Ketahui Budaya Masakan Albania Yang Merupakan Menu Mediterania

Ketahui Budaya Masakan Albania Yang Merupakan Menu Mediterania – Masakan Albania adalah salah satu menu dari masakan Mediterania. Ini juga merupakan contoh Mediterania berdasarkan pentingnya minyak zaitun, buah-buahan, sayuran dan ikan. Tradisi memasak orang-orang Albania beragam sebagai konsekuensi dari faktor lingkungan yang lebih penting cocok untuk budidaya hampir setiap jenis herbal, sayuran, dan buah-buahan.

Ketahui Budaya Masakan Albania Yang Merupakan Menu Mediterania

eenonline  – Minyak zaitun adalah lemak nabati yang paling kuno dan umum digunakan dalam masakan Albania, diproduksi sejak zaman kuno di seluruh negeri terutama di sepanjang pantai.

Baca Juga : Kultur Seni, Budaya , dan Politik Yang Ada Didalam Budaya Besa

Keramahan adalah kebiasaan mendasar masyarakat Albania dan menyajikan makanan adalah integral dari tuan rumah tamu dan pengunjung. Tak jarang pengunjung diajak makan dan minum bersama warga setempat.

Kode kehormatan abad pertengahan Albania, yang disebut besa, menghasilkan menjaga tamu dan orang asing sebagai tindakan pengakuan dan rasa terima kasih.

Masakan Albania dapat dibagi menjadi tiga masakan daerah utama. Masakan di wilayah utara memiliki asal pedesaan, pesisir, dan pegunungan. Daging, ikan, dan sayuran adalah pusat dari masakan di wilayah utara. Orang-orang di sana menggunakan berbagai jenis bahan, yang biasanya tumbuh di wilayah termasuk kentang, wortel, jagung, kacang, kubis tetapi juga ceri, kenari dan almond.

Bawang putih dan bawang merah juga merupakan komponen penting untuk masakan lokal dan ditambahkan ke hampir setiap hidangan.

Masakan di wilayah tengah adalah tiga kali lipat dari pedesaan, pegunungan, dan pesisir. Wilayah tengah adalah yang paling datar dan kaya akan vegetasi dan keanekaragaman hayati serta kuliner khas.

Ini memiliki karakteristik Mediterania karena kedekatannya dengan laut, yang kaya akan ikan. Hidangan di sini termasuk beberapa spesialisasi daging dan makanan penutup dari semua jenis.

Di selatan, masakan terdiri dari dua komponen: produk pedesaan lapangan termasuk produk susu, buah jeruk dan minyak zaitun, dan produk pesisir, yaitu makanan laut. Wilayah-wilayah itu sangat kondusif untuk memelihara hewan, karena padang rumput dan sumber daya pakan berlimpah.

Selain bawang putih, bawang bisa dibilang bahan yang paling banyak digunakan di negara ini. Albania berada di peringkat keempat dunia dalam hal konsumsi bawang per kapita.

Karakteristik dan makanan

Lokasi Albania di Semenanjung Balkan barat dan di Laut Mediterania memiliki pengaruh besar pada masakan Albania. Banyak makanan yang umum di Cekungan Mediterania, seperti zaitun, gandum, buncis, produk susu, ikan, buah-buahan dan sayuran, menonjol dalam tradisi memasak Albania.

Albania memiliki iklim Mediterania yang jelas.  Di seluruh negeri, berbagai iklim mikro karena berbagai jenis tanah dan topografi memungkinkan berbagai produk untuk ditanam. Buah jeruk seperti jeruk dan lemon, buah ara dan zaitun tumbuh subur.

Setiap daerah memiliki sarapan khasnya sendiri.  Roti  umumnya, disajikan dengan mentega, keju, selai dan yogurt, dan disertai dengan zaitun, kopi, susu dan teh  untuk hanya memiliki buah atau sepotong roti dan secangkir kopi atau teh untuk sarapan. Kopi dan teh dinikmati baik di rumah atau di kafe.

Makan siang secara tradisional adalah makanan terbesar hari itu, untuk semua orang dari anak-anak sekolah hingga pekerja toko dan pejabat pemerintah. Di masa lalu, orang-orang pulang untuk makan siang dengan keluarga mereka, tetapi sekarang umum untuk makan siang dengan teman-teman di restoran atau kafetaria.

Makan siang kadang-kadang terdiri dari gjelle, hidangan utama daging yang dimasak perlahan dengan berbagai sayuran, disertai dengan salad sayuran segar, seperti tomat, mentimun, paprika hijau, bawang dan zaitun. Salad biasanya disajikan dengan hidangan daging dan berpakaian dengan garam, minyak zaitun, cuka putih atau jus lemon.

Sayuran dan sosis panggang atau goreng dan berbagai bentuk telur dadar juga dimakan. Minuman umum adalah kopi, teh, jus buah, dan susu. Makan malam di Albania adalah makanan yang lebih kecil, sering hanya terdiri dari berbagai roti, daging, ikan segar atau makanan laut, keju, telur dan berbagai jenis sayuran, mirip dengan sarapan, atau mungkin sandwich.

Bahan

Terletak di Eropa Selatan dengan kedekatan langsung dengan Laut Mediterania, masakan Albania menampilkan berbagai buah-buahan segar, tumbuh secara alami di tanah Albania yang subur dan di bawah terik matahari. Dalam pertimbangan menjadi negara akr pertanian, Albania adalah importir dan eksportir buah yang signifikan.

Selain buah jeruk, ceri, stroberi, blueberry, dan raspberry adalah salah satu buah yang paling banyak dibudidayakan. Banyak orang Albania menyimpan pohon buah-buahan di halaman mereka. Buah-buahan segar dan kering dimakan sebagai makanan ringan dan makanan penutup.

Buah-buahan yang secara tradisional dikaitkan dengan masakan Albania termasuk apel, anggur, zaitun, jeruk, nektarin, blackberry, ceri, kesemek, delima, buah ara, semangka, alpukat, lemon, persik, prem, stroberi, raspberry, murbei dan ceri kornea.

Berbagai macam sayuran sering digunakan dalam memasak Albania. Karena kondisi iklim dan tanah yang berbeda di albania, kultivar kubis, lobak, bit, kacang, kentang, daun bawang dan jamur dapat ditemukan dalam berbagai macam.  Sayuran kering atau acar juga diproses, terutama di daerah yang lebih kering atau lebih dingin seperti di Pegunungan Alpen Albania yang terpencil, di mana sayuran segar sulit untuk keluar dari musim.

Sayuran yang khusus digunakan termasuk bawang merah, bawang putih, tomat, mentimun, wortel, lada, bayam, selada, daun anggur, kacang, terong dan zucchini.

Herbal sangat populer. Berbagai macam tersedia di supermarket atau produk lokal berdiri di seluruh negeri. Kedekatan dengan Laut Mediterania dan kondisi iklim yang ideal memungkinkan budidaya sekitar 250 tanaman aromatik dan medis.

Albania adalah salah satu produsen dan eksportir herbal terkemuka di dunia. Selanjutnya, negara ini adalah produsen oregano, thyme, bijak, salvia, rosemary, dan gentian kuning yang signifikan di seluruh dunia.  Rempah-rempah yang paling sering digunakan dan bumbu lainnya dalam masakan Albania termasuk artichoke, kemangi, cabai, kayu manis, ketumbar, lavender, oregano, peppermint, rosemary, thyme, teluk, vanili, kunyit.

Kue kering dan makanan penutup

Ada tradisi yang kuat dari kue rumah di negara ini dan pâtisseries hadir di setiap kota dan desa di seluruh negeri. Seluruhnya makanan penutup dan kue-kue Albania terutama terdiri dari buah-buahan termasuk jeruk dan lemon yang tumbuh serta di negara ini.

Secara tradisional, buah-buahan segar sering dimakan setelah makan sebagai makanan penutup. Hidangan-hidangan itu terinspirasi dari peradaban Barat dan Timur.

Kanojet adalah kue khas Sisilia dan sangat umum di antara orang-orang Arbëreshë, yang membawa hidangan itu kembali ke tanah air mereka, Albania di mana ia populer. Ini terbuat dari cangkang berbentuk tabung adonan kue goreng, diisi dengan isian manis dan creamy biasanya mengandung ricotta.

Kanojet dari Piana degli Albanesi, sebuah desa Arbereshe, sering disebut sebagai cannolo terbaik. Baklava sering dibuat di Albania, terutama di sekitar hari besar keagamaan tertentu dari Muslim, Katolik dan Ortodoks. Ini disiapkan di atas nampan besar dan dipotong menjadi berbagai bentuk. Baklava baik dengan hazelnut atau kenari yang dipermanis dengan sirup. Petulla adalah adonan goreng tradisional yang terbuat dari tepung gandum atau soba, yang juga merupakan hidangan populer di antara orang-orang Albania dan disajikan dengan gula bubuk atau keju feta dan selai raspberry.

Pandispanje adalah basis tradisional untuk beberapa makanan penutup dan kue Albania berdasarkan tepung, gula, mentega, dan telur. Berbagai isian digunakan, seperti jelly, cokelat, buah dan krim kue kering.

Ballokume adalah kue Albania, yang berasal dari Elbasan selama Abad Pertengahan dan disiapkan setiap tahun pada Hari Musim Panas, hari libur nasional di negara itu. Itu harus diseduh dalam pot tembaga besar, dicambuk erat dengan sendok kayu dan dipanggang dalam oven kayu. Selai buah, juga dikenal sebagai Reçel, dinikmati sepanjang tahun di Albania dan komponen utama dari tradisi memasak Albania.

Pengawetan buah dibuat dengan memasak jus buah atau buah itu sendiri, yang biasanya tumbuh di Albania, dengan gula. Restoran ini disajikan untuk banyak hidangan sebagai lauk. Zupa adalah makanan penutup populer dan dirakit oleh lapisan kue bergantian atau kue bolu dengan krim kue. Makanan penutup serupa lainnya adalah hidangan penutup custard Albania yang disebut krem karamele sangat mirip dengan crème brulee.

Makanan penutup ini dibuat dengan susu, krim, kuning telur, gula, vanili dan dibumbui dengan kulit jeruk atau lemon dan kayu manis.

Berbagai jenis hallve disiapkan di seluruh negeri dengan beberapa jenis yang paling umum adalah halva tepung. Meskipun semolina halva yang dimasak di rumah dan halva wijen yang diproduksi di toko juga dikonsumsi. Ini adalah manis khas dalam pameran keagamaan lokal di sekitar Albania.

Tambeloriz, juga dikenal sebagai sultjash, adalah manisan populer di kalangan penduduk Albania di seluruh dunia. Ini adalah sejenis puding beras yang terbuat dari susu, beras, kayu manis dan kacang-kacangan, kismis juga dapat ditambahkan. Tollumba adalah makanan penutup goreng, renyah, dan manis yang secara tradisional dimakan di Semenanjung Balkan.

Baca Juga : Mengenal Kebudayaan Suku Minangkabau dari Sumatera Barat

Selanjutnya, terbuat dari potongan adonan goreng, mirip dengan donat, penuh dengan banyak sirup lemon. Adonan berisi pati dan semolina, yang membuatnya ringan dan renyah.

Akullore adalah kata Albania untuk es krim dan dinikmati musim panas dan musim dingin. Es krim adalah makanan penutup populer di seluruh wilayah negara setelah makan panjang. Hotel ini tersedia di restoran, patisseries, dan bar di seluruh Albania. Kadaif adalah kue kering yang terbuat dari benang mie tipis panjang yang diisi dengan kenari atau pistachio dan dipermanis dengan sirup, kadang-kadang disajikan bersama baklava.

Kabuni adalah makanan penutup tradisional Albania yang disajikan dingin yang terbuat dari nasi yang digoreng dalam mentega, kaldu daging kambing, kismis, garam, dan gula karamel. Kemudian direbus sebelum gula, kayu manis, dan cengkeh tanah ditambahkan.

Theme: Overlay by Kaira Extra Text
Cape Town, South Africa