Pesona Pakaian Tradisional Tracht Dari Wilayah yang Berbahasa Jerman

Pesona Pakaian Tradisional Tracht Dari Wilayah yang Berbahasa Jerman – Tracht mengacu pada pakaian tradisional di negara dan wilayah berbahasa Jerman. Meskipun kata tersebut paling sering dikaitkan dengan pakaian Bavaria, Austria, Tyrolian Selatan, dan Trentino, termasuk lederhosen dan dirndl, banyak orang berbahasa Jerman lainnya memilikinya, seperti yang dilakukan oleh penduduk Swabia Danube di Eropa Tengah.

Tracht, Pakaian Tradisional Berasal Dari Wilayah yang Berbahasa Jerman

eenonline – Kata “Tracht” berasal dari kata kerja “tragen” (membawa atau memakai); jadi kata benda turunannya “Tracht” berarti “apa yang dibawa atau dikenakan”. Jadi “Tracht” bisa merujuk pada pakaian yang dikenakan. Kata benda juga memiliki kegunaan lain yang berasal dari makna verbal, mis. beban, alat untuk membawa beban di pundak, atau beban madu yang dibawa oleh lebah). Ini juga muncul dalam idiom Jerman “eine Tracht Prügel” (beban pemukulan) menjadi “pemukulan yang baik”.

Baca Juga : Yuk Ketahui Lebih Dalam Tentang Dirndl, Budaya Gaun Dari Wilayah Alpen di Eropa

“Tracht” biasanya digunakan untuk merujuk cara berpakaian yang terkait dengan kelompok orang tertentu (Volkstracht), kelas sosial atau pekerjaan (Arbeitstracht). Paling sering mengacu pada pakaian, meskipun juga digunakan untuk menggambarkan cara memotong rambut (Haartracht) atau jenggot (Barttracht) seseorang.

Deskripsi kebiasaan tracht yang berbeda

Di Jerman utara beberapa contoh yang paling terkenal adalah “Friesische Tracht” dan Finkenwerder Tracht. “Friesische Tracht” didekorasi dengan mewah dengan manik-manik dan sulaman. Kualitas pekerjaan merupakan tanda kekayaan dan status sosial para istri yang memakainya. Di masa lalu, itu dibawa ke dalam pernikahan oleh pengantin wanita sebagai bagian dari mas kawinnya.

Kostum ini terkadang masih dikenakan di pesta pernikahan. “Finkenwerder Tracht” adalah pakaian tradisional penduduk sebuah pulau di sungai Elbe. Itu dipakai oleh kelompok cerita rakyat lokal yang disebut Finkwarder Speeldeel.

Di wilayah Baden di barat daya Jerman, wilayah dengan tradisi tracht yang kuat ditemukan terutama di Hutan Hitam (Schwarzwald) dan wilayah sekitarnya. Bollenhut, topi bertepi lebar dengan pompom merah, telah menjadi simbol seluruh Hutan Hitam, meskipun secara tradisional hanya dipakai oleh wanita lajang dari tiga desa Kirnbach, Gutach dan Reichenbach di lembah Gutach.

Schwarzwälder Trachtenmuseum di Haslach (di lembah Kinzig) menampilkan lebih dari 100 figur seukuran manusia dalam kostum tracht, memberikan gambaran umum tentang variasi kostum tracht tradisional di Black Forest. Pameran tracht lainnya dari wilayah ini ditemukan di Trachtenmuseum Seebach, serta banyak museum Heimat di wilayah tersebut. Asosiasi tracht lokal di daerah tersebut mendorong pemakaian kostum tradisional, seringkali dengan tujuan untuk mempromosikan pariwisata. terkadang kostum tracht ini dibuat baru-baru ini.

Di Bavaria, kostum rakyat paling terkenal tidak diragukan lagi adalah tracht Alpine dari Upper Bavaria, yang terdiri dari lederhosen untuk Buam (pria) dan dirndl untuk Madl (wanita). Saat ini enam subtipe tradisional dari tracht Alpine dikenali di Bavaria: Miesbacher Tracht, Werdenfelser Tracht, Inntaler Tracht, Chiemgauer Tracht, Berchtesgadener Tracht dan Isarwinkler Tracht.

Tracht Alpine juga telah diadopsi sebagai pakaian tradisional di daerah di luar Alpen, melalui promosi oleh asosiasi tracht dan migrasi untuk mencari pekerjaan. akibatnya, sekarang dipahami sebagai “” kostum rakyat Jerman. Namun, masih ada banyak desain tracht tradisional lainnya di Bavaria, kebanyakan hanya dipakai secara regional. Ini termasuk Dachauer Tracht, topi Priener atau yang baru-baru ini muncul Herrschinger Hosenträger (kawat gigi / brace).

Orang-orang Jerman yang terlantar seperti Sudetendeutsche sering menggunakan acara di mana mereka mengenakan Tracht untuk menekankan persatuan mereka.

Kostum yang dikenakan oleh serikat profesional, kebiasaan ordo religius, diakones, dan pakaian bersejarah dari beberapa kelompok pekerjaan (mis. Perawat) juga disebut “Tracht”. Sementara beberapa di antaranya sudah tidak digunakan lagi, pekerja perjalanan tukang kayu masih terlihat mengenakan pakaian tradisional mereka saat bepergian ke seluruh Eropa.

Sejarah

Kostum rakyat berasal dari daerah pedesaan. Mereka menunjukkan bahwa pemakainya termasuk dalam kelas sosial, pekerjaan, keyakinan agama atau kelompok etnis tertentu. Di negara tersebut, kostum rakyat berkembang secara berbeda satu sama lain. Mereka dipengaruhi oleh mode perkotaan, kostum di daerah tetangga, bahan yang tersedia, serta mode di istana dan militer.

Kostum rakyat paling awal dikembangkan pada akhir abad ke-15. Meskipun kostum rakyat bervariasi dalam praktiknya antara versi sehari-hari dan versi perayaan, versi perayaan dari setiap tradisi kostum dianggap sebagai bentuk yang ideal.

Sejarah tracht pada abad ke-19 tidak terlepas dari sejarah pergerakan di negara-negara berbahasa Jerman yang mempromosikan kostum rakyat (Trachtenbewegung). Ide kostum rakyat yang disetujui berasal dari abad ke-18, dan dipromosikan oleh raja Swedia Gustav III. Pada awal abad ke-19, antusiasme terhadap berbagai kostum penduduk pedesaan berkembang di istana kerajaan Bavaria dan Austria.

Ketertarikan pada kostum tradisional adalah bagian dari respon budaya yang lebih luas terhadap penghinaan yang diderita melalui invasi asing yang berulang-ulang selama Perang Napoleon. Orang-orang berbahasa Jerman menyelidiki warisan budaya mereka sebagai penegasan kembali identitas mereka.

Hasilnya adalah mekarnya penelitian dan karya seni yang berpusat di sekitar tradisi budaya Jerman, yang diekspresikan dalam lukisan, sastra, arsitektur, musik, dan promosi bahasa dan cerita rakyat Jerman.

Penjelasan ekstensif pertama tentang tracht tradisional di berbagai wilayah diberikan oleh pejabat Bavaria Joseph von Hazzi (1768–1845). Penjelasan lengkap tentang kostum nasional Bavaria diterbitkan pada tahun 1830 oleh arsiparis Felix Joseph von Lipowsky.

Parade kostum tradisional berlangsung pada tahun 1835 di Oktoberfest, untuk merayakan ulang tahun pernikahan perak Raja Ludwig I dari Bavaria dan Ratu Therese. Di bawah penggantinya Maximilian II, kostum tradisional secara resmi diakui sebagai pakaian yang cocok dikenakan di istana. Raja sendiri termasuk pejabat yang mengenakan tracht dalam upacara istananya dan menulis pada tahun 1849 bahwa ia menganggap penggunaan pakaian tradisional “sangat penting” untuk sentimen nasional.

Pada tahun 1859, asosiasi pertama yang mempromosikan kostum tradisional didirikan di Miesbach di Bavaria. Pada tahun-tahun berikutnya, asosiasi tracht serupa (Trachtenvereine) didirikan di seluruh Jerman dan Austria. Organisasi payung pertama untuk asosiasi tracht didirikan pada tahun 1890. Pada tahun 1895, novelis Bavaria Maximilian Schmidt menyelenggarakan parade kostum tradisional di Oktoberfest, dengan 1.400 peserta dalam 150 kelompok kostum tradisional.

Dalam beberapa tahun terakhir, pakaian tradisional Bavaria telah mengalami kebangkitan dan sekarang lebih populer dari sebelumnya. Disebut Tracht dalam bahasa Jerman, bentuk pakaian khas ini pernah dipakai setiap hari oleh pria, wanita, dan anak-anak di wilayah Alpen di Bavaria dan Austria. Bagi pria, elemen yang paling dikenal, tentu saja, lederhosen. bagi wanita, dirndl adalah barang yang paling khas. Dalam beberapa tahun terakhir, mengenakan Tracht telah menjadi bagian utama dari kemeriahan di Munich Oktoberfest.

Bukan hanya di Wiesn yang terkenal di dunia yang memakai lederhosen dan dirndl. Banyak kota dan desa mengadakan festival lokal di mana penduduk setempat mengenakan pakaian tradisional, begitu pula untuk acara-acara khusus seperti Natal atau pernikahan. Lagi pula, hiasan dirndl adalah gaun pengantin yang sempurna dan cara mengabadikan tradisi selama berabad-abad. Kunjungi toko online kami untuk menemukan pakaian Tracht – tidak hanya untuk pernikahan, juga!

Teruslah membaca panduan ini untuk mengetahui semua yang perlu Anda ketahui tentang pakaian tradisional Bavaria. Cukup klik bab yang Anda minati, atau mulai di sini dan baca dari awal sampai akhir!

Perbedaan terpenting yang harus dibuat di awal adalah antara pakaian bersejarah otentik dan gaya busana Bavaria yang tersedia saat ini. Tracht Asli adalah bentuk pakaian yang ditentukan secara ketat yang berbeda antara berbagai bagian Bavaria dan Austria – dan yang jarang dikenakan dalam bentuk aslinya.

Baca Juga : Pesona Pada Kebudayaan Iran Yang Sudah Mendunia

Penting juga untuk diingat bahwa sebenarnya tidak ada yang namanya lederhosen dan dirndl “Jerman”: mereka hanya dipakai di Bavaria di selatan Jerman dan di seberang perbatasan di Austria. Orang Jerman di tempat lain tidak banyak berhubungan dengan Tracht daripada orang-orang dari negara lain.

Pakaian wanita berkisar pada dirndl, gaun tradisional dengan korset terstruktur, diikat erat dan disulam dengan dekorasi. Lederhosen yang dikenakan oleh laki-laki umumnya terbuat dari kulit kambing atau kulit rusa dan juga memiliki corak. Secara tradisional, mereka dikenakan dengan kawat gigi over-shoulder, yang secara khas disatukan di dada oleh panel dekoratif.

Theme: Overlay by Kaira Extra Text
Cape Town, South Africa