Mengulas Sastra Budaya yang Bersejarah Bagi Penduduk Albania di Eropa

Mengulas Sastra Budaya yang Bersejarah Bagi Penduduk Albania di Eropa – Sastra Albania membentang kembali ke Abad Pertengahan dan terdiri dari teks-teks sastra dan karya-karya yang ditulis dalam bahasa Albania. Ini juga dapat merujuk pada literatur yang ditulis oleh orang Albania di Albania, Kosovo dan diaspora Albania terutama di Italia.

Mengulas Sastra Budaya yang Bersejarah Bagi Penduduk Albania di Eropa

eenonline – Bahasa Albania menempati cabang independen dalam keluarga Indo-Eropa dan tidak memiliki bahasa lain yang terkait erat. Asal bahasa Albania tidak sepenuhnya dikenal, tetapi mungkin penerus bahasa Illyrian kuno.

Baca Juga : Budaya Musik Yang Ada di Albania, USA

Uskup Agung Antivari Guillaume Adam menulis laporan pada tahun 1332 di mana ia mengatakan bahwa orang Albania menggunakan huruf Latin dalam buku-buku mereka meskipun bahasa mereka sangat berbeda dari bahasa Latin.

Dokumen tertua yang masih hidup yang ditulis dalam bahasa Albania adalah “Formula e pagezimit” (formula Baptis) yang dicatat oleh Pal Engjelli, Uskup Durres pada tahun 1462 dalam dialek Gheg, dan beberapa ayat Perjanjian Baru dari periode itu.

Abad ke-15

Perluasan Kekaisaran Ottoman mendorong banyak orang Albania dari tanah air mereka selama periode humanisme Renaisans Eropa Barat.

Di antara emigres Albania yang dikenal di dunia humanis adalah sejarawan Marin Barleti (1460–1513) yang pada tahun 1510 diterbitkan di Roma sejarah Skanderbeg, yang diterjemahkan ke dalam banyak bahasa Eropa lainnya, atau Marino Becichemi (1408–1526), Gjon Gazulli (1400–1455), Leonicus Thomeus (1456–1531), Michele Maruli (abad ke-15), Michele Artioti (1480–1556) dan banyak lainnya yang dibedakan dalam berbagai bidang sains , seni dan filsafat.

Abad ke-16

Perlawanan budaya pertama-tama diungkapkan melalui penjabaran bahasa Albania di bidang pengorbanan dan publikasi gereja, terutama dari wilayah pengakuan Katolik di Utara, tetapi juga Ortodoks di Selatan.

Reformasi Protestan menyegarkan harapan untuk pengembangan bahasa lokal dan tradisi sastra ketika ulama Gjon Buzuku membawa ke dalam bahasa Albania liturgi Katolik, mencoba melakukan untuk bahasa Albania apa yang Luther lakukan untuk Jerman.

Meshari (The Missal) karya Gjon Buzuku, diterbitkan olehnya pada tahun 1555, adalah karya sastra pertama yang diterbitkan dalam bahasa Albania. Tingkat bahasa yang disempurnakan dan ortografi yang stabil harus merupakan hasil dari tradisi penulisan albania sebelumnya, sebuah tradisi yang tidak diketahui.

Tetapi ada beberapa bukti terfragmentasi, berasal dari Buzuku, yang menunjukkan bahwa bahasa Albania ditulis setidaknya sejak abad ke-14 Masekan.

Bukti pertama yang diketahui berasal dari 1332 AD dan berurusan dengan Guillelmus Adae Dominika Prancis, Uskup Agung Antivari, yang dalam sebuah laporan dalam bahasa Latin menulis bahwa orang Albania menggunakan huruf Latin dalam buku-buku mereka meskipun bahasa mereka sangat berbeda dari bahasa Latin.

Yang penting dalam mendukung ini adalah formula yang membaptis (Unte paghesont premenit Atit et Birit et spertit senit) tahun 1462, ditulis dalam bahasa Albania dalam teks dalam bahasa Latin oleh uskup Durres, Eng Paljelli glosarium dengan kata-kata Albania tahun 1497 oleh Arnold von Harff, seorang Jerman yang telah melakukan perjalanan melalui Albania, dan fragmen abad ke-15 dari Alkitab dari Injil Matius, juga dalam bahasa Albania, tetapi dalam surat-surat Yunani.

Tulisan Albania berabad-abad ini tidak boleh hanya teks agama, tetapi kronik sejarah juga. Mereka disebutkan oleh Humanis Marin Barleti, yang, dalam bukunya The Siege of Shkodra (De Obsidione Scodrensi) (1504), mengkonfirmasi bahwa ia berdaun melalui kronik seperti yang ditulis dalam bahasa orang-orang (dalam bahasa vernacula lingua).

Terlepas dari hambatan yang dihasilkan oleh Kontra-Reformasi yang menentang pengembangan bahasa nasional dalam liturgi Kristen, proses ini berlangsung tanpa gangguan.

Selama abad ke-16 hingga ke-17, katekisme E mbesuame krishtere (Ajaran Kristen) (1592) oleh Leke Matrenga, Doktrina e krishtere (Doktrin Kristen) (1618) dan Rituale romanum (1621) oleh Pjeter Budi, penulis pertama prosa dan puisi asli Albania, permintaan maaf untuk George Castriot (1636) oleh Frang Bardhi, yang juga menerbitkan kamus dan kreasi cerita rakyat.

Perjanjian teologis-filosofis Cuneus Prophetarum (The Band of Prophets) (1685) oleh Pjetër Bogdani , kepribadian paling universal dari Abad Pertengahan Albania, diterbitkan dalam bahasa Albania.

Karya Bogdani adalah risalah teologis-filosofis yang mempertimbangkan dengan orisinalitas, dengan menggabungkan data dari berbagai sumber, masalah utama teologi, sejarah Alkitab penuh dan masalah rumit dari skolahtikisme, kosmogonik, astronomi, pedagogi, dll.

Bogdani membawa ke dalam budaya Albania semangat humanis dan memuji peran pengetahuan dan budaya dalam kehidupan manusia; dengan karya tertulisnya dalam bahasa gaya yang dipoles, ia menandai titik balik dalam sejarah sastra Albania.

Abad ke-17

Selama abad ke-17 dan ke-18, literatur lingkaran budaya pengakuan Ortodoks dan Muslim menyaksikan perkembangan yang lebih besar.

Seorang penulis anonim dari Elbasan diterjemahkan ke dalam bahasa Albania sejumlah bagian dari Alkitab T. H. Filipi, juga dari Elbasan, membawa Dhiata e Vjeter dhe e Re (The Old and the New Testament). Upaya ini berlipat ganda pada abad berikutnya dengan publikasi pada tahun 1827 dari teks integral Dhiata e Re (Perjanjian Baru) oleh G. Gjirokastriti dan dengan korpus besar terjemahan agama (Kristen) oleh Kostandin Kristoforidhi (1830–1895).

Dalam kedua dialek utama bahasa Albania, publikasi yang membantu dalam proses mengintegrasikan dua dialek tersebut ke dalam bahasa sastra terpadu dan dalam menetapkan dasar pembentukan Gereja Nasional Albania liturgi dalam bahasa mereka sendiri.

Meskipun berlawanan arah dengan kecenderungan ini, budaya Voskopoja juga harus disebutkan, budaya yang selama abad ke-17 menjadi jantung peradaban yang besar dan kota metropolitan semenanjung Balkan, dengan Akademi dan percetakan dan dengan kepribadian seperti T. Kavaljoti, Dh. Haxhiu, G. Voskopojari, yang karya pengetahuan, filologi, teologi dan filsafatnya membantu secara objektif dalam tulisan dan pengakuan.

Meskipun literatur yang berevolusi di Voskopoja terutama dalam bahasa Yunani, kebutuhan untuk mendirikan hambatan terhadap Islamisasi membuat diperlukan penggunaan bahasa nasional, mendorong pengembangan budaya nasional.

Walachian dan Albania juga digunakan untuk pengajaran bahasa Yunani di sekolah-sekolah Voskopoja, dan buku-buku di Walachian juga dicetak dalam mesin cetaknya. Karya-karya penulis dan sabana Voskopoja telah membawa beberapa elemen ide-ide Pencerahan Eropa.

Yang paling dibedakan dari mereka adalah Teodor Kavaljoti. Menurut catatan H.E. Thunman, karya Kavaljoti, yang tetap tidak diterbitkan, sebagian besar berkaitan dengan masalah dari hampir semua cabang filsafat. Ini menunjukkan pengaruh Plato, Descartes, Malebranche dan Leibniz.

Abad ke-19

Abad ke-19, abad gerakan nasional di Balkan, menemukan orang Albania tanpa tradisi yang cukup dari perkembangan kesatuan negara, bahasa dan budaya tetapi, sebaliknya, dengan mentalitas individualistik dan regionalis yang diwarisi dari supremasi klan dan kekerabatan dan akibatnya dengan hati nurani nasional yang kurang berkembang, meskipun dengan semangat pemberontakan spontan. Dalam situasi budaya sejarah ini muncul dan sepenuhnya mengembangkan gerakan ideologis, militer, dan sastra yang terorganisir, yang disebut Rilindja Kombetare (Renaisans Nasional).

Itu terinspirasi oleh gagasan-gagasan Romantisme dan Pencerahan Nasional, yang dibudidayakan di antara kalangan intelligentsia Albania, terutama émigrés di pemukiman lama di Italia dan yang lebih baru di Istanbul, Bukares, Amerika Serikat, Sofia dan Kairo.

Renaisans Nasional, memelihara Albania sebagai bahasa budaya, organisasi pendidikan nasional dan pembentukan literatur nasional di tingkat budaya serta penciptaan negara merdeka – ini adalah tujuan dari gerakan ini yang melahirkan sekolah Romantisme Albania.

Baca Juga : Mengenal Budaya Aborigin

Itu dijiwai dengan semangat pembebasan nasional, dengan nostalgia emigre dan patos retoris perang heroik masa lalu. Sekolah sastra ini paling mengembangkan puisi. Mengenai motif dan bentuk puitis, pahlawannya adalah pria yang etis, albania yang bertarung, dan untuk tingkat yang lebih rendah pria yang tragis. Ini terkait erat dengan tradisi cerita rakyat.

Pengejaran tradisi ini dan publikasi Rapsodi te nje poeme arbereshe (Rhapsody dari Puisi Arberesh) pada tahun 1866 oleh Jeronim De Rada, permbledhje te kengeve popullore dhe rapsodi te poemave shqiptare (Koleksi Lagu Rakyat Albania dan Rhapsodies puisi Albania) pada tahun 1871 oleh Zef Jubani, Bleta shqiptare (Lebah Albania) pada tahun 1878 oleh Thimi Mitko, dll. adalah bagian dari program budaya Renaissance Nasional untuk membangun identitas etnis dan budaya albania yang kompak.

Theme: Overlay by Kaira Extra Text
Cape Town, South Africa