Yuk Ketahui Lebih Dalam Tentang Dirndl, Budaya Gaun Dari Wilayah Alpen di Eropa

Yuk Ketahui Lebih Dalam Tentang Dirndl, Budaya Gaun Dari Wilayah Alpen di Eropa – Dirndl adalah gaun feminin yang berasal dari wilayah Pegunungan Alpen yang berbahasa Jerman. Ini secara tradisional dikenakan oleh wanita dan anak perempuan di Bavaria (Jerman tenggara), Austria, Liechtenstein, Swiss dan wilayah Alpine di Italia.

Yuk Ketahui Lebih Dalam Tentang Dirndl, Budaya Gaun Dari Wilayah Alpen di Eropa

eenonline – Dirndl terdiri dari korset ketat yang menampilkan garis leher rendah, blus yang dikenakan di bawah korset, rok lebar berpinggang tinggi, dan celemek.

Baca Juga : Yuk Ketahui 3 Budaya Pakaian Penduduk Armenia di Eropa

Dirndl dianggap sebagai kostum rakyat (dalam bahasa German Tracht). Ini berkembang sebagai pakaian petani Alpen antara abad 16 dan 18. Saat ini umumnya dianggap sebagai pakaian tradisional untuk wanita dan anak perempuan di Pegunungan Alpen, dan memiliki desain khusus yang dikaitkan dengan berbagai daerah. Rekan tracht maskulin yang biasa dari dirndl adalah Lederhosen.

Pada akhir abad ke-19 dirndl diadaptasi oleh kelas atas dan menengah sebagai mode mode, dan kemudian menyebar sebagai mode di luar daerah asalnya. Ada banyak jenis adaptasi dari desain rakyat asli. Dirndl juga dipakai sebagai kostum etnik oleh populasi diaspora Jerman di negara lain.

Nama

Dirndl adalah kecil dari Dirn (e). Dalam penggunaan Jerman saat ini, Dirne sekarang sebagian besar berarti ‘pelacur’, namun awalnya kata tersebut hanya berarti ‘wanita muda’. Di Bavaria dan Austria, Dirndl bisa berarti wanita muda, pacar, atau gaun. Gaun itu bisa untuk kejelasan disebut Dirndlkleid (secara harfiah ‘gaun wanita muda’) atau Dirndlgewand (‘pakaian wanita muda’).

Dirndl adalah bentuk kata dalam Bahasa Jerman Standar. Dalam dialek Bavaria dan Austria dalam bahasa Jerman (Bairisch), kata tersebut dapat diganti menjadi Dirndl atau Diandl.

Penutur bahasa Jerman memiliki pendapat yang bertentangan mengenai apakah nama “dirndl” dapat digunakan untuk desain tradisional maupun modern. Beberapa pembicara membuat perbedaan tajam antara kostum tradisional rakyat (tracht) dan “dirndl”, sebuah kata yang mereka gunakan hanya untuk desain modern.

Misalnya, pakar tracht Thekla Weissengruber membedakan antara tracht baru (berdasarkan desain historis) dan Trachtenbekleidung (pakaian tracht), termasuk dirndl dan lederhosen. Dia berkata: “Dalam kategori ini, desain secara umum mengikuti pola yang kembali ke model kostum sejarah hanya bahan, panjang rok dan komposisi warna yang berubah dari musim ke musim dan sesuai dengan tren yang datang dari pusat mode.” Perbedaan ini mengasumsikan bahwa istilah “dirndl” hanya menjelaskan pakaian dengan desain yang lebih modern.

Namun, banyak penutur bahasa Jerman lainnya menggunakan istilah “Dirndl” dan “Tracht” secara bergantian untuk pakaian wanita dengan gaya dirndl umum, terlepas dari apakah desainnya tradisional atau modern. Misalnya, pakar tracht Gexi Tostmann, yang melihat dirndl modern berevolusi dari desain tracht tradisional, juga menggunakan istilah “dirndl” untuk desain historis.

Sebuah konsensus yang berkembang adalah bahwa dirndl dapat digambarkan sebagai “Tracht” jika secara tradisional dipakai oleh kelompok orang yang berbeda dalam waktu yang lama. Ini menyiratkan bahwa gaun Tracht yang sesuai dengan prototipe dirndl umum dapat disebut “Dirndl”, meskipun memiliki sejarah yang terdokumentasi selama berabad-abad sebagai kostum rakyat.

Misalnya, pakaian tradisional di wilayah Wachau Austria dapat disebut sebagai “Wachauer Tracht” atau sebagai “Wachauer (sehari-hari) dirndl” Dalam bahasa Inggris, nama “dirndl” digunakan secara bergantian untuk desain tradisional dan modern.

Desain dasar

Dirndl terdiri dari korset, rok, blus, dan celemek. Korset (dalam bahasa Jerman Mieder atau Leiberl) ketat di tubuh, dengan garis leher yang dalam (décolletage). Biasanya dibuat dalam satu bagian, dengan sambungan di tengah depan, diamankan dengan tali, kancing, penutup mata dan kait atau ritsleting.

Ritsleting juga bisa di bagian belakang atau samping. Secara tradisional, korset terbuat dari katun tebal berwarna gelap, sehingga tahan pakai. Dalam desain yang lebih modern, mungkin terbuat dari katun, linen, beludru atau sutra. Bahannya diwarnai atau dicetak. Garis leher (Ausschnitt) korset biasanya berbentuk bulat atau persegi panjang (disebut “balconette”).

Dalam desain yang lebih modern, mungkin alternatifnya tinggi, berbentuk V, berbentuk hati atau ekstra dalam. Korsetnya sering kali memiliki hiasan sulaman, terutama saat dikenakan untuk acara publik. Rok (Rock) penuh, dengan lipatan di pinggang. Sebelum tahun 1930-an, itu terpisah dari korset, tetapi sejak itu keduanya telah dijahit satu sama lain.

Awalnya rok itu panjang, tetapi dalam desain yang lebih modern biasanya panjangnya sedang. Versi rok mini juga ada. Secara tradisional, rok memiliki saku di samping atau di depan, yang tersembunyi di bawah celemek. Blus (Bluse) dikenakan di bawah korset. Itu dipotong tepat di atas pinggang.

Blus mengubah efek keseluruhan dirndl terutama melalui potongan garis lehernya. Blus berpotongan dalam dipadukan dengan korset berpotongan dalam untuk menonjolkan décolletage, sedangkan blus dengan garis leher tinggi menciptakan efek yang lebih sederhana.

Dalam desain tradisional, garis leher blus ada di pangkal tenggorokan. Garis leher populer lainnya berbentuk V, balconette atau berbentuk hati. Bahan yang paling sering digunakan adalah cambric, linen atau renda. warnanya biasanya putih.

Lengan puff pendek adalah tipikal, meskipun lengan sempit (pendek atau panjang) juga umum. Celemek (Schürze) dipasang pada rok dan sempit, hanya menutupi bagian depan rok. Desain celemek tradisional bervariasi menurut tradisi lokal dan biasanya hanya satu warna dalam desain modern, desainnya lebih rumit.

Dirndl gaya musim dingin memiliki rok tebal dan hangat, lengan panjang dan celemek yang terbuat dari katun tebal, linen, beludru atau wol. Warnanya biasanya coklat, hijau tua atau biru tua.

Dirndls tradisional

Desain tradisional dirndl bervariasi antar daerah bahkan desa. Detail yang berbeda dapat menunjukkan tempat asal dan status sosial pemakainya. Seperti halnya pakaian rakyat lainnya, pakaian tradisional dirndl sering kali hadir dalam dua bentuk satu untuk acara sehari-hari, yang lainnya untuk festival dan pakaian resmi. Dirndl yang dikenakan dalam penggunaan sehari-hari adalah pakaian domestik pedesaan, terbuat dari linen abu-abu atau berwarna, terkadang dengan korset dan trim kulit.

Dirndl yang digunakan pada acara-acara resmi biasanya dibuat dengan bahan, desain, warna dan bordir yang disesuaikan dengan daerahnya. Beberapa desain tradisional menampilkan potongan-potongan yang menutupi payudara, sering kali dipadukan dengan kerah yang rumit. Ini memiliki fungsi menyembunyikan décolletage, sejalan dengan gagasan tradisional Katolik tentang kesopanan.

Aksesoris

Perhiasan yang dikenakan dengan dirndl termasuk kalung, anting, chokers dan rantai. Yang juga populer adalah bros yang terbuat dari perak, tanduk rusa atau bahkan gigi binatang. Sebagai alas kaki, dirndl biasanya dipakai dengan sepatu lapangan (pumps) atau datar, sepatu tipe balerina. Kaus kaki atau celana ketat selutut adalah hal biasa. Aksesori lain mungkin termasuk rompi atau syal wol.

Di banyak daerah, terutama Ausseerland di Salzkammergut Austria, syal sutra cetakan tangan berwarna cerah dan celemek sutra dipakai. di musim semi, bagian depan korset terkadang dihiasi dengan bunga segar. Dalam cuaca yang lebih dingin, jaket wol lengan panjang (Janker) dikenakan, seperti syal rajutan. Terutama di acara publik besar, decolletage sering kali dipercantik dengan bra balconette (dirndl-BH).

Dalam adat istiadat tradisional, dirndl dikenakan dengan topi atau kap mesin, terutama di lingkungan gereja. Di beberapa wilayah Jerman bagian selatan dan Austria, dirndl secara tradisional dikenakan dengan gaya kap yang disebut goldhaube.

Tutup kepala ini dikembangkan pada abad ke-17 dari kerudung atau jilbab dan dikenakan oleh wanita perkotaan kelas menengah. kemudian kebiasaan itu menyebar ke pedesaan. Goldhaube dicirikan oleh jalinan sutra dan benang emas, disulam dengan lamé, emas, dan payet. Ada banyak varietas regional, termasuk Riegelhaube di Munich, Linzer Goldhaube di Linz dan Brettlhaube di Wachau.

Di Hinterskirchen di Bavaria, wanita yang belum menikah memakai mahkota kecil (kranl). Karangan bunga yang menampilkan bunga (asli atau tiruan) juga populer sebagai hiasan rambut.

Etiket berpakaian

Karena daya tarik dirndl adalah tampilan pedesaannya, dirndl plastik dengan ornamen mencolok dipandang rendah. Pakar gaya merekomendasikan untuk menjauh dari pakaian murah yang bisa dibeli di sudut jalan. lebih baik mengeluarkan sedikit lebih banyak uang untuk membeli pakaian. Dirndl harus dipasang dengan kencang agar terlihat benar.

Merupakan kesalahan mutlak untuk mengenakan dirndl tanpa blus. Ada legenda urban yang mengklaim penempatan simpul pada celemek merupakan indikator status perkawinan wanita. Dalam cerita ini, yang tidak berdasarkan tradisi, mengikat selempang di sisi kiri wanita menunjukkan bahwa dia lajang, dan simpul diikat di sebelah kanan berarti dia sudah menikah, bertunangan atau tidak tertarik untuk berpacaran.

Adaptasi

Rok dirndl adalah rok penuh lebar yang dilipat di bagian pinggang. Istilah dan Trachtenmode dan Landhausmode (secara harfiah berarti “gaya rumah pedesaan”) menggambarkan pakaian dari berbagai gaya yang meminjam elemen dari kostum rakyat, seperti warna, potongan, atau bahan.

Contohnya adalah gaun satu bagian dengan rok dirndl. Dalam beberapa dekade terakhir, perancang busana telah menciptakan interpretasi mereka sendiri tentang dirndl. Meskipun tampak sederhana dan polos, dirndl modern yang dibuat dengan benar mungkin cukup mahal karena dibuat khusus, dan terkadang dipotong dari kain sutra atau cetakan tangan yang mahal.

Sejarah

Gaun yang mirip dengan dirndl, menampilkan rok dengan korset, celemek, dan blus adalah hal yang biasa di Eropa dari abad ke-16 hingga abad ke-18. Elemen serupa hadir dalam kostum rakyat Jerman lainnya, misalnya desain tracht yang ditemukan di Black Forest. mereka juga muncul dalam kostum rakyat di bagian lain Eropa, seperti Bunad wanita Norwegia dan kostum Upper Carniola di Slovenia.

Ciri khas dirndl (termasuk korset ketat, garis leher bawah dan rok lebar), dikembangkan dari mode wanita istana kerajaan pada abad ke-17. seiring berjalannya waktu, mode istana berubah menjadi pakaian perkotaan dan pedesaan. Kostum tradisional Alpen menyebar ke daerah-daerah di Bavaria dan Austria di luar pegunungan melalui migrasi untuk mencari pekerjaan. Akibatnya, dirndl berkembang menjadi pakaian kerja pelayan wanita Austria.

Dirndl pesta terutama dikenakan pada acara-acara yang terkait dengan gereja Katolik, seperti kebaktian gereja Minggu dan prosesi peziarah umum. Acara populer lainnya termasuk pasar dan Volksfeste. Seiring waktu, versi meriah dari dirndl mengembangkan dekorasi rumit di sekitar kerah dan dada, termasuk sulaman, dekorasi bunga, jumbai dan kerah renda yang menutupi bahu dan dada. Hiasan kepala yang rumit (seperti Goldhaube) dikembangkan untuk menunjukkan perbedaan dalam status sosial.

Namun demikian, kostum rakyat semakin dianggap sebagai penanda pedesaan dan kelas pekerja. Latar belakang perkembangan ini adalah kebijakan pemerintah Prancis dari pertengahan abad ke-17 dan seterusnya dalam mempromosikan mode mewah Prancis.

Dengan tujuan mempromosikan konsumsi yang mencolok, desain Prancis menggunakan bahan mahal seperti sutra, renda, dan benang emas dan perak. Mode Prancis dipromosikan di seluruh Eropa oleh media cetak, peragaan busana, dan pertukaran diplomatik, dengan konsekuensi bahwa pada abad ke-18 Prancis menjadi pemimpin mode Eropa di kalangan kelas atas.

Upaya pemerintah Eropa lainnya untuk melawan dominasi ekonomi Prancis di industri fesyen berdampak pada penyebaran fesyen dalam gaya Prancis. Misalnya, permaisuri Austria Maria Theresa mempertimbangkan untuk mengenakan pajak tempat tinggal untuk mencegah pengeluaran pakaian mewah Prancis, tetapi dibujuk untuk membangun industri mode lokal dengan model Prancis.

Meskipun orang kaya biasanya memimpin mode, peningkatan kemakmuran di Eropa modern awal menyebabkan borjuasi dan bahkan petani mengikuti tren dari kejauhan, tetapi masih dekat dengan elit. Pada tahun 1800, sebagian besar orang Eropa Barat berpakaian serupa (atau mengira mereka berpakaian serupa); variasi lokal pertama menjadi tanda budaya provinsi dan kemudian lencana petani konservatif.

Dengan demikian penyebaran mode Prancis meningkatkan kontras antara pakaian modis dari kelas yang lebih kaya dan kostum rakyat, yang semakin dianggap kasar, tidak cocok untuk masyarakat yang sopan.

Hal ini diilustrasikan oleh Oktoberfest pertama, yang diadakan pada tahun 1810 untuk merayakan pernikahan Putra Mahkota Ludwig dari Bavaria (kemudian menjadi Raja Ludwig I) dengan Therese dari Saxe-Hildburghausen. warga Munich diundang ke pesta itu tetapi diberi pakaian Prancis yang modis, karena kostum rakyat mereka dianggap tidak cocok untuk acara-acara publik.

Pengembangan dirndl sebagai kostum rakyat. Sebagai antitesis terhadap dominasi mode Prancis, Contoh gerakan ini di luar lingkup bahasa Jerman termasuk kebangkitan romantisme dataran tinggi di Skotlandia, gerakan cerita rakyat Denmark, dan gerakan Bunad di Norwegia.

Di negara-negara berbahasa Jerman, gerakan ini dikenal sebagai Trachtenbewegung (gerakan Tracht), dan menghasilkan inisiatif untuk mempelajari dan mempromosikan kostum rakyat, termasuk dirndl. Gerakan kostum rakyat adalah salah satu aspek romantisme nasional, dan bagian dari gerakan Romantis di awal abad ke-19.

Baca Juga : Mengenal Suku Dan Budaya Yang Ada Di Iran

Seperti yang diamati oleh Crepaldi, kaum Romantik mempromosikan emosi melawan rasionalisme Pencerahan, kebebasan individu melawan perintah akademis dan kebangsaan melawan budaya global. Di Jerman, Austria, dan Swiss, Pencerahan terutama dikaitkan dengan Prancis, yang telah mengirim tentaranya ke seluruh Eropa dalam Perang Revolusioner dan Napoleon (1792–1815).

Menanggapi penghinaan dari invasi Prancis yang berulang, protagonis romantisme Jerman berusaha untuk memperkuat warisan budaya mereka. Promosi kostum rakyat juga memperkuat identitas nasional secara kasat mata, terutama terhadap mode yang diilhami Prancis.

Theme: Overlay by Kaira Extra Text
Cape Town, South Africa