Gusan, Tradisi Budaya Musik religius di masa lampau

Gusan, Tradisi Budaya Musik religius di masa lampau – Di Armenia, istilah gusan sering digunakan sebagai sinonim untuk ashugh, seorang penyanyi-penyair dan penyair. Dalam bahasa Parsian, bukti paling awal yang diketahui adalah dari Vis o Rāmin oleh Fakhruddin As’ad Gurgani pada abad kesebelas.

Gusan, Tradisi Budaya Musik religius di masa lampau

eenonline – Awalnya dianggap sebagai nama pribadi. Namun pada abad ke-19 Kerope Patkanov mengidentifikasinya sebagai kata umum yang mungkin berarti “musisi” dan menyarankan bahwa itu adalah istilah Persia yang sudah usang, yang saat ini ditemukan dalam bentuk kata pinjaman dalam bahasa Armenia. Pada tahun 1934 Harold Walter Bailey mengaitkan asal kata tersebut dengan bahasa Parthia.

Baca Juga : 5 Makanan Yang Menjadi Budaya Tradisi di Armenia

Menurut pendapat Hrachia Acharian, kata tersebut dipinjam ke dalam bahasa Parthia dari “pemuji” govasan Armenia, kemudian dipinjam kembali ke bahasa Armenia sebagai gusan. Kata tersebut dibuktikan dalam bahasa Parthia Manichaean sebagai gwsn. Untuk perawatan linguistik menyeluruh dari kata tersebut, lihat gwsn.

Di Parthia dan Sassanian Iran

Musik dan puisi merupakan bagian penting dari budaya Parthia, berfungsi sebagai indikator penting kepemilikan dalam masyarakat sekuler Parthia kuno. Tidak diketahui dari sumber-sumber kuno bagaimana gosan Parthia dilatih, tetapi dominasi transmisi turun-temurun dari profesi di Iran Kuno memungkinkan transmisi dari pendidikan keluarga dan transfer pengetahuan dari ayah ke anak. Sejarawan percaya bahwa setiap klan feodal memiliki klan penyanyi gosans sendiri yang mengetahui sejarah dan tradisi klan dan memuliakan mereka dalam karya-karya mereka.

Orang-orang Gosan menikmati hak istimewa dan otoritas besar dalam masyarakat Iran kuno. Menurut sumber-sumber Iran abad pertengahan, tidak ada satu peristiwa penting pun yang dapat dilakukan tanpa mereka. Seni Gusan mencapai titik fokus perkembangan selama Kekaisaran Sasania. Salah satu gusan (penyair penyanyi) paling terkenal dari era Sassania adalah Barbad.

Pengaruh Parthia telah meninggalkan jejak yang jelas dalam beberapa aspek budaya Armenia. Dengan demikian, gusan yang disebutkan oleh penulis Armenia adalah replika dari gusan Parthia. Mary Boyce percaya bahwa pengaruh budaya Parthia begitu kuat di wilayah tersebut, dan khususnya di Armenia, sehingga kemungkinan besar gusan Parthia tidak hanya memengaruhi nama tetapi juga, bentuk seni Armenia.

Di Armenia

Asal usul lagu-lagu religius dan sekuler Armenia dan rekan-rekan instrumental mereka terjadi pada zaman dahulu. Lagu muncul dari berbagai ekspresi seni rakyat Armenia seperti ritual, praktik keagamaan, dan pertunjukan mitologis dalam bentuk musik, puisi, tarian, dan teater. Pelaku bentuk-bentuk ekspresi ini, secara bertahap mengasah keterampilan mereka dan mengembangkan aspek teoretis, telah menciptakan tradisi pertunjukan.

Di Armenia kuno, musisi yang disebut sebagai “vipasans” (pendongeng) muncul dalam sumber-sumber sejarah sejak milenium pertama SM. Vipasans mengangkat seni lagu dan musik sekuler ke tingkat yang baru. Seiring waktu, vipasan digantikan oleh “govasans” yang kemudian dikenal sebagai “gusans.”

Seni yang terakhir adalah salah satu manifestasi terpenting dari budaya Armenia abad pertengahan, yang meninggalkan jejak yang tak terhapuskan dalam kesadaran dan kehidupan spiritual orang.

Gusans, mengolah bentuk seni khusus ini, menciptakan karya-karya monumental dalam genre lirik dan epik, sehingga memperkaya warisan budaya nasional dan internasional (contohnya adalah epik heroik “David of Sasun” dan serangkaian puisi lirik -hairens)

Gusans memakai rambut panjang, disisir membentuk kerucut sehingga gaya rambutnya menyerupai “ekor” komet. Gaya rambut ini didukung oleh “gisakal” yang ditempatkan di bawahnya, yang merupakan prototipe dari “onkos” – segitiga yang ditempatkan di bawah wig para tragedi kuno.

Gusan terkadang dikritik dan terkadang dipuji, terutama di Armenia abad pertengahan. Adopsi agama Kristen memiliki pengaruhnya terhadap penyanyi Armenia, secara bertahap mengubah orientasi etis dan ideologisnya. Hal ini menyebabkan penggantian gusans dengan ashughs.

Pusat gusans adalah Goghtn gavar sebuah wilayah di provinsi Vaspurakan di Greater Armenia dan berbatasan dengan provinsi Syunik. Para gousan terkadang dikritik terkadang dipuji terutama di era abad pertengahan. Adopsi agama Kristen memiliki pengaruhnya terhadap penyanyi Armenia, secara bertahap mengubah orientasi etis dan ideologisnya.

Mempertimbangkan hal tersebut di atas, kita dapat menyimpulkan bahwa budaya Ashughic/Gusanic di Armenia berasal dari periode yang lebih awal dari abad ketujuh belas.

Ada sekolah ashughner yang berbeda di antara orang-orang Armenia di Kekaisaran Ottoman, Persia, dan Tiflis (Tbilisi, di mana orang-orang Armenia secara demografis dominan sejak Abad Pertengahan), serta di Vagharshapat (Ejmiadzin) dan Alexandropol (Gyumri). Musisi berkompetisi dalam kompetisi resmi dan mengumpulkan komposisi asli mereka dalam buku lagu yang masih digunakan sampai sekarang.

Ashugh Armenia yang paling terkenal adalah Sayat Nova (1717–1795, lahir Harutyun Sayadian), dari Aleppo, yang menggubah dan tampil dalam banyak bahasa, termasuk Armenia, Osmanli, Georgia, dan Azerbaijan. Dia adalah seorang penyanyi dan musisi di istana Persia Nadir Shah dan penguasa Georgia Iraklii II di Tiflis dan menghabiskan tahun-tahun terakhirnya di biara Sanahin, Armenia utara yang penting.

Seperti dalam semua lagu ashugh, setiap kali penyanyi menyelesaikan sebuah bait ada selingan instrumental («gyaf» dalam bahasa Armenia). Sayat Nova, sendiri seorang pemain virtuoso kamancha, dikatakan telah menyatakan bahwa kamancha akan «menghibur yang patah hati, meringankan penderitaan orang sakit dan sepenuhnya dihargai hanya oleh seniman sejati.

Di bawah Achaemenids

Sebagai wilayah yang dihuni oleh Parthia, Parthia pertama kali muncul sebagai entitas politik dalam daftar Achaemenid dari kegubernuran (“satrapies”) di bawah kekuasaan mereka. Sebelum ini, orang-orang di wilayah tersebut tampaknya telah menjadi subyek Media, dan teks Asyur abad ke-7 SM menyebutkan sebuah negara bernama Partakka atau Partukka (meskipun ini “tidak perlu bertepatan secara topografi dengan Parthia kemudian”).

Setahun setelah kekalahan Koresh yang Agung dari Astyages Median, Parthia menjadi salah satu provinsi pertama yang mengakui Kores sebagai penguasa mereka, “dan kesetiaan ini mengamankan sisi timur Kores dan memungkinkannya untuk melakukan kampanye kekaisarannya yang pertama  melawan Sardis.

Menurut sumber-sumber Yunani, setelah perebutan tahta Achaemenid oleh Darius I, orang Parthia bersatu dengan raja Median Phraortes untuk memberontak melawannya. Hystaspes, gubernur provinsi Achaemenid (dikatakan sebagai ayah Darius I), berhasil menekan pemberontakan, yang tampaknya terjadi sekitar tahun 522–521 SM.

Penyebutan Parthia pribumi Iran pertama adalah dalam prasasti Behistun dari Darius I, di mana Parthia terdaftar (dalam urutan khas Iran searah jarum jam) di antara kegubernuran di sekitar Drangiana. Prasasti tersebut bertanggal c. 520 SM. Pusat administrasi “mungkin berada di Hecatompylus”.

Parthia juga muncul dalam daftar Herodotus tentang orang-orang yang tunduk pada Achaemenids. sejarawan memperlakukan Parthia, Chorasmians, Sogdians dan Areioi sebagai orang-orang dari satu satrapy (16), yang penghargaan tahunan kepada raja ia menyatakan hanya 300 talenta perak. Ini “tepatnya menyebabkan keresahan bagi para sarjana modern.”

Pada Pertempuran Gaugamela pada tahun 331 SM antara pasukan Darius III dan pasukan Alexander Agung, salah satu unit Parthia tersebut dikomandoi oleh Phrataphernes, yang pada saat itu menjabat sebagai gubernur Parthia Achaemenid. Setelah kekalahan Darius III, Phrataphernes menyerahkan kegubernurannya kepada Alexander ketika Makedonia tiba di sana pada musim panas 330 SM. Phrataphernes diangkat kembali sebagai gubernur oleh Alexander.

Baca Juga : Beberapa Budaya di Rusia

Setelah kematian Alexander, dalam Pemisahan Babel pada tahun 323 SM, Parthia menjadi gubernur Seleukus di bawah Nikanor. Phrataphernes, mantan gubernur, menjadi gubernur Hyrcania. Pada 320 SM, pada Pemisahan Triparadisus, Parthia dipindahkan ke Philip, mantan gubernur Sogdiana.

Beberapa tahun kemudian, provinsi itu diserbu oleh Peithon, gubernur Media Magna, yang kemudian berusaha menjadikan saudaranya Eudamus sebagai gubernur. Peithon dan Eudamus diusir kembali, dan Parthia tetap menjadi gubernur dalam dirinya sendiri.

Pada 316 SM, Stasander, vasal Seleucus I Nicator dan gubernur Baktria (dan, tampaknya, juga Aria dan Margiana) diangkat menjadi gubernur Parthia. Selama 60 tahun ke depan, berbagai Seleucid akan ditunjuk sebagai gubernur provinsi.

Theme: Overlay by Kaira Extra Text
Cape Town, South Africa