Kultur Seni, Budaya , dan Politik Yang Ada Didalam Budaya Besa

Kultur Seni, Budaya , dan Politik Yang Ada Didalam Budaya Besa – Besa (ikrar kehormatan) adalah ajaran budaya Albania, biasanya diterjemahkan sebagai “iman” atau “sumpah”, itu berarti “untuk menepati janji” dan “kata kehormatan”. Konsep ini identik, dan, menurut Hofmann, Treimer dan Schmidt, yang terkait secara etimologis, dengan fides kata Latin Klasik, yang pada akhir Latin Kuno dan Abad Pertengahan mengambil makna Kristen dari “iman, (agama) kepercayaan” hari ini ada dalam bahasa Romawi (dan kemudian juga dipinjamkan ke Albania, sebagai feja).

Kultur Seni, Budaya , dan Politik Yang Ada Didalam Budaya Besa

eenonline – Tetapi yang awalnya memiliki etika / yuridis Besnik kata sifat Albania, yang berasal dari besa, berarti “setia”, “dapat dipercaya”, yaitu orang yang menepati janjinya. Besnik untuk pria dan Besa untuk wanita terus menjadi nama yang sangat populer di kalangan orang Albania.

Baca Juga : Fustanella Budaya Serta Pakaian Dari Kota Albania

Konsep dan institusi budaya

Besa adalah kata dalam bahasa Albania yang berarti janji kehormatan. Konsep ini didasarkan pada kesetiaan terhadap kata seseorang dalam bentuk kesetiaan atau sebagai jaminan kesetiaan. Besa berisi lebih banyak kewajiban kepada keluarga dan teman, tuntutan untuk memiliki komitmen internal, kesetiaan dan solidaritas ketika melakukan diri sendiri dengan orang lain dan kerahasiaan dalam kaitannya dengan orang luar.

Besa juga merupakan elemen utama dalam konsep surat isi sumpah atau janji leluhur (amanet) di mana tuntutan untuk setia pada sebuah tujuan diharapkan dalam situasi yang berkaitan dengan persatuan, pembebasan nasional dan kemerdekaan yang melampaui seseorang dan generasi.

Konsep besa termasuk dalam Kanun, hukum adat rakyat Albania. Besa adalah lembaga penting dalam masyarakat suku Malisor Albania (dataran tinggi). Suku-suku Albania bersumpah untuk bersama-sama berperang melawan pemerintah dan dalam aspek ini besa berfungsi untuk menegakkan otonomi suku.

Besa digunakan untuk mengatur urusan suku antara dan di dalam suku Albania. Pemerintah Ottoman menggunakan besa sebagai cara untuk mengkooptasi suku-suku Albania dalam mendukung polisi negara bagian atau untuk menyegel perjanjian.

Selama periode Ottoman, besa akan dikutip dalam laporan pemerintah mengenai kerusuhan Albania, terutama dalam kaitannya dengan suku-suku. Besa membentuk tempat sentral dalam masyarakat Albania dalam kaitannya dengan menghasilkan kekuatan militer dan politik.

Besas menyatukan orang Albania, menyatukan mereka dan akan berkurang ketika akan menegakkan mereka menghilang. Pada saat pemberontakan terhadap Ottoman oleh orang Albania, besa berfungsi sebagai penghubung di antara berbagai kelompok dan suku.

Sejarah

Dalam Statuta Scutari, menurut Ardian Klosi dan Ardian Vehbiu, kata kerja bessare (trans. untuk membuat sumpah) adalah dokumentasi pertama dari konsep ini. Setelah itu dalam missal yang diterjemahkan oleh Gjon Buzuku digunakan sesuai iman (Latin: fides) “o gruo, e madhe äshte besa jote” (Latin: “o mulier, magna est fides tua”; Injil Matius 15:28).

Pada awal abad ke-19, Markos Botsaris, dalam kamus Yunani-Albania,menerjemahkan “besa” Albania (ditulis “μπέσα”) sebagai bahasa Yunani “θρησκεία”, yang berarti “agama”, atau, dengan ekstensi, “iman”. Pada tahun 1896, almanac provinsi pemerintah Utsmaniyah untuk Kosovo berjudul Kosova Salnamesi memiliki entri dua halaman di besa dan membandingkannya dengan konsep pembebasan bersyarat Prancis d’honneur (kata kehormatan).

Periode Utsmaniyah Akhir

Selama Krisis Timur Besar, warga Albania berkumpul di Prizren, Kosovo (1878) dan membuat besa untuk membentuk aliansi politik (League of Prizren) yang bertujuan menjunjung tinggi integritas teritorial Ottoman untuk mencegah partisi tanah Albania oleh negara-negara Balkan yang bertetangga.

Pada tahun 1881 orang Albania bersumpah besa dan memberontak terhadap pemerintah Ottoman. Abdul Hamid II menentang perseteruan darah suku-suku Albania dan mengeluarkan (1892–1893) sebuah proklamasi kepada orang-orang di daerah Ișkodra (Shkodër) mendesak mereka untuk membuat besa dan menolak praktik tersebut, dengan harapan bahwa lembaga yang sangat (besa) yang menjunjung tinggi dendam dapat digunakan untuk melawannya.

Pada tahun 1907, kekaisaran mengirim komisi inspeksi militer ke Kosovo dan salah satu tujuan penemuan faktanya berkaitan dengan pencegahan “besa umum” terhadap pemerintah Ottoman.

Selama Revolusi Turki Muda Juli 1908, warga Kosovo Albania yang berkumpul di Firzovik (Ferizaj) menyepakati besa menuju sultan Abdul Hamid II yang menekan untuk memulihkan pemerintahan konstitusional. Pada November 1908 selama Kongres Manastir pada pertanyaan alfabet Albania, delegasi memilih komite 11 yang bersumpah besa menjanjikan bahwa tidak ada yang akan terungkap sebelum keputusan akhir dan sesuai dengan sumpah itu menyetujui dua alfabet sebagai langkah maju.

Selama pemberontakan Albania tahun 1910, para kepala suku Kosovo Albania berkumpul di Firzovik dan bersumpah besa untuk melawan polisi sentralis pemerintah Turki Muda Ottoman.Dalam pemberontakan Albania pada tahun 1912, orang Albania berjanji besa terhadap pemerintah Turki Muda yang telah mereka bantu untuk mendapatkan kekuasaan pada tahun 1908.

Haxhi Zeka, seorang pemilik tanah dari Ipek (Pejë) menyelenggarakan pertemuan 450 orang terkenal Kosovo Albania pada tahun 1899 dan mereka setuju untuk membentuk Besa-Besë (Liga Peja) untuk melawan pemerintah Ottoman dan bersumpah besa untuk menangguhkan semua perseteruan darah.

Sastra, seni, dan politik

Pada tahun 1874 Sami Frashëri menulis sebuah drama Besâ yâhut hde Vefâ (Ikrar Kehormatan atau Kesetiaan kepada Sumpah) dengan tema berdasarkan etnis Albania, ikatan dengan wilayah berbasis etnis, keragaman etno-budaya sebagai yang mendasari persatuan, kehormatan, kesetiaan dan pengorbanan diri Utsmaniyah.

Drama ini berkisah tentang seorang gadis bertunangan yang diculik oleh penduduk desa yang cemburu yang membunuh ayahnya dan ibunya bersumpah akan membalas dendam yang mengkooptasi ayah pelakunya yang memberikan besa-nya untuk membantu tidak mengetahui itu adalah putranya, kemudian membunuhnya dan dirinya sendiri berakhir dengan rekonsiliasi keluarga.

Pada saat itu diskusi drama besa menandakan kepada audiens Ottoman yang lebih cerdik implikasi politik dari konsep dan kemungkinan konotasi subversif dalam penggunaan di masa depan sementara itu membantu orang Albania dalam menggalang secara militan dan politik di sekitar program nasional.

Pada awal abad ke-20, tema-tema drama yang menyoroti besa untuk pengorbanan diri tanah air membawa pesan subversif bagi orang Albania untuk bertujuan menyatukan bangsa dan membela tanah air, sesuatu yang dipandang otoritas Ottoman sebagai membina sentimen nasionalis.

Frashëri menulis perjanjian politik Albania: Apa yang telah dia lakukan, Apa dia, Apa yang akan dia (1899) pada pertanyaan Albania dan mengusulkan bahwa orang Albania membuat besa untuk menuntut kerajaan dan Eropa mengakui hak-hak nasional Albania, terutama dengan menerapkan tekanan pada Ottoman untuk mencapai tujuan tersebut.

Baca Juga : Sejarah Perkembangan Seni Dan Budaya Di Iran

Besa adalah tema utama dalam novel Kush e solli Doruntinën (biasanya disingkat dalam bahasa Inggris menjadi “Doruntine”) (1980), oleh novelis Albania Ismail Kadare. Pada 1980-an hingga 1994, sebuah surat kabar dua bulanan bernama Besa diterbitkan oleh komunitas Arvanite di Yunani.

Pada 2010-an, institusi budaya besa ditampilkan dalam pameran internasional bernama Besa: A Code of Honor oleh fotografer Norman H. Gershman dan dalam film dokumenter pemenang penghargaan Besa: The Promise tentang kelangsungan hidup orang Yahudi di Albania selama Holocaust. Pada tahun 2015, sebuah partai politik Albania bernama Lëvizja Besa (Gerakan Besa) dengan platform anti-pendirian dan anti-korupsi didirikan di Republik Makedonia.

Theme: Overlay by Kaira Extra Text
Cape Town, South Africa