Mekhitarisme, Ordo Katolik Armenia Yang Ada di Eropa

Mekhitarisme, Ordo Katolik Armenia Yang Ada di Eropa – Kaum Mekhitar adalah ordo monastik Gereja Katolik Armenia yang didirikan pada tahun 1700 oleh Kepala Biara Mekhitar dari Sebaste. Pendiri eponymous mereka, Mekhitar dari Sebaste, lahir di Sebastia di Armenia, kemudian bagian dari Kekaisaran Ottoman, pada tahun 1676.

Mekhitarisme, Ordo Katolik Armenia Yang Ada di Eropa

eenonline – Ia memasuki sebuah biara, tetapi khawatir tentang tingkat budaya dan pendidikan di Armenia di bawah kekuasaan Turki pada saat itu. periode, dan berusaha untuk melakukan sesuatu tentang hal itu. Kontak dengan misionaris Barat membuatnya tertarik untuk menerjemahkan materi dari Barat ke dalam bahasa Armenia dan mendirikan ordo keagamaan untuk memfasilitasi pendidikan.

Baca Juga : Mengetahui Lebih Dalam Tentang Budaya Decan, Budaya Pedesaan di Eropa

Mekhitar berangkat ke Roma pada tahun 1695 untuk membuat studi gerejawinya di sana, tetapi ia dipaksa oleh penyakit untuk meninggalkan perjalanan dan kembali ke Armenia. Pada 1696 ia ditahbiskan menjadi imam dan selama empat tahun bekerja di antara umatnya.

Pada tahun 1700 Mekhitar pergi ke Istanbul dan mulai mengumpulkan murid-murid di sekitarnya. Mechitar secara resmi bergabung dengan Gereja Latin, dan pada tahun 1701, dengan enam belas pendamping, ia membentuk ordo religius yang ia menjadi pemimpinnya.

Mereka menghadapi tentangan dari orang-orang Armenia lainnya dan terpaksa pindah ke Morea (Peloponnese), pada waktu itu wilayah Venesia, di mana mereka membangun sebuah biara pada tahun 1706. Pada awalnya ordo tersebut dipandang sebagai upaya reformasi monakisme Timur.

Imam Jesuit Filippo Bonanni menulis tentang kedatangan dua biarawan Armenia, Elias Martir dan Joannes Simon, yang dikirim oleh Mechitar kepada Paus Klemens XI untuk menawarkan penundukan diri dan biara yang paling rendah hati (Ut ei se cum suis religiosis humillime subjiceret). Pada saat itu, tidak disebutkan tentang Aturan Santo Benediktus. Paus Clement XI memberikan persetujuannya pada ordo tersebut pada tahun 1712. Para biarawan memulai sebuah yayasan di Modon dengan Mechitar sebagai kepala biara.

Pada pecahnya permusuhan antara Turki dan Venesia mereka bermigrasi ke Venesia, dan pulau San Lazzaro diberikan kepada mereka pada tahun 1717. Ini tetap menjadi markas kongregasi sampai saat ini. Mechitar meninggal di sana pada tahun 1749, meninggalkan ordonya yang mapan.

Perintah menjadi sangat kaya dari hadiah. Perilaku Kepala Biara Melkhonian menyebabkan sekelompok biarawan pergi dengan jijik dan memilih kepala biara mereka sendiri, pertama di Trieste dan kemudian pada tahun 1810 di Wina. Mereka juga mendirikan percetakan.

Pekerjaan pencetakan buku-buku Armenia pada saat ini sangat penting secara finansial dan Republik Venesia melakukan banyak upaya untuk mendorong kembalinya buku-buku itu, tetapi sia-sia. Pada tahun 1810 semua lembaga monastik lainnya di Venesia dihapuskan oleh Napoleon, tetapi Mekhitarists dibebaskan dengan nama dari dekrit tersebut.

Organisasi

Sementara Mekhitarists hidup di bawah Aturan Santo Benediktus, mereka dianggap ordo agama mereka sendiri terpisah dari Benediktin, mirip dengan Cistercian, oleh karena itu mereka tidak dianggap sebagai kongregasi dalam Ordo Santo Benediktus.

Biara utama adalah San Lazzaro degli Armeni di Venesia dan Biara Mekhitarist di Wina. Ada sebuah biara besar dan perguruan tinggi untuk mahasiswa awam di Padua, warisan seorang Armenia saleh yang meninggal di Madras. Pada tahun 1846 dermawan kaya lainnya, Samuel Morin, mendirikan usaha serupa di Paris.

Rumah-rumah lain didirikan di Austria-Hongaria, Rusia, Persia dan Turki, seluruhnya berjumlah empat belas, menurut statistik awal abad ke-20, dengan seratus lima puluh dua biarawan, yang sebagian besar adalah pendeta.

Meskipun tidak besar untuk ordo yang berusia ratusan tahun, perluasannya tentu dibatasi karena pengabdiannya yang eksklusif kepada orang-orang dan benda-benda Armenia. Pada tahun 1911 mereka memiliki lima belas pendirian di berbagai tempat di Asia Kecil dan Eropa dengan sekitar 150 biarawan, semuanya orang Armenia. mereka menggunakan bahasa dan ritus Armenia dalam liturgi.

Kehidupan Biara

Setelah masa novisiat selama dua tahun, para biarawan mengucapkan kaul agama seperti biasa, bersama dengan kaul keempat “untuk memberikan ketaatan kepada pembimbing atau guru yang ditunjuk oleh atasan mereka untuk mengajari mereka dogma-dogma Iman Katolik”. Banyak dari mereka bersumpah juga untuk pekerjaan misionaris di Armenia, Persia dan Turki, di mana mereka hidup dari sedekah dan memakai sebagai lencana, di bawah tunik, salib kain merah, di mana ada huruf-huruf tertentu yang menandakan keinginan mereka untuk menumpahkan darah bagi iman Katolik.

Mereka berjanji di atas sumpah untuk bekerja sama secara harmonis sehingga mereka lebih baik memenangkan skismatis kembali kepada Tuhan. Mereka memilih seorang kepala biara seumur hidup, yang memiliki kekuasaan untuk memberhentikan secara ringkas semua biksunya yang terbukti tidak tertib. Mereka memakai jenggot, busana Oriental, dan memiliki kebiasaan hitam: tunik, jubah dan kerudung. Dalam sebuah ukiran, kaum Mekhitar tidak dapat dibedakan dari seorang biarawan Ordo St Agustinus, kecuali janggutnya.

Kaum Mekhitar pada awalnya mengikuti aturan yang dikaitkan dengan Santo Antonius, tetapi ketika mereka menetap di Barat, modifikasi dari Aturan Santo Benediktus diperkenalkan. Penggunaan Aturan Santo Benediktus mewakili pengenalan monastisisme Barat ke Timur, di mana hingga saat ini seorang biarawan tidak memiliki tugas atau panggilan tetapi untuk mengisi tempatnya di biara dan menyelamatkan jiwanya di biara, setelah memutuskan semua hubungan dengan dunia luar dan tidak memiliki gagasan untuk melakukan pekerjaan apa pun selain tugas paduan suara, doa, puasa, dan pemeliharaan monastiknya.

Di bawah Aturan Santo Benediktus, seorang biarawan diharapkan mengabdikan dirinya untuk beberapa pekerjaan yang bermanfaat dan memikirkan tetangganya. Penerapan aturan ini diinginkan oleh Mechitar dan para biarawannya, yang memiliki keinginan untuk mengabdikan diri mereka pada pekerjaan kerasulan di antara saudara-saudara mereka yang skismatis, untuk mengajarkan ketidaktahuan mereka, menggairahkan pengabdian mereka dan membawa mereka kembali ke dalam persekutuan dengan Gereja Katolik.

Pada saat yang sama, itu juga menawarkan keamanan terhadap keterpurukan ke dalam sikap apatis dan ketidakaktifan yang terkait dalam pikiran Timur dengan kehidupan biara. Para misionaris, penulis, dan pendidik, yang mengabdikan diri untuk melayani saudara-saudara Armenia mereka di mana pun mereka berada, demikianlah para Benediktin Gereja Timur ini.

Subjek mereka biasanya memasuki biara pada usia dini, delapan atau sembilan tahun, menerima di dalamnya sekolah dasar mereka, menghabiskan sekitar sembilan tahun dalam studi filosofis dan teologis, pada usia kanonik dua puluh lima, jika cukup siap, ditahbiskan menjadi imam. oleh uskup-abbas mereka, dan kemudian dipekerjakan olehnya di berbagai perusahaan ordo.

Pertama, ada pekerjaan misi bukan pertobatan orang-orang kafir, tetapi pelayanan imamat kepada komunitas-komunitas Armenia yang menetap di sebagian besar pusat komersial Eropa. Dengan ini bergabung, jika diperlukan dan mungkin, kerasulan persatuan dengan Roma. Berikutnya adalah pendidikan pemuda Armenia dan, terkait dengan ini, persiapan dan penerbitan literatur Armenia yang baik dan bermanfaat.

Kegiatan sastra dan seni

Mechitar dikreditkan untuk memprakarsai studi tulisan-tulisan Armenia abad keempat dan kelima, yang telah menghasilkan pengembangan dan adopsi bahasa sastra, hampir berbeda dari bahasa vulgar seperti bahasa Latin dari Italia. Ini memberi orang Armenia modern hubungan sastra dengan masa lalu dan sastra kunonya.

Mechitar, dengan “Imitation” dan “Bible” dalam bahasa Armenia-nya, memulai serangkaian terjemahan buku-buku besar, berlanjut tanpa henti selama dua abad, dan mulai dari para Bapa Gereja awal dan karya-karya St. Thomas dari Aquin (salah satu dari mereka kerja pertama) untuk Homer dan Virgil dan penyair dan sejarawan paling terkenal di kemudian hari.

Artis, Ariel Agemian, mengilustrasikan “Imitasi” dan menyumbangkan beberapa potret utama Biksu Mekhitar dan adegan keagamaan. Dia juga dikenal karena mendokumentasikan Pembantaian Turki dari ingatannya sendiri.

Pada suatu periode, sehubungan dengan rumah mereka di Wina, ada asosiasi untuk penyebaran buku-buku bagus, yang dikatakan telah mendistribusikan hampir satu juta jilid, dan mencetak serta menerbitkan enam karya baru setiap tahun. Baginya juga mereka berhutang bimbingan langkah pertama mereka dalam eksegesis – cabang pembelajaran di mana mereka telah memenangkan paling banyak perbedaan – dan studi sejenis tentang Liturgi dan sejarah agama negara mereka.

Di San Lazzaro ia mendirikan mesin cetak dari mana produksi mereka yang paling terkenal telah diterbitkan, dan mulai di sana koleksi manuskrip Armenia yang perpustakaan mereka menjadi terkenal. Bagi siapa pun kecuali anggota ordo, sejarah Mekhitaris berjalan lancar, karena ketenangan, langkah yang tak kenal lelah di sepanjang jalan tradisional kuno, dan kesetiaan yang mengagumkan pada semangat dan cita-cita pendiri mereka.

Terutama melalui majalah Mekhitarist yang tak terhitung banyaknya, manual saleh, Alkitab, peta, ukiran, kamus, sejarah, geografi, dan kontribusi lain untuk literatur pendidikan dan populer, mereka telah melayani Katolik di antara bangsa Armenia.

Berikut ini adalah kontribusi mereka yang paling berharga untuk tujuan pembelajaran bersama. Pertama, pemulihan, dalam terjemahan Armenia kuno, dari beberapa karya Bapa Gereja yang hilang. Di antara mereka dapat dicatat Surat (tiga belas) dari St. Ignatius dari Antiokhia dan “Sejarah Kemartiran St. Ignatius” yang lebih lengkap dan lebih otentik.

Beberapa karya St. Ephrem orang Siria, terutama semacam “Harmoni Injil” dan “Komentar atas Surat-surat St. Paulus” edisi Ecclesiastical History karya Eusebius. Penerbitan karya-karya ini berkat Mekhitarist terkenal Dom Pascal Aucher, yang dibantu oleh Kardinal Mai di bagian terakhirnya.

Pascal Aucher (Harut’iwn Awgerian: 1774–1855) juga menjadi guru Lord Byron dalam bahasa Armenia, dan “pendeta dan guru spiritualnya”. Dia menerjemahkan Paradise Lost ke dalam bahasa Armenia (1824). Kepada Aucher juga kami berhutang budi atas terjemahan bahasa Jerman dari “Missal Armenia” (Tübingen, 1845) dan “Dom Johannis philosophi Ozniensis Armeniorum Catholici (AD 718) Opera” (Venice, 1534).

Dua karya sejarah asli juga dapat dicatat: “The History of Armenia”, oleh P. Michel Tschamtschenanz (1784–1786) dan “Quadro della storia letteraria di Armenia” oleh Mgr. Pl. Sukias Somal (Venesia, 1829).

Baca Juga : Beberapa Budaya di Rusia

Di antara orang-orang sebangsanya, pengaruh para biarawan tidak hanya mengarahkan ke jalan kekudusan dan pelayanan sejati kepada Tuhan dan Gereja, tetapi juga kreatif dari ambisi nasional yang sehat dan harga diri. Para rasul kebudayaan dan kemajuan, dapat dikatakan, dengan keadilan yang ketat, telah melestarikan dari degradasi dan mengabaikan bahasa dan sastra negara mereka, dan dengan demikian, telah menjadi penyelamat ras Armenia.

Secara individu, para biarawan dibedakan oleh prestasi linguistik mereka, dan pendirian Wina telah menarik perhatian oleh lembaga Akademi Sastra, yang menganugerahkan keanggotaan kehormatan tanpa memandang ras atau agama.

Theme: Overlay by Kaira Extra Text
Cape Town, South Africa