Budaya Musik Yang Ada di Albania, USA

Budaya Musik Yang Ada di Albania, USA – Musik Albania dikaitkan dengan negara albania dan komunitas Albania. Musik memiliki tradisi panjang di negara ini dan dikenal karena keragaman regionalnya, dari Ghegs di Utara hingga Tosks di Selatan.

Budaya Musik Yang Ada di Albania, USA

eenonline – Ini adalah bagian integral dari identitas nasional, sangat dipengaruhi oleh sejarah panjang dan bergolak negara itu, yang memaksa orang Albania untuk melindungi budaya mereka dari para pemimpin mereka dengan tinggal di pegunungan pedesaan dan terpencil.

Baca Juga : Ketahui Budaya Masakan Albania Yang Merupakan Menu Mediterania

Beragam musik rakyat Albania mencakup gaya monofonik dan polifonik, respons, paduan suara, instrumental, dan musik vokal. Setiap daerah memiliki tradisi musik unik yang mencerminkan sejarah, bahasa, dan budayanya.

Nyanyian polifonik dan bentuk lagu terutama ditemukan di Albania Selatan, sementara di Utara mereka didominasi monofonik. Iso-polifoni Albania telah dinyatakan sebagai Warisan Budaya Tak Berwujud Kemanusiaan UNESCO. Festival Cerita Rakyat Nasional Gjirokastër, yang diadakan setiap lima tahun di Gjirokastër, adalah tempat penting yang memamerkan musik tradisional Albania.

Musik Albania meluas ke Illyria kuno dan Yunani Kuno, dengan pengaruh dari Kekaisaran Bizantium dan Ottoman. Terbukti dalam temuan arkeologis seperti arena, odeon, bangunan teater dan amfiteater, di seluruh Albania.Sisa-sisa kuil, perpustakaan, patung dan lukisan penari kuno, penyanyi dan alat musik, telah ditemukan di wilayah yang dihuni oleh Illyrian kuno dan Yunani kuno.

Nyanyian gereja dilakukan sepanjang Awal Abad Pertengahan di Albania oleh paduan suara atau solois di pusat-pusat gereja seperti Berat, Durres dan Shkoder. Abad Pertengahan di Albania termasuk musik paduan suara dan musik tradisional. Shën Jan Kukuzeli, seorang penyanyi, komposer, dan inovator musik asal Albania, adalah salah satu musisi paling awal yang dikenal.

Musisi kontemporer terkenal internasional asal Albania dari Albania dan diaspora Albania termasuk Action Bronson, Elvana Gjata, Ava Max, Bebe Rexha, Dua Lipa, Era Istrefi, Albert Stanaj, Dafina Zeqiri, Gashi, Ermal Meta, Enca, Elhaida Dani, Noizy, Unikkatil, dan Rita Ora.

Di bidang musik klasik, beberapa sopran dan tenor Albania telah mendapatkan pengakuan internasional termasuk Rame Lahaj, Inva Mula, Marie Kraja, Saimir Pirgu dan Ermonela Jaho, dan komposer Vasil Tole, anggota Akademi Ilmu Pengetahuan Albania.

Musik rakyat

Musik rakyat Albania memiliki sejarah yang mendalam dan dapat dipisahkan menjadi tiga kelompok gaya utama seperti Ghegs utara, Labs dan Tosks selatan dan dengan area musik perkotaan penting lainnya di sekitar Shkoder dan Tirana. Ini mencerminkan sejarah budaya dan politik rakyat Albania dan posisi geografis di Eropa Selatan dan Laut Mediterania.

Tradisi utara dan selatan kontras dengan nada kasar dan heroik di utara dan bentuk selatan yang santai, lembut dan sangat indah. Gaya-gaya yang berbeda ini dipersatukan oleh intensitas yang diberikan oleh para penampil dan pendengar pada musik mereka sebagai media untuk ekspresi patriotik dan sebagai kendaraan yang membawa narasi sejarah lisan, serta karakteristik tertentu seperti penggunaan meteran seperti 3/8, 5/8 dan 10/8.

Lagu-lagu rakyat Albania dapat dibagi menjadi kelompok-kelompok besar, epik heroik di utara dan lagu-lagu melodi manis, lagu-lagu cinta, musik pernikahan, lagu-lagu kerja dan jenis lagu lainnya. Musik berbagai festival dan liburan juga merupakan bagian penting dari lagu rakyat Albania, terutama yang merayakan Hari Lazarus, yang meresmikan musim semi. Lagu pengantar tidur dan ratapan adalah jenis lagu rakyat Albania yang sangat penting, dan umumnya dibawakan oleh wanita solo.

Albania Utara

Ghegs dari Utara Sungai Shkumbini dikenal dengan berbagai puisi epik yang dinyanyikan secara khas. Musik utara sangat monofonik. Banyak dari ini adalah tentang perjuangan orang-orang Albania dan sejarah, tema-tema kehormatan, keramahan, pengkhianatan dan balas dendam Albania yang konstan tetapi juga Skanderbeg, seorang pejuang legendaris abad ke-15 yang memimpin perjuangan melawan Ottoman.

Tradisi ini adalah bentuk sejarah lisan bagi Ghegs dan juga melestarikan dan menginkukasi kode moral dan nilai-nilai sosial, yang diperlukan dalam masyarakat yang, sampai awal abad ke-20, mengandalkan perseteruan darah sebagai sarana utama penegakan hukum.

Variasi puisi epik yang paling tradisional adalah Lagu-lagu Albania dari Frontier Warriors. Puisi-puisi epik ini dinyanyikan, disertai dengan lahuta. Ini jarang dilakukan di Albania modern, tetapi ditemukan di dataran tinggi utara di dataran tinggi Dukagjin dan Malesia.

Gaya epik lainnya juga termasuk trimash Kenge atau kreshnikesh (Bahasa Inggris: Lagu-lagu pria pemberani atau pejuang perbatasan), balada dan krahis maje (tangisan). Epik utama termasuk Mujo dan Halil dan Halil dan Hajrije.

Agak lebih jauh ke selatan, di sekitar Dibër dan Kërçovë di Makedonia, lahuta tidak digunakan, digantikan oleh çifteli, instrumen dua string di mana satu string digunakan untuk drone dan satu untuk melodi. Meskipun pria adalah pemain tradisional (pengecualian dibuat untuk perawan yang disumpah), wanita semakin mengambil bagian dalam balada epik.

Seiring dengan def, cifteli dan sharki digunakan dalam gaya tarian dan lagu pastoral. Instrumen angin buatan sendiri secara tradisional digunakan oleh gembala di Albania utara ini termasuk zumare, jenis klarinet yang tidak biasa. Musik gembala ini “melankolis dan kontemplatif” dengan nada.

Lagu-lagu yang disebut maje-krahi adalah bagian penting lainnya dari lagu rakyat Albania Utara; ini awalnya digunakan oleh pendaki gunung untuk berkomunikasi jarak jauh, tetapi sekarang dipandang sebagai lagu. Lagu Maje-krahi membutuhkan berbagai suara dan penuh dengan “nuansa melismatik dan tangisan falsetto”.

Musik Albania Selatan lembut dan lembut, dan polifonik di alam dengan kesamaan dengan musik Yunani pada lagu polifonik Epirus. Vlore di barat daya mungkin memiliki tradisi vokal yang paling tidak biasa di daerah tersebut, dengan empat bagian yang berbeda (taker, pelempar, turner dan drone) yang menggabungkan untuk menciptakan melodi katarsis yang kompleks dan emosional.

Penulis Kim Burton telah menggambarkan melodi sebagai “dihiasi dengan falsetto dan vibrato, kadang-kadang terganggu oleh tangisan liar dan berkabung”. Musik vokal polifonik ini penuh dengan kekuatan yang “berasal dari ketegangan antara berat emosional yang besar yang dibawanya, berakar pada berabad-abad kebanggaan, kemiskinan dan penindasan, dan sifat strukturnya yang sangat formal, hampir ritual”.

Albania Selatan juga dikenal karena meratapi pemakaman dengan paduan suara dan satu hingga dua solois dengan suara berkabung yang tumpang tindih. Ada tradisi lagu cinta rakyat terkemuka di selatan, di mana pemain menggunakan ritme gratis dan harmoni konsonan, diuraikan dengan ornamen dan melisma.

Orang-orang Tosk dikenal karena ansambel yang terdiri dari biola, klarinet, lahute (semacam lute) dan def. Eli Fara, pemain emigre yang populer, berasal dari Korce, tetapi kota Permet adalah pusat inovasi musik selatan, menghasilkan seniman seperti Remzi Lela dan Laver Bariu. Lela adalah catatan khusus, setelah mendirikan dinasti musik yang berlanjut dengan keturunannya memainkan peran di sebagian besar institusi musik utama di Tirana.

Musik instrumental selatan termasuk kaba sedate, ansambel yang digerakkan oleh klarinet atau biola bersama akordeon dan llautës. Kaba Albania adalah gaya improvisasi dan melankolis dengan melodi yang digambarkan Kim Burton sebagai “segar dan kuno”, “dihiasi dengan swoops, meluncur dan menggeram kualitas yang hampir vokal”, mencontohkan “kombinasi gairah dengan pengekangan yang merupakan ciri khas budaya Albania.

Laver Bariu dan Remzi Lela dianggap sebagai salah satu klarinetis Albania yang paling berpengaruh dan penampil terbaik kaba Albania.

Instrumentasi

Instrumentasi adalah bagian integral dari musik rakyat Albania, terutama di utara. Instrumen tersebut dapat dibagi menjadi kategori string, angin, dan perkusi. Mereka bervariasi dari satu wilayah ke wilayah lain dan sering digunakan di seluruh negeri, menampilkan tarian dan musik rakyat polifonik instrumental.

Baca Juga : Awal Mula Sejarah Dari Kebudayaan Musik Iran

Lahuta, instrumen tunggal yang disarangkan, berakar pada puisi epik Albania dengan penekanan pada peristiwa sejarah dan patriotik penting dari sejarah. Biasanya hanya dimainkan oleh pria selama malam musim dingin di perapian.

Instrumen ini terutama tersebar luas di daerah utara pegunungan negara itu tetapi juga dapat ditemukan di pusat negara itu. Ini sering terbuat dari satu blok kayu yang terdiri dari berbagai jenis kayu termasuk maple, cemara dan pohon ek. Kepala lahuta dihiasi dengan simbol-simbol kultus kuno seperti kepala capricorn, yang merupakan simbol helm Skanderbeg.

Theme: Overlay by Kaira Extra Text
Cape Town, South Africa