Mode Historis Organisasi Suku Albania

Mode Historis Organisasi Suku Albania – Suku-suku Albania (bahasa Albania: fiset shqiptare) membentuk mode historis organisasi sosial (farefisni) di Albania dan Balkan barat daya yang ditandai dengan budaya umum, seringkali ikatan kekerabatan patrilineal umum menelusuri kembali ke satu nenek moyang dan berbagi ikatan sosial.

Mode Historis Organisasi Suku Albania

eenonline – Fis (umumnya diterjemahkan sebagai “suku”, juga sebagai “klan” atau komunitas “kerabat”) berdiri di pusat organisasi Albania berdasarkan hubungan kekerabatan, sebuah konsep yang dapat ditemukan di antara orang-orang Albania selatan juga dengan istilah fare.

Baca Juga : Fustanella Budaya Serta Pakaian Dari Kota Albania 

Diwarisi dari struktur sosial Illyrian kuno, masyarakat suku Albania muncul pada awal Abad Pertengahan sebagai bentuk dominan organisasi sosial di antara orang-orang Albania. Perkembangan feodalisme datang untuk memusuhinya, tetapi juga perlahan-lahan mengintegrasikan aspek-aspek itu dalam masyarakat feodal Albania karena sebagian besar keluarga bangsawan sendiri berasal dari suku-suku ini dan tergantung pada dukungan mereka.

Proses ini berhenti setelah penaklukan Utsmaniyah di Albania dan Balkan pada akhir abad ke-15 dan diikuti oleh proses penguatan suku (fis) sebagai sarana organisasi melawan sentralisasi Ottoman terutama di pegunungan Albania utara dan daerah yang berdekatan di Montenegro.

Ini juga tetap dalam sistem yang kurang berkembang di Albania selatan di mana perkebunan feodal besar dan kemudian pusat perdagangan dan perkotaan mulai berkembang dengan mengorbankan organisasi suku.

Salah satu elemen paling khusus dari struktur suku Albania adalah ketergantungannya pada Kanun, kode hukum adat lisan Albania. Sebagian besar suku terlibat dalam peperangan melawan kekuatan eksternal seperti Kekaisaran Ottoman. Beberapa juga terlibat dalam perjuangan antarsuku terbatas untuk mengendalikan sumber daya.

Sampai tahun-tahun awal abad ke-20, masyarakat suku Albania sebagian besar tetap utuh sampai kebangkitan kekuasaan rezim komunis pada tahun 1944, dan dianggap sebagai satu-satunya contoh sistem sosial suku yang terstruktur dengan kepala suku dan dewan, perseteruan darah dan hukum adat lisan, bertahan di Eropa sampai pertengahan abad ke-20.

terminologi

Istilah mendasar yang mendefinisikan struktur suku Albania dibagikan oleh semua wilayah. Beberapa istilah dapat digunakan secara bergantian dengan konten semantik yang sama dan istilah lain memiliki konten yang berbeda tergantung pada wilayah tersebut.

Tidak ada klasifikasi seragam atau standar yang ada karena struktur sosial menunjukkan varians bahkan dalam area umum yang sama. Istilah Fis adalah konsep sentral dari struktur suku Albania. Fis adalah komunitas yang anggotanya terkait satu sama lain sebagai kerabat melalui keturunan patrilineal yang sama dan tinggal di wilayah yang sama. Ini telah diterjemahkan dalam bahasa Inggris sebagai suku atau klan.

Dengan demikian, fis mengacu pada ikatan kekerabatan yang mengikat masyarakat dan teritorialisasi komunitas itu di suatu wilayah yang secara eksklusif digunakan secara komunal oleh anggota fis. Sebaliknya, bashkësi (secara harfiah, asosiasi) mengacu pada komunitas keturunan yang sama yang belum didirikan secara teritorial di daerah tertentu yang dianggap sebagai daerah asal tradisionalnya.

Ini selanjutnya dibagi menjadi fis i madh dan fis i vogël. Fis i madh mengacu pada semua anggota komunitas kerabat yang tinggal di wilayah tradisionalnya, sementara fis i vogel mengacu pada anggota keluarga dekat dan sepupu mereka (kushëri). Dalam pengertian ini, kadang-kadang digunakan secara identik dengan vellazeri atau vllazni dalam bahasa Geg Albania.

Istilah ini mengacu pada semua keluarga yang melacak asal mereka ke leluhur patrilineal yang sama. Keluarga terkait (familje) disebut sebagai salah satu kulit kayu / pl. barqe (secara harfiah, perut). Ketika beberapa suku tumbuh dalam jumlah, sebagian dari mereka menetap di wilayah baru dan membentuk fis baru yang mungkin atau mungkin tidak memiliki nama yang sama dengan kelompok orang tua.

Konsep farefisni mengacu pada ikatan antara semua komunitas yang berasal dari fis yang sama. Fare secara harfiah berarti benih. Di antara orang Albania selatan, kadang-kadang digunakan sebagai sinonim untuk fis, yang pada gilirannya digunakan dalam arti fis i Vogel.

Istilah bajrak mengacu pada institusi militer Ottoman pada abad ke-17. Dalam bibliografi internasional akhir abad ke-19 dan awal abad ke-20 sering disamakan dengan fis karena keduanya kadang-kadang akan mencakup area geografis yang sama. Hasil dari kesalahan ini adalah penggambaran divisi administrasi bajrak dan wilayah lain sebagai fis dalam catatan antropologi awal Albania, meskipun ada bajrak di mana hanya sebagian kecil atau tidak sama sekali merupakan fis.

Ikhtisar

Suku-suku Albania utara sangat bangga dengan fakta bahwa mereka tidak pernah sepenuhnya ditaklukkan oleh kekuatan eksternal, khususnya oleh Kekaisaran Ottoman. Fakta ini diangkat pada tingkat ortodoksi sejarah dan warisan di antara para anggota suku. Pada abad ke-18 Ottoman melembagakan sistem organisasi militer Bajrak di Albania utara dan Kosovo. Dari perspektif Ottoman, institusi bajrak memiliki banyak manfaat.

Meskipun diakui status semi-otonom di komunitas seperti Hoti, itu juga dapat digunakan untuk menstabilkan daerah perbatasan karena komunitas-komunitas ini dalam kapasitas baru mereka akan mempertahankan perbatasan kekaisaran, seperti yang mereka lihat di dalamnya perbatasan wilayah mereka sendiri. Lebih lanjut, Ottoman menganggap kantor kepala bajraktar sebagai sarana bahwa pada saat pemberontakan dapat digunakan untuk memecah belah dan menaklukkan suku-suku dengan membagikan hak istimewa kepada beberapa orang terpilih.

Di sisi lain, otonomi di perbatasan juga merupakan sumber konflik ketika suku-suku mencoba meningkatkan otonomi mereka dan meminimalkan keterlibatan negara Ottoman. Melalui serangkaian edaran peristiwa konflik dan negosiasi ulang keadaan keseimbangan ditemukan antara sentralisasi Ottoman dan otonomi suku. Oleh karena itu, era Utsmaniyah ditandai oleh konflik berkelanjutan dan formalisasi status sosial-ekonomi dalam pemerintahan Ottoman.

Anggota suku-suku di Albania utara percaya sejarah mereka didasarkan pada gagasan perlawanan dan isolasi.  Beberapa sarjana menghubungkan keyakinan ini dengan konsep “periferalitas yang dinegosiasikan”. Sepanjang sejarah wilayah yang diduduki suku-suku Albania utara telah diperebutkan dan periferal sehingga suku-suku Albania utara sering mengeksploitasi posisi mereka dan menegosiasikan pinggiran mereka dengan cara yang menguntungkan.

Posisi periferal ini juga mempengaruhi program nasional mereka yang signifikansi dan tantangannya berbeda dari yang ada di Albania selatan.Wilayah periferal tersebut adalah zona penciptaan budaya dinamis di mana dimungkinkan untuk membuat dan memanipulasi sejarah regional dan nasional untuk keuntungan individu dan kelompok tertentu.

Sebuah lembaga penting dalam sistem sosial suku Albania adalah Besa, biasanya diterjemahkan sebagai “iman”, itu berarti “untuk menepati janji” dan “kata kehormatan”, sebuah konsep yang termasuk dalam Kanun, kumpulan adat istiadat dan praktik budaya tradisional Albania. Besa adalah bagian penting dari kedudukan pribadi dan keluarga dan sering digunakan sebagai contoh “Albania”. Seseorang yang mematahkan besa-nya bahkan mungkin dibuang dari komunitasnya.

Bahasa Albania Utara

Di antara Gheg Malesors (dataran tinggi) fis (klan), dipimpin oleh laki-laki tertua (kryeplak) dan membentuk unit dasar masyarakat suku.  Dewan pengurus terdiri dari penatua (pleknit, tunggal: plak). Gagasan administrasi hukum sangat erat kaitannya dengan “usia tua”, bahwa “untuk arbitrase” adalah saya pleknue, dan plekní berarti “senioritas” dan “arbitrase”.

Fis dibagi menjadi sekelompok rumah yang terkait erat yang disebut mehala, dan rumah (shpi). Kepala mehala adalah krye (menyala. “kepala”), sedangkan kepala rumah adalah zoti i shpis (“penguasa rumah”). Sebuah rumah dapat disusun oleh dua atau tiga rumah lain dengan properti yang sama di bawah satu zot.

Unit politik dan teritorial yang terdiri dari beberapa klan adalah bajrak (standar, spanduk). Pemimpin bajrak, yang posisinya turun-temurun, disebut sebagai bajraktar (pembawa standar).

 Beberapa bajrak menyusun suku, yang dipimpin oleh seorang pria dari keluarga terkenal, sementara masalah besar diputuskan oleh majelis suku yang anggotanya adalah anggota laki-laki dari suku tersebut. Ottoman menerapkan sistem bayraktar dalam suku Albania utara, dan memberikan beberapa hak istimewa kepada bayraktar (kepala suku spanduk) dengan imbalan kewajiban mereka untuk memobilisasi pejuang lokal untuk mendukung tindakan militer pasukan Ottoman.

Hak istimewa itu juga mengharuskan suku-suku Albania untuk tidak membayar pajak dan dikecualikan dari wajib militer sebagai imbalan atas dinas militer sebagai pasukan tidak teratur namun hanya sedikit yang bertugas dalam kapasitas itu. Malisors memandang para pejabat Ottoman sebagai ancaman bagi cara hidup suku mereka dan meninggalkannya kepada bajraktar mereka untuk menangani sistem politik Ottoman.

Para pejabat pada akhir periode Ottoman mencatat bahwa Orang Mali lebih suka anak-anak mereka belajar menggunakan senjata dan menolak untuk mengirim mereka ke sekolah-sekolah pemerintah yang mengajarkan bahasa Turki yang dipandang sebagai bentuk kontrol negara. Sebagian besar Malisor Albania buta huruf.

Baca Juga : Mengenal Kebudayaan Suku Minangkabau dari Sumatera Barat

Bahasa Albania Selatan

Di Albania selatan, sistem sosial didasarkan pada rumah (shpi atau shtëpi) dan fis, yang terdiri dari kelompok kekerabatan patrilineal dan unit eksogami yang disusun oleh anggota dengan beberapa properti yang sama. Ikatan kekerabatan patrilineal didefinisikan oleh konsep “darah” (gjak) juga menyiratkan karakteristik fisik dan moral, yang dibagikan oleh semua anggota fis.

Fis umumnya terdiri dari tiga atau empat generasi terkait, yang berarti bahwa mereka memiliki nenek moyang yang sama tiga atau empat generasi yang lalu, sementara suku ini disebut fara atau gjeri, yang jauh lebih kecil daripada fis Albania utara.  Para anggota fara tahu bahwa mereka memiliki leluhur yang sama yang merupakan pendiri eponymos desa. Organisasi politiknya komunal, yaitu, setiap lingkungan mengirim penatua (plak) yang mewakili, ke dewan pemerintahan desa (pleqësi), yang memilih kepala desa (kryeplak).

Theme: Overlay by Kaira Extra Text
Cape Town, South Africa