Kitab Narek, Kitab Doa Kristani yang Ada di Eropa

Kitab Narek, Kitab Doa Kristani yang Ada di Eropa – Kitab Ratapan (Armenia Klasik: , Matean voghbergut’yan) secara luas dianggap sebagai mahakarya Narekatsi. Hal ini sering hanya disebut Narek. Selesai menjelang akhir hidupnya, sekitar tahun 1002–03,karya tersebut digambarkan sebagai monolog, lirik pribadi dan puisi pengakuan, mistik dan meditatif. Ini terdiri dari 95 bab dan lebih dari 10.000 baris.

Kitab Narek, Kitab Doa Kristani yang Ada di Eropa

eenonline – Hampir semua bab (kecuali dua) berjudul “Firman untuk Tuhan dari Lubuk Hatiku”. Bab-bab, yang merupakan doa atau elegi, panjangnya bervariasi, tetapi semuanya ditujukan kepada Tuhan. Tema sentralnya adalah konflik metafisik dan eksistensial antara keinginan Narekatsi untuk menjadi sempurna.

Baca Juga : Gregorio Pietro XV Agagianian, Penyebar Ajaran Katolik Kardinal

Seperti yang diajarkan oleh Yesus, dan kesadarannya sendiri bahwa tidak mungkin dan antara rahmat ilahi dan perasaannya sendiri tentang ketidaklayakan seseorang untuk menerima rahmat itu. Namun, cinta dan belas kasihan dari kasih karunia Allah yang mencakup semua, pemaaf, dan luar biasa mengimbangi ketidaklayakan manusia.

Buku ini dianggap sebagai mahakarya sastra spiritual Kristen dan “karya sastra Armenia yang paling dicintai.” Secara historis, buku ini disimpan di rumah-rumah orang Armenia. Para ahli telah menggambarkan popularitasnya di antara orang-orang Armenia sebagai yang kedua setelah Alkitab. Selama berabad-abad, orang-orang Armenia telah menghargai buku itu sebagai harta ajaib dan telah menghubungkannya dengan kekuatan ajaib.

Misalnya, satu bagian telah dibacakan kepada orang sakit dengan harapan kesembuhan. Pada abad ke-21, psikiater Armen Nersisyan mengklaim telah mengembangkan jenis terapi unik berdasarkan buku, yang dapat menyembuhkan banyak penyakit, setidaknya sebagian.

Publikasi lengkap pertama buku itu dilakukan oleh Voskan Yerevantsi di Marseille, Prancis pada 1673.Sementara komentar lengkap pertama diterbitkan di Konstantinopel pada tahun 1745. Karya tersebut telah diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris, Rusia, Prancis, Arab dan Persia. Ada tiga terjemahan bahasa Inggris dari buku ini, dengan yang pertama muncul pada tahun 1977.

Karya lain

Narekatsi juga menulis sejumlah karya lainnya. Karya pertamanya yang masih ada adalah komentar tentang Kidung Agung, Meknutiun yergots yergoyn Soghomoni, yang ditulis pada tahun 977, tahun di mana ia ditahbiskan menjadi imam. Ara Baliozian menganggapnya sebagai mahakarya prosa, ada terjemahan bahasa Inggris dari komentar oleh Roberta Ervine.

Komentar tersebut ditulis atas perintah pangeran Gurgen-Khach’ik Artsruni dari Vaspurakan. Gregorius sering menggunakan St. Gregorius dari Nyssa’s Letters on the Song of Songs, meskipun seperti yang ditunjukkan Ervine, dia tidak mengikuti bacaan Nyssen dengan rendah hati.

Komentar tersebut berisi kecaman eksplisit dari praktik Tondrakians dan mungkin telah ditugaskan untuk melawan ajaran sesat yang dikaitkan dengan Tondrakian tentang pernikahan dan seksualitas.

Meskipun komentar pada Kidung Agung adalah satu-satunya komentar lengkap Gregory yang masih ada tentang sebuah buku alkitabiah, ada juga satu manuskrip yang masih ada dari sebuah komentar pada pasal 38 dan 39 dari kitab Ayub. Sebuah monografi oleh Arousyak T’amrazyan dikhususkan untuk komentar ini.

Gregorius kemudian menulis himne, panegyrics pada berbagai tokoh suci, homili, banyak nyanyian dan doa yang masih dinyanyikan hari ini di gereja-gereja Armenia. Banyak ode dan litani festival serta panegyrics telah diterjemahkan dan dijelaskan oleh Abraham Terian.

Meskipun ada tradisi panjang panegyrics dan encomia dalam literatur klasik Armenia yang secara erat mengikuti konvensi retorika Yunani dari genre ini, para sarjana telah mencatat bahwa Narekatsi sering menyimpang dari standar tradisi ini dan berinovasi dengan cara yang menarik dan khas yang sangat penting untuk memahami ajaran Mariologisnya adalah dua resensi encomium tentang Perawan Suci.Dalam hal ini ia menegaskan doktrin Pengangkatan Tubuh Maria, keperawanan abadi, dan mungkin konsepsi tak bernoda.

Encomium tentang Perawan Suci ditulis sebagai bagian dari triptych yang diminta oleh uskup Step’anos dari Mokk’. Dua panegyric lain yang membentuk himpunan ini adalah Sejarah Salib Suci Aparank’, yang memperingati sumbangan relik Salib Sejati ke biara Aparank’ oleh kaisar Bizantium Basil II dan Konstantinus VIII, dan Encomium di Salib Suci.

Dengan memusatkan perhatian pada salib, kedua panegyrics ini melawan penolakan Tondrakian terhadap pemujaan salib dan benda-benda material lainnya. Di sini sekali lagi, seperti dalam sisa korpus Gregorius, kita melihat bahwa santo membela ortodoksi melawan Tondrakian dan gerakan sesat lainnya.

Gregorius juga menulis panegyric tentang St. Yakub dari Nisibis, seorang uskup Siria abad keempat yang telah dan masih sangat dihormati hingga saat ini di antara orang-orang Armenia. Akhirnya, ada encomium tentang para Rasul Suci.

Narekatsi juga mengarang sekitar dua lusin tagher (lays atau odes), puisi pribadi yang merupakan puisi religius pertama dalam sastra Armenia, dan lagu-lagu rohani yang disebut gandz, baik dalam syair maupun prosa. Abraham Terian telah menerjemahkan banyak tagher Gregory ke dalam bahasa Inggris.Narekatsi juga menggubah musik untuk odenya, tetapi mereka tidak dianggap sebagai sharakan (nyanyian).

Pandangan dan filosofi

Ide sentral dari filosofi Narekatsi adalah keselamatan abadi yang hanya mengandalkan iman dan rahmat ilahi, dan tidak harus pada gereja institusional, di mana pandangan Narekatsi mirip dengan pandangan Reformasi Protestan abad ke-16. Penafsiran Narekatsi sebagai pendahulu Protestantisme baru-baru ini ditentang.

Narekatsi diyakini telah dicurigai sebagai bidah dan bersimpati kepada Paulician dan Tondrakian dua sekte besar di Armenia abad pertengahan. Dia menulis sebuah risalah melawan Tondrakians pada tahun 980-an, mungkin untuk membersihkan dirinya dari tuduhan bersimpati pada gerakan mereka.Dalam risalah dia menyatakan beberapa pandangan teologisnya.

Meskipun Narekatsi tidak menyebutkan Tondrakian dalam Kitab Ratapan, beberapa sarjana telah menafsirkan bab-bab tertentu mengandung unsur-unsur anti-Tondrakian. Sarjana lain telah menunjukkan bahwa Kitab Ratapan didominasi oleh tema sentralitas sakramen, terutama baptisan, rekonsiliasi, dan Ekaristi, dan dengan demikian secara langsung menentang penolakan Tondrakian terhadap sakramen.

Dalam perjuangannya melawan antinomian Tondrakian, Narekatsi mengikuti pendahulunya di biara Narek: paman buyutnya Anania, yang dikutuk karena dianggap menganut kepercayaan Tondrakian. Menurut Ara Baliozian Narekatsi memisahkan diri dari pemikiran Helenistik, yang dominan di kalangan elit intelektual Armenia sejak zaman keemasan abad ke-5.

Dia malah sangat dipengaruhi oleh Neoplatonisme. Bahkan, sekolah Narek berperan penting dalam menanamkan Neoplatonisme Kristen dalam teologi Armenia. Yaitu, konsep-konsep Neoplatonik Kristen seperti keilahian, pencapaian kekuatan visi spiritual atau penegasan melalui pemurnian pertobatan dari dalam dan luar manusia, dan metodologi eksegetis simbolis.

Dia mungkin telah dipengaruhi oleh Pseudo-Dionysius the Areopagite, seorang penulis penting dalam Neoplatonisme Kristen, meskipun pandangan ini telah dikritik. Filolog Soviet Vache Nalbandian berpendapat bahwa pandangan Narekatsi pada dasarnya anti-feodal dan humanistik.

Nada dari Kitab Ratapan telah dibandingkan dengan Confessions oleh Agustinus dari Hippo. Beberapa sarjana modern telah membandingkan pandangan dunia dan filsafat Narekatsi dengan pandangan penyair mistik Sufi Rumi dan Yunus Emre, dan penulis Rusia abad ke-19 Fyodor Dostoevsky dan Leo Tolstoy.

Michael Papazian, seorang sarjana Narekatsi, berpendapat bahwa dia adalah “apa yang akan Anda dapatkan jika Anda melewati Augustine dan James Joyce. Tetapi spiritualitasnya juga diresapi dengan kesalehan sederhana dari para Bapa Gurun. dan, meskipun dia hidup sebelum dia, ada elemen St. Fransiskus di dalam dirinya juga. Dia adalah sintesis dari begitu banyak untaian tradisi Kristen.”

Mengenal Grigor Narekatsi

Grigor Narekatsi adalah seorang penyair, biarawan, dan teolog mistik dan liris Armenia. Dia dihormati sebagai orang suci di Gereja Apostolik dan Katolik Armenia dan dinyatakan sebagai Pujangga Gereja oleh Paus Fransiskus pada tahun 2015.

Putra seorang uskup, Narekatsi dididik oleh seorang kerabat yang berbasis di Narekavank, biara Narek, di tepi selatan Danau Van (Turki modern). Dia berbasis di sana hampir sepanjang hidupnya. Dia terkenal karena Book of Lamentations, bagian utama dari literatur mistis.

Narekatsi lahir c. 945-951 dan meninggal pada awal abad ke-11: 1003 atau 1010-11. Dia tinggal di Kerajaan Vaspurakan yang semi-independen, bagian dari Bagratid Armenia yang lebih besar, dengan ibu kotanya, pertama, di Kars, lalu di Ani.

Sedikit yang diketahui tentang hidupnya. Ia dilahirkan di sebuah desa di pantai selatan Danau Van, di tempat yang sekarang Turki timur, dari Khosrov Andzevatsi, kerabat keluarga kerajaan Artsruni. Khosrov ditahbiskan menjadi uskup setelah menjanda dan diangkat menjadi primata keuskupan Andzevatsik.

Ayahnya dicurigai menganut kepercayaan Kalsedon pro-Bizantium dan akhirnya dikucilkan oleh Catholicos Anania Mokatsi karena interpretasinya tentang pangkat Catholicos setara dengan uskup, berdasarkan karya Pseudo-Dionysius the Areopagite.

Grigor dan kakak laki-lakinya Hovhannes dikirim ke Narekavank, biara Narek, di mana ia diberi pendidikan agama oleh Anania Narekatsi (Ananias dari Narek). Yang terakhir adalah paman buyut dari pihak ibu dan seorang sarjana terkenal yang telah meningkatkan status Narekavank ke tingkat yang lebih tinggi. Dibesarkan dalam semangat intelektual dan religius, Grigor ditahbiskan menjadi imam pada tahun 977 dan mengajar teologi lain di sekolah biara sampai kematiannya.

Baca Juga : Kitab Kitab Suci yang ada di Agama Buddha

Apakah Narekatsi menjalani kehidupan terpencil atau tidak telah menjadi bahan perdebatan. Arshag Chobanian dan Manuk Abeghian percaya dia melakukannya, sementara Hrant Tamrazian berpendapat bahwa Narekatsi sangat sadar akan dunia sekuler dan zamannya, memiliki pengetahuan mendalam tentang petani dan pangeran dan kompleksitas dunia. Tamrazian percaya Narekatsi tidak bisa hidup hanya dari ekstasi sastra.

Narekatsi dimakamkan di dalam dinding biara Narek. Sebuah kapel-mausoleum berbentuk persegi panjang dibangun di atas makamnya, yang bertahan hingga pertengahan abad ke-20, ketika biara dihancurkan oleh otoritas Turki, dan kemudian diganti dengan sebuah masjid.

Theme: Overlay by Kaira Extra Text
Cape Town, South Africa