Fustanella Budaya Serta Pakaian Dari Kota Albania

eenonline

Fustanella Budaya Serta Pakaian Dari Kota Albania – Fustanella adalah pakaian tradisional seperti rok lipit yang juga disebut sebagai kilt yang dikenakan oleh pria dari banyak negara di Balkan (Eropa Tenggara). Di zaman modern, fustanella adalah bagian dari gaun rakyat Balkan. Di Yunani, versi singkat fustanella dikenakan oleh unit militer upacara seperti Evzones, sementara di Albania dikenakan oleh Royal Guard di era interbellum. Baik Yunani dan Albania mengklaim fustanella sebagai kostum nasional. Selain itu orang Aromania mengklaim fustanella sebagai kostum etnis mereka.

Fustanella Budaya Serta Pakaian Dari Kota Albania

Asal

eenonline – Beberapa sarjana menyatakan bahwa fustanella berasal dari serangkaian pakaian Yunani kuno seperti chiton (atau tunik) dan chitonium (atau tunik militer pendek). Meskipun rok lipit telah dikaitkan dengan patung kuno (abad ke-3 SM) yang terletak di daerah sekitar Akropolis di Athena, tidak ada pakaian Yunani kuno yang masih hidup yang dapat mengkonfirmasi koneksi ini. Namun, patung bantuan abad ke-5 SM ditemukan di Gua Vari, Attica, oleh Charles Heald Weller dari American School of Classical Studies di Athena yang menggambarkan seorang stonecutter, Archedemus the Nympholept, mengenakan pakaian seperti fustanella.

Baca Juga : Ekologikal Agama Dari Teologi ke Teologikal

Toga Romawi mungkin juga mempengaruhi evolusi fustanella berdasarkan patung-patung kaisar Romawi yang mengenakan rok lipit sepanjang lutut (di daerah yang lebih dingin, lebih banyak lipatan ditambahkan untuk memberikan kehangatan yang lebih besar). Folklorist Ioanna Papantoniou menganggap kilt Celtic, seperti yang dilihat oleh legiun Romawi, telah berfungsi sebagai prototipe. Sir Arthur Evans menganggap fustanella para petani betina (dikenakan di atas dan di atas celemek Slavia) yang tinggal di dekat perbatasan Bosnia-Montenegrin modern sebagai elemen Illyrian yang diawetkan di antara populasi berbahasa Slavia setempat.

Di Kekaisaran Bizantium, rok lipit yang dikenal sebagai podea (bahasa Yunani: ποδέα) dikenakan. Pemakai podea dikaitkan dengan pahlawan khas atau pejuang Akritik dan dapat ditemukan pada abad ke-12 yang dikaitkan dengan Kaisar Manuel I Komnenos (misalnya 1143–1180). Pada gudang tembikar Bizantium, para pejuang ditunjukkan membawa senjata dan mengenakan fustanella lipit berat, termasuk pembawa gada yang berpakaian dalam rantai-mail.

Evolusi

Yunani

Bukti arkeologis menunjukkan bahwa fustanella sudah digunakan bersama di tanah Yunani pada awal abad ke-12. Prajurit Bizantium, khususnya Akritai, mengenakan fustanella digambarkan dalam seni Bizantium kontemporer. Ini juga dikonfirmasi oleh lagu-lagu akritik Yunani Abad Pertengahan abad ke-12.
Fustanella penuh lipit dikenakan oleh prajurit Akritik Bizantium yang awalnya sebagai pakaian militer, dan tampaknya telah diperuntukkan bagi orang-orang penting. Itu sering dikenakan bersama dengan busur, pedang, atau kapak pertempuran dan sering ditampilkan ditutupi dengan korselet bersama, atau dengan rompi surat berantai. Selama periode Utsmaniyah, fustanella juga dikenakan oleh kelompok gerilya Yunani seperti klephts dan armatoloi. Fustanella adalah pakaian yang cocok untuk unit gunung gerilya, sehingga dikenakan oleh klephts periode Ottoman karena alasan yang sama dikenakan oleh pejuang akritai era Bizantium sebelumnya.

Menurut pandangan lain fustanella dianggap awalnya adalah kostum Tosk Albania yang diperkenalkan ke wilayah Yunani selama periode Ottoman, kemudian menjadi bagian dari gaun nasional Yunani sebagai konsekuensi dari migrasi dan penyelesaian mereka di wilayah tersebut. Pada awal abad ke-19, popularitas kostum ini naik di antara populasi Yunani. Selama era Yunani pasca-kemerdekaan ini, sebagian masyarakat Yunani seperti penduduk kota menumpahkan pakaian bergaya Turki mereka dan mengadopsi fustanella yang melambangkan solidaritas dengan demokrasi Yunani baru. Menjadi sulit setelah itu untuk membedakan fustanella sebagai pakaian yang dikenakan oleh Arvanit pria dari pakaian yang dikenakan oleh bagian yang lebih luas dari masyarakat Yunani.

Menurut Helen Angelomatis-Tsougarakis, popularitasnya di Morea (Peloponnese) dikaitkan dengan pengaruh komunitas Arvanit Hydra dan pemukiman berbahasa Albania lainnya di daerah tersebut. Hydriotes tidak dapat memainkan peran penting dalam perkembangannya karena mereka tidak mengenakan fustanella, tetapi kostum serupa dengan penduduk pulau Yunani lainnya. Di wilayah lain di Yunani popularitas fustanella dikaitkan dengan peningkatan orang Albania sebagai kelas penguasa Ottoman seperti Ali Pasha, penguasa semi-independen Pashalik dari Yanina. Di daerah-daerah itu, desain dan pengelolaannya yang ringan dibandingkan dengan pakaian kelas atas Yunani pada era itu juga membuatnya modis di antara mereka dalam mengadopsi fustanella.

Fustanella yang dikenakan oleh Roumeliotes (yunani dari interior pegunungan) adalah versi yang dipilih sebagai kostum nasional Yunani pada awal abad ke-19. Dari Roumeliotes, pastoralis Sarakatsani yang berbahasa Yunani nomaden mengenakan fustanella. Orang-orang Aromania, orang-orang berbahasa Latin yang tinggal di Yunani juga mengenakan fustanella.Pada masa pemerintahan Raja Othon I (1832–1862), fustanella diadopsi oleh raja, pengadilan kerajaan dan militer, sementara itu menjadi seragam dinas yang dikenakan pada pejabat pemerintah untuk dipakai bahkan ketika di luar negeri. Dalam hal penyebaran geografis, fustanella tidak pernah menjadi bagian dari pakaian yang dikenakan di kepulauan Aegean, sedangkan di Kreta dikaitkan dengan pahlawan Perang Kemerdekaan Yunani (1821) dalam produksi teater lokal dan jarang sebagai seragam pemerintah. Pada akhir abad ke-19, popularitas fustanella di Yunani mulai memudar ketika pakaian bergaya Barat diperkenalkan.

Film fustanella (atau drama fustanella) adalah genre populer di bioskop Yunani dari 1930-an hingga 1960-an. Genre ini menekankan pada penggambaran pedesaan Yunani dan difokuskan pada perbedaan antara pedesaan dan perkotaan Yunani. Secara umum menawarkan penggambaran ideal dari desa Yunani, di mana fustanella adalah gambar khas. Di Yunani saat ini, pakaian itu terlihat peninggalan era masa lalu yang dengannya sebagian besar anggota generasi muda tidak mengidentifikasi.

Fustanella Yunani berbeda dari fustanella Albania karena bekas pakaian memiliki jumlah pleat yang lebih tinggi. Misalnya, “mantel Mempelai Pria”, yang dikenakan di seluruh distrik Attica dan Boeotia, adalah jenis fustanella Yunani yang unik untuk 200 pleat-nya; pengantin wanita akan membelinya sebagai hadiah pernikahan untuk pengantin prianya (jika dia mampu membayar pakaian). Fustanella dikenakan dengan yileki (bolero), mendani (jas pinggang) dan fermeli (mantel tanpa lengan). Selachi (sabuk kulit) dengan bordir emas atau perak, dikenakan di pinggang di atas fustanella, di mana armatoloi dan klephts menempatkan lengan mereka.

Selama abad ke-18 dan awal abad ke-19, rok tergantung di bawah lutut dan hem pakaian dikumpulkan bersama dengan garter sambil diselipkan ke dalam sepatu bot untuk menciptakan efek “blus” . Kemudian, selama kabupaten Bavaria, rok diperpendek untuk menciptakan semacam pantaloon billowy yang berhenti di atas lutut; pakaian ini dikenakan dengan selang, dan buskins atau bakiak dekoratif. Ini adalah kostum yang dikenakan oleh Evzones, pasukan gunung ringan dari Tentara Hellenic. Hari ini masih dipakai oleh Pengawal Presiden upacara.

Aromanians

Orang-orang Aromania adalah orang-orang berbahasa Romawi Timur yang tinggal di selatan Danube di tempat yang sekarang menjadi Serbia, Albania, Yunani utara, Makedonia Utara, dan Bulgaria barat daya, ini termasuk Megleno-Rumania. Di daerah pedesaan Aromanian, pakaian berbeda dari gaun penduduk kota. Bentuk dan warna pakaian, volume penutup kepala, bentuk permata dapat menunjukkan afiliasi budaya dan juga dapat menunjukkan orang desa berasal. Penggunaan Fustanella di kalangan orang Aromania dapat ditelusuri setidaknya pada abad ke-15, dengan contoh-contoh penting terlihat dalam stećak Aromanian dari nekropolis Radimlja.

Makedonia Utara

Di Makedonia Utara, fustanella dikenakan di wilayah Azot, Babuna, Gevgelija, daerah selatan Morava Selatan, Kutub Ovče, Danau Prespa, Skopska Blatija, dan Tikveš. Di daerah itu, dikenal sebagai fustan, ajta, atau toska. Penggunaan istilah toska dapat dikaitkan dengan hipotesis bahwa kostum itu diperkenalkan ke wilayah tertentu di Makedonia sebagai pinjaman budaya dari orang Albania toskëria (subregion Albania selatan).

Baca Juga : Sejarah Awal Mula Bangsa Inggris

Bosnia dan Herzegovina

Di Bosnia dan Herzegovina, fustanella dikenakan oleh orang Aromania yang terdaftar pada abad pertengahan di tanah-tanah ini. Beberapa batu nisan mereka mengandung petroglif dengan fustanella mereka. Orang Aromanian Bosnia dan Herzegovina adalah orang Serbia dan pada masa itu, beberapa dari mereka lolos ke Bogomilisme dan akhirnya ke islam iman. Batu nisan mereka digambarkan oleh Marian Wenzel.

Theme: Overlay by Kaira Extra Text
Cape Town, South Africa
Informasi Edukasi Seluruh Keagamaan Yang Wajib Kita Ketahui