah genre musik Turki yang populer. Opera dan teater Italia memiliki pengaruh besar pada budaya Turki selama awal abad ke-20. Terminologi musik dan teater berasal dari bahasa Italia. Dalam istilah teater improvisasi Istanbul, panggung disebut sahano, di belakang panggung disebut koyuntu, latar yang menggambarkan pedesaan sebagai bosko, tepuk tangan sebagai furi, dan lagu-lagu yang dinyanyikan sebagai solo atau duet antara babak dan lakon disebut kanto.

Budaya Musik Kanto, Genre Yang Menjadi Sejarah Musik di Turki Eropa

eenonline – Seperti halnya rekan-rekan Italia mereka, anggota rombongan Turki memainkan lagu dan musik sebelum pertunjukan dan di antara aksi untuk menarik minat orang dan menarik pelanggan. Kanto didasarkan pada makam timur tradisional tetapi dilakukan dengan instrumen Barat. Potongan teater improvisasi adalah adaptasi panggung dari tradisi Karagoz (boneka bayangan) dan Orta Oyunu (bentuk teater Turki yang ditampilkan di udara terbuka), meskipun dalam bentuk yang disederhanakan.

Baca Juga : Gusan, Tradisi Budaya Musik religius di masa lampau

Tema-tema yang digali dalam seni teater tradisional ini (serta stereotipnya) digunakan sebagai kerangka pertunjukan baru teater tuluat (“improvisasi”). Dengan cara ini, kanto dapat dianggap sebagai fitur pemersatu dari semua teater tuluat.

Periode

Kanto biasanya dibagi menjadi dua periode. Pembagian, khususnya dalam struktur musik, jelas antara kanto awal (1900-an – 1923) dan kanto periode Pasca-Republik (terutama setelah pertengahan 1930-an). Lebih lanjut dimungkinkan untuk mengidentifikasi dua gaya dalam periode awal: Galata dan Direkleraras (setelah lingkungan Istanbul Lama).

Tradisi kanto periode awal dipelihara di Istanbul. Hal yang sama juga terjadi pada periode Pasca-Republik. Populasi kota yang besar dan beragam memberikan tema yang menjadi andalan kanto. Kanto sangat dipengaruhi oleh teater musikal, Balkan dan musik Bizantium atau Anatolia (Karsilamas) (yang bagaimanapun sering menjadi subjek sindiran dalam lagu-lagu kanto) dan musik Yunani (Kalamatiano, Ballos, Syrtos) terutama Rum Istanbul yang begitu menyukai bentuk hiburan perkotaan.

Dengan kata lain, kanto adalah hasil pertukaran budaya dan hampir semua penyanyi kanto awal adalah Rum atau Armenia: Pepron, Karakas, Haim, Shamiram Kelleciyan, dan Peruz Terzekyan (semuanya tampil selama periode setelah tahun 1903).

Galata adalah bagian dari Istanbul di mana para pelaut, pendayung, dan roustabouts dulu sering. Ahmet Rasim Bey memberikan gambaran yang jelas tentang teater Galata dalam novelnya Fuhs-i Akit “An Old Whore”: “Semua orang mengira Peruz adalah yang paling genit, paling terampil dan paling provokatif. Kursi yang paling dekat dengan panggung selalu penuh sesak.

Mereka berkata tentang Peruz, ‘dia adalah seorang troll yang telah menjerat hati banyak anak muda dan menjadikan dirinya musuh banyak orang. terbang dari boxseats. Sepertinya bangunan itu akan terguncang ke tanah.” Direkleraras dibandingkan dengan Galata adalah pusat hiburan yang lebih halus. Direkleraras dikatakan cukup ramai di malam hari selama bulan Ramadhan (atau Ramazan dalam bahasa Turki). Di sanalah rombongan Kel Hasan dan Abdi Efendi dan kemudian kelompok Neshid mendapatkan popularitas. Di bawah pengaruh para master ini, kanto memiliki tahun-tahun keemasannya.

Orkestra rombongan menampilkan instrumen seperti terompet, trombon, biola, trap drum dan simbal. Orkestra akan mulai memainkan lagu-lagu populer kontemporer dan berbaris sekitar satu jam sebelum pertunjukan utama dimulai. Musik jeda ini berakhir dengan zmir Marşı yang terkenal (Izmir March); pertanda waktu pertunjukan sudah dekat. Pertunjukan dimulai segera setelah para musisi mengambil tempat mereka di sisi panggung. Artis terkenal meliputi: Peruz, Shamran, Kamelya, Eleni, Küçük dan Büyük Amelya, Mari Ferha dan Virjin.

Setelah Republik Turki tahun 1923, terjadi perubahan dalam kehidupan budaya Turki. Itu adalah periode transformasi yang cepat dan efeknya tersebar luas. Wanita Turki akhirnya memenangkan kebebasan untuk tampil di atas panggung, mematahkan monopoli yang sebelumnya dipegang oleh Rûm (Yunani Istanbul) dan wanita Armenia yang tampil baik di teater musikal maupun non-musikal. Lembaga seperti Darulbedayi (Teater Kota Istanbul) dan Darulelhan (Konservatorium Musik Istanbul) telah melatih musisi yang ternyata berprofesi sebagai seniman kanto.

Sebelum tahun 1930-an, gaya hidup Barat dan seni Barat telah menekan format tradisional Turki yang terpinggirkan. Opera, tango dan kemudian charleston, dan foxtrot menaungi kanto. Popularitas Kanto mulai memudar, pusat-pusat hiburan bergeser dan teater Galata dan Direkleraras closed akhirnya ditutup. Seniman wanita Turki yang tidak menerima omong kosong khas kanto memilih untuk berpaling darinya.

Penyanyi kanto periode ini juga komposer. Lagu-lagunya memiliki melodi sederhana yang dipadukan dengan lirik yang menggambarkan ketegangan antara pria dan wanita, atau mengeksplorasi tema cinta, atau hanya mencerminkan peristiwa lokal saat itu. Komposisinya ada di makam-makam terkenal seperti Rast, Hüzzam, Hicaz, Hüseyni dan Nihavent. Lagu-lagu Kanto dikenang baik oleh nama penafsirnya maupun penciptanya.

Terjadi perubahan tren baru setelah akhir tahun 1930-an: ada kebangkitan minat pada bentuk kanto. Meskipun agak jauh dari prinsip dasarnya, jenis kanto baru sekali lagi populer. Kanto tidak lagi hanya terbatas pada pertunjukan panggung. mulai ada rekaman yang diproduksi di studio. Sedangkan liriknya mulai memasukkan satir mengambil tren budaya kontemporer dan fashion.

Lagu-lagu itu direkam dengan fonograf 78 rpm. Columbia adalah label rekaman terkemuka yang menugaskan kanto dari Kaptanzade Ali Rıza Bey, Refik Fersan, Dramalı Hasan, Sadettin Kaynak, Cümbüş Mehmet dan Mildan Niyazi Bey. Makamnya sama tetapi instrumentasinya telah berubah. Kanto sekarang ditemani oleh cümbüş (alat musik seperti banjo fretlees), ud (kecapi tanpa fret), dan calpara (alat musik). Ritme foxtrot, charleston, dan rumba digabungkan dengan bentuk kanto yang khas.

Penyanyi solo wanita dari periode ini meliputi: Makbule Enver, Mahmure, dan Neriman. Beşiktaşlı Kemal Senman adalah penyanyi pria yang paling dicari untuk duet. Di antara tema-tema yang dieksplorasi oleh kantocu (penyanyi atau komposer kanto) baru, subjek sindiran yang paling sering adalah peran baru perempuan setelah pembentukan Republik.

Baca Juga : Mengenal Suku Dan Budaya Yang Ada Di Iran 

Lagu-lagu seperti “Sarhoş Kızlar” (Gadis Mabuk) atau “Şoför Kadınlar” (Pengemudi Wanita) ditulis sebagai balas dendam atas semua penderitaan yang dialami wanita di tangan pria di masa lalu. Lagu-lagu lain dengan tema serupa termasuk “Daktilo” (The Typewriter) (yang mengingatkan pada Secretaires Society yang baru dibentuk), “Bereli Kız” (The Girl with the Baret), “Kadın Asker”, dan “Olursa” (If Women Were Tentara).

Penggunaan istilah kontemporer

Kanto memiliki dampak yang luar biasa pada musik populer Turki kontemporer. Namun, kata Kanto akhirnya menjadi lebih dari istilah umum umum daripada definisi yang tepat dari genre musik. Lagu apa pun yang tidak mengikuti konvensi apa pun, atau lagu apa pun yang menarik bagi tren dan selera saat dirilis diberi label kanto. Setiap musik yang diinstrumentasikan dengan cara baru juga diberi label kanto. Nurhan Damcıoğlu adalah contoh seniman kontemporer (pasca 1980-an) yang dicap sebagai penyanyi kanto.

Theme: Overlay by Kaira Extra Text
Cape Town, South Africa